sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

INOV perkuat produk peralatan rumah tangga

Penjualan homeware meningkat 119%YoY meskipun baru berkontribusi 10,2% terhadap total penjualan INOV.

Hermansah
Hermansah Rabu, 05 Agst 2020 20:43 WIB
INOV perkuat produk peralatan rumah tangga
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 262022
Dirawat 60064
Meninggal 10105
Sembuh 191853

PT Inocycle Technology Group Tbk (INOV), sebagai satu-satunya emiten yang mendaur ulang sampah botol plastik menjadi serat daur ulang yaitu, Recycled Polyester Staple Fiber (Re-PSF),
memperkuat bisnisnya dengan mengembangkan produk selain Re-PSF, seperti produk bukan tenunan/nonwoven serta peralatan rumah tangga/homeware.

Bisnis Re-PSF masih berkontribusi tertinggi terhadap penjualan INOV di semester I-2020 ini, yaitu sebesar 72,3%. Namun, pertumbuhan terbesar terlihat dari penjualan homeware yang meningkat 119%YoY meskipun baru berkontribusi 10,2% terhadap total penjualan INOV. Diikuti dengan penjualan nonwoven yang turut meningkat sebesar 21%YoY dan berkontribusi sebesar 17,3% terhadap total penjualan INOV.

Direktur INOV Victor Choi menyampaikan, perseroan memperluas bisnis homeware dan nonwoven, seiring dengan meningkatnya tren penggunaan bahan daur ulang dalam gaya hidup masyarakat untuk kelestarian lingkungan.

"Bisnis inti INOV bergerak dalam bisnis daur ulang sampah botol plastik (PET) bertujuan menciptakan nilai ekonomi dari sampah tersebut sekaligus mengurangi pencemaran lingkungan," kata dia dalam keterangan tertulisnya, Selasa (5/8).

Bisnis INOV ini sejalan dengan gerakan Pemerintah Indonesia yang bertekad untuk mengurangi sampah plastik ke laut sebesar 70% pada 2025, melalui pengelolaan sampah berkelanjutan dengan pendekatan circular economy. Konsep circular economy yang dimaksud oleh Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (LHK), adalah dapat mengolah sampah plastik menjadi plastik kembali atau produk lain yang bermanfaat

Salah satu upaya INOV dalam membantu mewujudkan gerakan pemerintah tersebut adalah melalui aplikasi Plasticpay. “Plasticpay diciptakan untuk merubah pola pikir bahwa botol plastik yang telah dipakai bukanlah sampah, melainkan produk yang dapat diperpanjang fungsinya. Plasticpay diharapkan dapat mengamankan rantai pasok sampah botol plastik sebagai bahan baku Re-PSF,” sambung Victor.

Sebagai Informasi, dalam laporan keuangan semester I-2020, pendapatan INOV terkoreksi  1% menjadi Rp235,2 miliar dari periode yang sama di tahun sebelumnya. Tekanan dari ekonomi global akibat adanya pandemi ini, terutama di kuartal kedua 2020 turut berimbas kepada penurunan laba bersih INOV yang memperoleh kerugian dari selisih kurs asing.

Ke depan, industri daur ulang plastik masih memiliki peluang ekonomi yang sangat besar. Diharapkan INOV dapat memberikan kontribusi yang lebih besar terhadap kelestarian lingkungan secara berkelanjutan. 

Sponsored
Berita Lainnya
×
img