sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

PKS kecam rencana renovasi kantor Megawati di BRIN

Program tersebut dipandang sangat tidak pantas dilaksanakan karena menghabiskan biaya yang relatif besar.

Marselinus Gual
Marselinus Gual Senin, 18 Jul 2022 14:04 WIB
PKS kecam rencana renovasi kantor Megawati di BRIN

Anggota Komisi VII DPR, Mulyanto, mengecam program renovasi ruang kerja ketua dan anggota Dewan Pengarah Badan Riset dan Inovasi Nasional (BRIN) yang menghabiskan biaya sebesar Rp6,1 miliar. Menurutnya, program tersebut sangat tidak pantas dilaksanakan karena menghabiskan biaya yang relatif besar.

"Harusnya anggaran BRIN sebesar itu digunakan untuk kegiatan riset yang hasilnya bermanfaat bagi masyarakat. Bukan untuk menyediakan ruang tidur bagi pimpinannya," kata Mulyanto dalam keterangannya kepada Alinea.id, Senin (18/7).

Mulyanto berharap agar renovasi ruang kerja Ketua Dewan Pengarah BRIN, Megawati Soekarnoputri dan anggota ditunda dulu sebab kebutuhannya tidak mendesak. Mengingat kondisi keuangan negara yang terbatas.

"Ketua dan anggota Dewan Pengarah BRIN ini kan umumnya adalah tokoh atau pejabat di lembaga lain, yang sudah memiliki ruang kerja. Jadi yang dibutuhkan mereka adalah ruang pertemuan untuk mendiskusikan berbagai hal yang dapat bersifat co-working space. Jadi tidak perlu pengadaan baru," ujar Mulyanto.

Politikus PKS ini menilai angka Rp6,1 miliar untuk renovasi ruang kerja tersebut cukup fantastis. Mengingat kondisi keuangan negara saat ini sedang kembang-kempis akibat mensubsidi komoditas migas. Mulyanto mengatakan, daripada untuk merenovasi ruang kerja lebih baik anggaran sebesar itu dipakai untuk kegiatan lain yang lebih penting.

"Dewan Pengarah harusnya memberikan arah yang bernas dan jitu bagi pengembangan riset dan teknologi di tanah air. Bukan malah menjadi beban baru bagi BRIN," ucap Mulyanto.  

Mulyanto mengingatkan saat ini masih banyak kegiatan prioritas lain yang perlu dituntaskan BRIN. Misalnya proses penggabungan lembaga penelitian di berbagai kementerian yang masih belum selesai, soal administrasi pemindahan orang (peneliti), barang, laboratoriun, gedung, termasuk program dan anggaran, yang masih terlihat amburadul.

"Ini perlu diselesaikan dan ditata sampai tuntas," ucap Mulyanto.

Sponsored

Dia menambahkan, saat ini BRIN harus kerja keras untuk menyelesaikan pekerjaan rumah tersebut. Karena itu, dibutuhkan komitmen dari seluruh pimpinan BRIN agar dapat mengejar ketertinggalannya. Bukan malah menambah PR baru yang tidak dapat diselesaikan.

"BRIN membutuhkan orang yang mau kerja keras. Bukan orang yang mau leyeh-leyeh, duduk manis di ruang kerja yang mahal," tuturnya.

Berita Lainnya
×
tekid