sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Analis: Swedia tidak ubah undang-undang 'pembakaran Al-Quran' , OKI akan bertindak

Sekretaris jenderal OKI, menyatakan ketidakpuasannya yang mendalam atas insiden berulang kali “pelanggaran terhadap kesucian Islam.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Senin, 24 Jul 2023 10:40 WIB
Analis: Swedia tidak ubah undang-undang 'pembakaran Al-Quran' , OKI akan bertindak

Undang-Undang Swedia yang membiarkan aksi Pembakaran Al-Quran dianggap sebagai ekspresi kebencian dan ketidaktoleransian Jika pemerintah Swedia tidak mengubah undang-undangnya mengenai penyebaran kebencian, Organisasi Konferensi Islam akan bertindak.

“Jika pemerintah Swedia dan sistem hukumnya tidak memperbaiki undang-undang mereka terkait dengan pengungkapan ekstremis dan radikal menyebarkan kebencian, maka saya tidak akan terkejut jika akan ada keputusan bulat untuk mengambil tindakan dari OKI,” kata analis geopolitik Saudi Salman Al-Ansari pada acara publikasi Arab News “Frankly Speaking.”

Komentar Al-Ansari muncul ketika OKI mengeluarkan pernyataan pada hari Minggu kutukan keras Pembakaran Al-Quran oleh kelompok ekstremis sayap kanan yang disebut Danske Patrioter, atau Patriot Denmark, di luar Kedutaan Besar Irak di Kopenhagen pada hari Jumat.

Insiden itu hanyalah yang terbaru dari serangkaian insiden di Denmark dan Swedia yang memicu badai badai, yang kini mengancam hubungan negara-negara Nordik dengan dunia Muslim.

Awal minggu ini, Salwan Momika, seorang imigran Irak yang tinggal di Swedia, menodai Al-Quran, hanya beberapa minggu setelah dia membakar halaman kitab suci di luar masjid Stockholm.

Pada bulan Januari, Rasmus Paludan, seorang pemimpin sayap kanan Denmark, juga membakar mushaf Alquran di depan kedutaan Turki di Stockholm.

Para pemimpin dan pemerintah Muslim di seluruh dunia Islam mengutuk tindakan ini, yang telah diizinkan oleh otoritas lokal seolah-olah sejalan dengan hak kebebasan berekspresi.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Minggu, Hissein Brahim Taha, sekretaris jenderal OKI, menyatakan ketidakpuasannya yang mendalam atas insiden berulang kali “pelanggaran terhadap kesucian Islam,”. Sikap tindakan tersebut “merupakan hasutan untuk kebencian agama, toleransi dan kebencian” yang akan menimbulkan konsekuensi berbahaya.

Sponsored

“Membakar kitab suci apa pun, apakah itu Al-Qur'an, Alkitab, Taurat, atau kitab suci apa pun, benar-benar menjijikkan dan tidak dapat dibenarkan, dan itu adalah tindakan kebencian yang ekstrem. Jika ini bukan kebencian, lalu apa yang dimaksud dengan kebencian? Ini pertanyaan saya,” kata Al-Ansari.

Dia menuding otoritas Swedia munafik, pelanggaran kasus aktivis sayap kanan yang dapat dibenarkan menghadapi tuntutan karena menggunakan slogan-slogan Nazi sementara tindakan anti-Muslim tidak dikecam.

“Mereka berargumen bahwa (tindakan) membakar Al-Qur’an atau membakar kitab suci manapun adalah bagian dari kebebasan berekspresi. Lantas, bagaimana dengan slogan-slogan Nazi? Itu pertanyaannya," kata dia.

“Tapi mengapa itu hanya terjadi ketika menyangkut slogan-slogan Nazi dan tidak berhubungan dengan menyebarkan kebencian, kebencian terhadap 1,7 miliar orang, baik Muslim atau Kristen atau Yahudi atau kelompok apa pun?

“Jadi, yang kami inginkan hanyalah mendapat pencerahan yang masuk akal dari pemerintah Swedia. Itu akan demi mereka. Karena pada akhirnya, Anda tidak ingin membahayakan hubungan yang Anda miliki dengan 57 negara Muslim hanya untuk memenuhi tuntutan sekelompok radikal dan ekstremis yang ingin menyebarkan kebencian.” 

Sumber : Arab News

Caleg Pilihan
Berita Lainnya
×
tekid