sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Kemenkeu ungkap tantangan pertumbuhan ekonomi dan keuangan syariah

Indeks literasi keuangan syariah yang dirilis Otoritas Jasa Keuangan (OJK) pada tahun 2019, menunjukkan skor 8,93%.

Davis Efraim Timotius
Davis Efraim Timotius Jumat, 29 Okt 2021 14:27 WIB
Kemenkeu ungkap tantangan pertumbuhan ekonomi dan keuangan syariah

Staf Ahli Menteri Keuangan Bidang Ekonomi Makro dan Keuangan Internasional, Wempi Saputra mengungkapkan bahwa tantangan terbesar dalam mendorong pertumbuhan ekonomi dan keuangan syariah adalah aspek literasi.

Indeks literasi keuangan syariah yang dirilis Otoritas Jasa Keuangan (OJK) pada tahun 2019, menunjukkan skor 8,93%. Sementara itu indeks literasi ekonomi syariah yang dirilis oleh Bank Indonesia (BI) berada pada skor 20,1%.

“Ini menunjukkan adanya urgensi peningkatan pemahaman masyarakat akan berbagai sektor ekonomi syariah tidak terkecuali di sektor keuangan. Angka literasi ini masih rendah sehingga perlu untuk terus ditingkatkan dilakukan edukasi dan sosialisasi,” ujar Wempi dalam keterangan tertulis, Jumat (29/10).

Angka literasi ini juga menunjukkan bahwa determinan terpenting rendahnya market share industri keuangan syariah di Indonesia adalah pemahaman terhadap transaksi ekonomi dan keuangan syariah.

Wempi mengatakan bahwa Pemerintah melalui Komite Nasional Ekonomi dan Keuangan Syariah (KNEKS) bersama masyarakat memiliki peran yang sama untuk meningkatkan literasi ekonomi dan keuangan syariah.

“Sinergi dan kolaborasi ini dibutuhkan agar kita bisa sama-sama mencapai visi ekonomi syariah,” ucap Wempi.

Lebih lanjut, Wempi mencontohkan dalam potensi pengembangan literasi Halal Lifestyle dengan mendorong peningkatan permintaan domestik atas produk barang dan jasa halal, serta meningkatkan kesadaran dan pemahaman produsen atas kebutuhan produk halal.

Wempi menilai hal tersebut akan memotivasi terjadinya ekspansi produksi barang dan jasa halal yang kemudian mendorong peningkatan kinerja dan meningkatkan permintaan tenaga kerja atau sumber daya manusia ekonomi syariah.

Sponsored

Menurutnya, peningkatan literasi akan membuat masyarakat nyaman menggunakan berbagai produk dan layanan ekonomi dan keuangan syariah, yang selanjutnya akan meningkatkan inklusi keuangan syariah.

“Kita berharap bahwa masyarakat dapat memahami dan berpartisipasi menggerakkan perekonomian syariah dengan melaksanakan transaksi halalan thoyyiban,” tutup Wempi.

Berita Lainnya
×
tekid