sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Sri Mulyani: Pembiayaan APBN dari sukuk capai Rp1.810,02 triliun sejak 2008

Kontribusi sukuk terhadap pembiayaan APBN porsinya mencapai 20%-30%.

Nanda Aria Putra
Nanda Aria Putra Kamis, 15 Jul 2021 17:01 WIB
Sri Mulyani: Pembiayaan APBN dari sukuk capai Rp1.810,02 triliun sejak 2008

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menyebutkan volume penerbitan Surat Berharga Syariah Negara (SBSN) atau sukuk dari 2008 hingga Juni 2021 telah mencapai Rp1.810,02 triliun atau setara US$124,49 miliar.

"Hal ini merepresentasikan 19% dari total outstanding Surat Berharga Negara (SBN) secara keseluruhan," katanya dalam webinar, Kamis (15/7). 

Bendahara negara itu menuturkan, dari tahun ke tahun sukuk negara terus berkembang dan memainkan peranan yang sangat penting di dalam memenuhi pembiayaan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN).

Hal itu tercermin dari kontribusi SBSN terhadap pembiayaan APBN yang semula pada 2008 hanya sebesar Rp 4,7 triliun, lalu meningkat di 2020 yang mencapai Rp360 triliun.

Jika dibandingkan dengan penerbitan SBN lainnya, kontribusi SBSN atau sukuk terhadap pembiayaan APBN porsinya mencapai 20%-30% dari penerbitan surat berharga negara setiap tahunnya.

"Apabila kami bandingkan dengan penerbitan SBN biasa, maka SBSN berkontribusi sekitar 20% hingga 30% dari penerbitan surat berharga negara setiap tahunnya," ucap Sri Mulyani.

Untuk itu, ke depannya dia akan terus mengembangkan pasar sukuk negara dengan memprakarsai pengembangan produk yang dibutuhkan investor seperti sukuk ritel, sukuk tabungan, sukuk global, project financing sukuk, cash waqf linked sukuk (CWLS), dan pengembangan struktur akad sukuk fatwa.

"Berbagai upaya ini diharapkan semakin menciptakan alternatif instrumen yang dibutuhkan investor dalam negeri dan sekaligus juga memperdalam pasar keuangan, terutama pasar sukuk negara," tuturnya.

Sponsored

Sri Mulyani mengatakan, meskipun saat ini SBSN yang diterbitkan pemerintah mayoritas masih dikuasai oleh perbankan, namun dia melihat ada peningkatan minat dari investor individu.

Per Juni 2021 misalnya, kepemilikan investor individu naik dari hanya sebesar Rp22,27 triliun menjadi Rp46,48 triliun. "Hal ini menunjukkan basis investor kita yang semakin tumbuh dan bisa meningkatkan pendalaman pasar keuangan kita," kata dia.

Berita Lainnya

35% Masyarakat Indonesia Telah Divaksin Covid-19

Selasa, 21 Sep 2021 12:15 WIB

Komisi III DPR RI Sepakati 7 Calon Hakim Agung

Selasa, 21 Sep 2021 11:45 WIB

BenQ resmi luncurkan MOBIUZ EX3415R

Selasa, 21 Sep 2021 12:15 WIB

Pemkot Kediri upayakan tambah ambulans

Sabtu, 10 Jul 2021 18:32 WIB