sun
moon
logo alinea.id logo alinea.id

Sofyan Djalil: Tak ada ganti rugi untuk lahan Sukanto Tanoto

Sofyan Djalil memastikan lahan yang dikuasai Sukanto Tanoto masih milik negara.

Ardiansyah Fadli
Ardiansyah Fadli Jumat, 20 Sep 2019 20:25 WIB
Sofyan Djalil: Tak ada ganti rugi untuk lahan Sukanto Tanoto

Menteri Agraria Tata Ruang/Kepala Badan Pertanahan Nasional (ATR/BPN) Sofyan Djalil mengatakan pemerintah tak perlu mengeluarkan anggaran ganti rugi untuk lahan Hutan Tanaman Industri (HTI) di lokasi ibu kota baru. Hal itu dikarenakan tanah HTI yang konsesinya dipegang pengusaha kayu Sukanto Tanoto masih milik negara.

"HTI menurut ketentuan yang ada di Kementerian Kehutanan dan Lingkungan Hidup itu kan bisa dikurangi, jadi kalau negara mau mengambil tinggal mengurangi," kata Sofyan di Gedung Kemenko Perekonomian, Jakarta, Jumat (20/9).

Lebih lanjut, Sofyan mengatakan pemerintah sudah berkomunikasi dengan para pengusaha yang memegang konsesi lahan HTI di wilayah ibu kota baru di Kalimantan Timur. Pemerintah mengingatkan lahan tersebut dapat diambil alih sewaktu-waktu. Meski demikian, tidak semua lahan HTI pengusaha akan diambil seluruhnya, melainkan hanya yang dibutuhkan saja. 

"Jadi kalau perlu pertama 4.000 hektare dulu ya sudah. Ini juga supaya hutan tanaman yang ada di situ bisa dia panen. Nanti kalau perlu 2.000 hektare lagi ya diambil. Tapi selebihnya mereka gunakan dulu, tapi nanti itu karena itu tanah negara itu seluruhnya yang diperlukan akan diambil," jelasnya.

Sponsored

Sebelumnya, beredar kabar bahwa lahan yang nantinya dijadikan lokasi ibu kota baru di Kalimantan Timur konsesinya dimiliki perusahaan Sukanto Tanoto.

Hal tersebut dibenarkan oleh Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional atau Kepala Bappenas, Bambang Brojonegoro. Menurutnya,  lahan yang dijadikan lokasi ibu kota baru terletak di area milik perusahaan swasta.

Perang bisnis startup di warung kelontong

Perang bisnis startup di warung kelontong

Selasa, 10 Des 2019 20:34 WIB
Mengantisipasi bahaya kelangkaan stok BBM

Mengantisipasi bahaya kelangkaan stok BBM

Jumat, 06 Des 2019 17:50 WIB