sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Unilever Indonesia jelaskan strategi hadapi perilaku konsumen saat pandemi

Unilever Indonesia menyebut portofolio bisnis yang bekerja di tahun 2019 dan sebelumnya, tidak akan bekerja di situasi saat ini.

Annisa Saumi
Annisa Saumi Selasa, 23 Mar 2021 16:33 WIB
Unilever Indonesia jelaskan strategi hadapi perilaku konsumen saat pandemi

PT Unilever Indonesia Tbk. (UNVR) menyampaikan, pandemi Covid-19 telah mengubah perilaku konsumen di Indonesia. 

Presiden Direktur Unilever Indonesia Ira Noviarti mengatakan, pelaku industri fast moving consumer goods (FMCG) seperti Unilever harus merespons perubahan perilaku konsumen dan memanfaatkan momentum yang ada. 

"Untuk mengantisipasi melemahnya daya beli konsumen, Unilever Indonesia meluncurkan produk-produk dalam ukuran kemasan dan harga yang lebih ekonomis," kata Ira dalam webinar virtual, Selasa (23/3).

Ada tiga hal yang relevan dan harus diperhatikan untuk beradaptasi di situasi terkini. Pertama, menurutnya kesehatan, kebersihan, dan nutrisi masih akan menjadi prioritas konsumen. 

Kedua, perusahaan harus memiliki portofolio produk yang bisa melayani konsumen tanpa harus memberatkan mereka, salah satunya dengan meluncurkan produk kemasan dan harga yang lebih ekonomis. Ketiga, menurutnya perilaku konsumen berubah, dengan memilih tidak pergi ke tempat yang terlalu ramai seperti supermarket.

Dia pun memperkirakan, akan ada delapan perubahan perilaku konsumen yang akan bertahan dalam jangka waktu panjang. Ke delapan perilaku tersebut adalah gaya hidup bersih dan sehat. Kedua, aspek keseharian yang menjadi lebih cair, dengan konsumen yang mencari produk yang membantu mereka tetap produktif di dalam rumah dan dapat melindungi mereka secara efisien dan praktis di luar rumah. 

"Ketiga, in home romance menjadi semakin penting, ini the biggest unlock. Ini akan terus berlanjut hingga pandemi selesai. Konsumen akan mencari cara dan produk agar tidak bosan dan terus menjaga kesehatan mental di rumah," ujar dia.

Keempat, adalah komunitas yang lebih kuat, dengan dukungan untuk wirausaha lokal yang semakin banyak, komunitas yang juga semakin banyak. 

Sponsored

Kelima, adanya fenomena reverse Maslow, yaitu kebutuhan psikologis dan rasa aman, termasuk lingkungan yang sehat dan higienis, juga keamanan finansial menjadi prioritas utama konsumen. Selanjutnya, konsumen akan semakin teliti akan konsumsi dan pembelian yang mereka lakukan. Ketujuh, gaya hidup yang serba digital akan berlanjut, dan terakhir, lahirnya smart opportunist.

"Ini harus disikapi dan portofolio bisnis akan berubah. Portofolio yang bekerja di 2019 dan sebelumnya, tidak akan bekerja di situasi saat ini," tuturnya.

Berita Lainnya

Google siapkan fitur kecerahan otomatis di Meet

Selasa, 21 Sep 2021 11:20 WIB

Pemkot Kediri upayakan tambah ambulans

Sabtu, 10 Jul 2021 18:32 WIB

Komisi III DPR RI Sepakati 7 Calon Hakim Agung

Selasa, 21 Sep 2021 11:45 WIB

35% Masyarakat Indonesia Telah Divaksin Covid-19

Selasa, 21 Sep 2021 12:15 WIB