sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Pemain Israel di Turki berulah langsung diputus kontrak

Boztepe mengatakan kepada media lokal bahwa kontrak Jehezkel akan diputus.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Senin, 15 Jan 2024 13:01 WIB
Pemain Israel di Turki berulah langsung diputus kontrak

Turki berang dengan ulah pemain berkebangsaan Israel yang bermain di klub Antalyaspor. Pasalnya, pemain itu melakukan gestur yang merujuk pada perang Israel-Hamas yang sedang berlangsung selama pertandingan di kota pesisir Antalya pada hari Minggu.

Setelah mencetak gol melawan rivalnya Trabzonspor, Sagiv Jehezkel merayakannya dengan menunjukkan ke kamera dan penonton pergelangan tangannya yang diperban, yang bertuliskan “100 hari”, Bintang Daud kecil, dan tulisan “7.10”—mengacu pada jumlah hari bahwa sandera Israel telah ditawan oleh Hamas sejak kelompok militan Palestina menyerang Israel pada 7 Oktober.

Menteri Kehakiman Turki Yilmaz Tunc mengatakan pada hari Minggu bahwa jaksa penuntut umum telah meluncurkan penyelidikan terhadap Jehezkel karena “menghasut masyarakat untuk menimbulkan kebencian dan permusuhan.”

Jehezkel dilaporkan ditahan oleh polisi untuk penyelidikan saat dia bersiap meninggalkan Turki pada Minggu malam, menurut media Turki.

Pemain sepak bola berusia 28 tahun, juga pemain tim nasional Israel, bergabung dengan Antalyaspor pada bulan September. Kontrak yang ditandatanganinya saat itu ditetapkan bertahan hingga Juni 2026, namun kini pihak klub menyatakan bahwa ia telah diskors dari tim dan bahkan mungkin kontraknya akan diputus.

Antalyaspor mengeluarkan pernyataan di X yang mengatakan bahwa Jehezkel telah “bertindak bertentangan dengan nilai-nilai nasional negara kita” dan akan dikeluarkan dari tim. “Dewan Direksi kami tidak akan pernah membiarkan perilaku yang bertentangan dengan kepekaan negara kami, bahkan jika itu menghasilkan piala,” kata pernyataan itu.

Sinan Boztepe, presiden klub, mengatakan dalam pernyataan terpisah di X bahwa, meskipun klub menganggap pemainnya murni sebagai atlet, “tanpa diskriminasi agama, bahasa atau ras,” dia tidak menyetujui tindakan Jehezkel. 

“Tidak seorang pun boleh meragukan bahwa saya akan melakukan apa yang diperlukan mulai sekarang, sama seperti hari ini,” tulisnya. 

Sponsored

Dia mencatat bahwa klub awalnya memposting tentang gol Jehezkel di media sosial, namun postingan tersebut “dihapus segera setelah masalah tersebut diketahui.”

Boztepe mengatakan kepada media lokal bahwa kontrak Jehezkel akan diputus.

Asosiasi sepak bola nasional Turki juga mengecam perilaku Jehezkel, yang digambarkannya “sama sekali tidak dapat diterima.”

Mantan Perdana Menteri Israel Naftali Bennet menyampaikan dukungannya terhadap pemain sepak bola tersebut. “Anda memalukan, pemerintah Turki,” tulisnya dalam postingan di X.

Sementara itu, di jalan-jalan kota-kota Israel dan di televisi, di toko-toko dan di kafe-kafe, salah satu simbol solidaritas terhadap para sandera yang ditahan di Gaza telah ada di mana-mana dalam 100 hari sejak Hamas menculik mereka: kalung anjing bergaya militer yang dikenakan di rantai leher.

Gantungan logam kecil persegi panjang, mirip dengan yang dibawa tentara untuk identifikasi, biasanya bertuliskan "Hati kami disandera di Gaza" dan "bersama kita akan menang" dalam bahasa Ibrani, dan "bawa mereka pulang sekarang" dalam bahasa Inggris.

Perayaan gol Jehezkel yang kontroversial pada hari Minggu terjadi ketika Israel menyerukan pembebasan sandera yang tersisa di Gaza yang disandera selama serangan Hamas pada 7 Oktober, yang menewaskan sekitar 1.100 orang itu. 

Pada hari yang sama, demonstran pro-Palestina di seluruh dunia melakukan demonstrasi untuk memprotes operasi militer Israel yang sedang berlangsung, yang telah menewaskan lebih dari 22.000 warga Palestina.(time,japantime)

Caleg Pilihan
Berita Lainnya
×
tekid