sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Terseret skandal bansos, Sritex bantah terlibat dengan Gibran Rakabuming

Sritex mengaku mendapatkan pesanan pengadaan goodie bag karena dihubungi oleh pihak Kemensos.

Annisa Saumi
Annisa Saumi Selasa, 22 Des 2020 13:54 WIB
Terseret skandal bansos, Sritex bantah terlibat dengan Gibran Rakabuming
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 1.341.314
Dirawat 153.074
Meninggal 36.325
Sembuh 1.151.915

PT Sri Rejeki Isman Tbk. (SRIL) atau Sritex membantah pihak perseroan terlibat dengan putra Presiden Joko Widodo, Gibran Rakabuming Raka, dalam pengadaan tas jinjing atau goodie bag bantuan sosial (bansos) yang diadakan oleh Kementerian Sosial (Kemensos).

Corporate Communication Head Sritex Joy Citradewi dalam keterbukaan informasi Bursa Efek Indonesia (BEI), Selasa (22/12), mengatakan pihaknya tidak pernah membuka komunikasi apapun dengan anak presiden tersebut.

"Berita keterlibatan saudara Gibran Rakabuming Raka dalam pengadaan ini tidak benar. Kami tidak pernah membuka komunikasi apapun dengan saudara Gibran Rakabuming Raka terkait pengadaan ini," kata Joy.

Sebelumnya, salah satu media nasional mengaver Sritex yang diduga direkomendasikan secara khusus oleh Gibran Rakabuming Raka sebagai penyedia goodie bag bansos. Joy menjelaskan, pihaknya mendapatkan pesanan pengadaan goodie bag ini karena dihubungi oleh pihak Kemensos pada April 2020 lalu. Menurutnya, pemesanan tersebut telah diproses sesuai dengan prosedur yang berlaku.

Sponsored

"Sebagai perusahaan terbuka (Tbk.) kami selalu mengedepankan asas transparansi dan keterbukaan informasi. Kami juga berharap klarifikasi ini dapat meluruskan isu yang beredar di tengah masyarakat dan dapat dituntaskan segera dan sebaik-baiknya," ujar dia.

Seperti diketahui, proyek bansos mendapatkan sorotan publik setelah Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menetapkan Menteri Sosial Juliari Peter Batubara sebagai tersangka penerima dan pemberi suap program bansos penanganan Covid-19.

Keempat tersangka lainnya dalam kasus ini adalah Pejabat Pembuat Komitmen di Kemensos Matheus Joko Santoso dan Adi Wahyono, serta Ardian I M dan Harry Sidabuke selaku pihak swasta.

Serba salah vaksin Nusantara

Serba salah vaksin Nusantara

Senin, 01 Mar 2021 06:17 WIB
Menghindari 'Jebakan Batman' DP rumah 0%

Menghindari 'Jebakan Batman' DP rumah 0%

Jumat, 26 Feb 2021 15:24 WIB
Berita Lainnya

Jokowi Presiden, wajar disambut massa

Minggu, 28 Feb 2021 09:17 WIB

DC garap film reboot Superman berkulit hitam

Senin, 01 Mar 2021 15:53 WIB

Catatan Setahun Penanganan Pandemi Covid-19

Senin, 01 Mar 2021 15:41 WIB