sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

3 pekerja China korban salah basmi dugaan pencucian uang?

Seperti Tan, Peng mengatakan dia kembali ke China untuk menjawab pertanyaan dari polisi.

Arpan Rachman
Arpan Rachman Jumat, 26 Jan 2024 17:15 WIB
3 pekerja China korban salah basmi dugaan pencucian uang?

Tiga warga negara China yang bekerja di Singapura menggugat sebuah perusahaan pengiriman uang. Pasalnya polisi China membekukan uang yang telah mereka kirim ke rumah mereka. Pembekuan itu seiring China meningkatkan upaya untuk membasmi dugaan pencucian uang dan kegiatan terlarang lainnya.

Ketiganya meminta 347.501 yuan (Rp766,6 juta) dari Samlit Moneychanger Pte, sebagai bagian dari tuntutan lainnya, dengan tuduhan pelanggaran perjanjian. Demikian menurut gugatan yang diajukan ke pengadilan negara-kota tersebut pada bulan Oktober dan diperoleh oleh Bloomberg News.

Samlit membantah tuduhan tersebut. Dikatakan bahwa pihaknya telah memenuhi kewajibannya dan tidak bertanggung jawab atas apa yang terjadi setelah uang mencapai rekening yang ditunjuk di China, menurut dokumen pengadilan.

Penyitaan ini terjadi ketika China menindak apa yang mereka anggap sebagai jaringan kejahatan besar yang telah meluas melampaui negaranya karena semakin banyak warga negaranya yang meninggalkan Negeri Tirai Bambu. Di seluruh Asia, negara-negara mulai dari Singapura hingga Myanmar berkutat dengan kasus penipuan dan pencucian uang yang menyebar dari negara dengan perekonomian terbesar kedua di dunia.

Singapura khususnya sedang menghadapi kasus pencucian uang terbesar dengan lebih dari SG$3 miliar (34,8 triliun) aset yang disita dari etnis Tionghoa di negara kota tersebut sejauh ini.

Dilansir South China Morning Post, polisi di China telah memblokir ratusan pengiriman uang dari Singapura, banyak di antaranya dikirim oleh Samlit, sebuah penukaran uang berlisensi yang berbasis di kawasan Chinatown di kota tersebut, menurut pengaduan yang diajukan kepada pihak berwenang di Singapura.

Dalam gugatannya, Tan Mingshi mengatakan polisi China diduga membekukan 250.000 yuan yang ditransfer ke rekening bank istrinya pada tahun 2022 karena “kecurigaan melakukan pencucian uang.” Hanya setelah dia mengikuti instruksi polisi untuk kembali ke China dan mentransfer 142.226 yuan kepada “korban penipuan” barulah sisa dana dicairkan, menurut dokumen pengadilan.

Peng Fang Fang, penggugat lainnya, mengatakan dia memberikan SG$40.000 kepada Samlit untuk dikirim setara dengan 195.600 yuan ke rekeningnya di China, namun sebagian besarnya dibekukan oleh polisi. Qi Chao, penggugat ketiga, mengatakan sebagian besar uang senilai SG$10.576 yang dipindahkan ke rekening bank China miliknya dibekukan ketika polisi menyelidiki “aktivitas ilegal” terkait dengan transfer tersebut, menurut pengajuan pengadilan.

Sponsored

Seperti Tan, Peng mengatakan dia kembali ke China untuk menjawab pertanyaan dari polisi. Qi juga mengatakan dia harus mematuhi instruksi polisi. Dana mereka yang dibekukan telah ditransfer keluar dari rekening bank mereka, dan Peng diberitahu bahwa hal ini dilakukan oleh biro kepolisian China, demikian isi gugatan tersebut. Ketiganya mengatakan mereka mengikuti perintah polisi “karena takut akan konsekuensi kriminal,” demikian tuduhan dalam gugatan tersebut.

Tak satu pun dari penggugat yang dituduh melakukan kesalahan terkait transfer dana, menurut pengacara mereka Pang Khin Wee dari Hoh Law Corp. Pang mengatakan mereka semua adalah pekerja kerah biru yang telah tinggal di Singapura selama bertahun-tahun.

Dalam pembelaannya yang diajukan ke pengadilan, Samlit mengatakan tidak ada penggugat yang memberikan bukti “memuaskan” yang mendukung klaim uang beku mereka. Samlit dan pengacaranya tidak membalas permintaan email untuk meminta komentar lebih lanjut.

Hingga tanggal 15 Desember, ada lebih dari 670 pengaduan ke polisi Singapura tentang pembekuan pengiriman uang ke China senilai total SG$13 juta, menurut pihak berwenang. Hampir dua pertiga dari laporan tersebut terkait dengan Samlit, tambah mereka.

Menanggapi banyaknya penyitaan, Otoritas Moneter Singapura memerintahkan perusahaan pengiriman uang untuk hanya menggunakan bank atau operator jaringan kartu seperti Union Pay International ketika mengirim dana ke China.

Perusahaan pengiriman uang sering menggunakan agen luar negeri untuk menghemat biaya, dibandingkan melakukan transfer bank langsung, kata MAS dalam sebuah pernyataan bulan lalu. Pembatasan ini berlaku selama tiga bulan mulai 1 Januari, dengan kemungkinan perpanjangan.

Arahan tersebut tidak terkait dengan masalah pencucian uang tertentu, kata MAS di situs webnya pada bulan Desember.

MAS dan kepolisian Singapura mengatakan pada saat itu mereka belum menerima informasi apa pun yang menunjukkan bahwa perusahaan pengiriman uang terlibat dalam pencucian uang atau penipuan, atau bahwa dana tersebut dibekukan karena perusahaan-perusahaan tersebut telah mentransfer hasil dari aktivitas kriminal apa pun.

Singapura sedang mencari kejelasan dari pemerintah China tentang bagaimana pengirim uang dapat membuka akses uang mereka, kata Alvin Tan, menteri luar negeri, awal bulan ini. China adalah negara penerima pengiriman uang terbesar ketiga di dunia, dengan pendapatan bersih sebesar US$50 miliar pada tahun 2023, menurut laporan Bank Dunia pada bulan Desember.

Kedutaan Besar China dan lembaga pemerintah belum menanggapi pertanyaan yang meminta komentar mengenai situasi ini.(scmp)

Caleg Pilihan
Berita Lainnya
×
tekid