sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Hanya berharap bisa tidur setelah Israel tak memberi kesempatan menangis

Gencatan senjata memungkinkan pergerakan bebas orang-orang dari utara Gaza ke selatan.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Kamis, 23 Nov 2023 17:12 WIB
Hanya berharap bisa tidur setelah Israel tak memberi kesempatan menangis

Setelah lebih dari enam minggu berperang, Khaled Loz tahu apa yang ingin dia lakukan ketika gencatan senjata yang diumumkan pada hari Rabu oleh Israel dan Hamas akhirnya mulai berlaku. Dia ingin tidur.

“Itu hal pertama yang ingin saya lakukan. Saya bosan dengan pengeboman yang terus menerus,” katanya.

Sejak serangan pejuang Hamas di Israel selatan pada tanggal 7 Oktober, yang menewaskan 1.200 orang, pemboman udara dan tembakan artileri Israel telah menewaskan lebih dari 14.000 warga Palestina di Gaza, termasuk lebih dari 5.600 anak-anak. Diperkirakan 1,7 juta orang dari 2,3 juta penduduk Gaza telah mengungsi, dan banyak dari mereka berpindah dari bagian utara Jalur Gaza ke selatan menyusul peringatan dari militer Israel.

Namun pemboman Israel juga meluas ke Gaza tengah dan selatan, sehingga tidak ada satu pun wilayah kantong yang aman, kamp pengungsi, sekolah, dan rumah sakit juga ikut diserang.

Kini, deklarasi gencatan senjata selama empat hari yang akan segera diberlakukan menjanjikan harapan pertama akan adanya kelonggaran bagi masyarakat Gaza.

“Kita bisa mendapatkan kembali jiwa kita sedikit,” kata Loz. “Kami ingin menyediakan air untuk rumah kami, kami ingin barang-barang masuk, bukan toko-toko yang kosong dimana kami tidak dapat menemukan apa yang kami butuhkan.”

Namun ini juga merupakan kesempatan pertama bagi ribuan keluarga untuk akhirnya berduka atas kehilangan orang-orang tercinta mereka dalam pemboman tersebut. Yang lain berharap jeda pertempuran memungkinkan mereka mencari kerabat dan teman yang hilang.

Loz mengatakan rumah keluarga ibunya di Kota Gaza dibom. “Saya tidak tahu siapa yang tersisa dari mereka, dan saya tidak tahu siapa yang syahid. Saya ingin memeriksa paman saya,” katanya. “Di mana mereka, ke mana mereka melarikan diri?”

Sponsored

“Kami ingin berduka atas kehilangan mereka. Mereka [Israel] tidak memberi kami kesempatan untuk mengungkapkan perasaan kami, bahkan untuk menangisi teman-teman kami.”

Menurut Hamas, gencatan senjata akan memungkinkan pergerakan bebas orang-orang dari utara Gaza ke selatan di sepanjang Jalan Salah al-Din, jalan raya utama wilayah tersebut. Namun tidak ada jaminan pergerakan ke arah utara, yang merupakan basis Kota Gaza, sehingga tidak jelas apakah orang-orang seperti Loz yang ingin mencari kerabatnya yang hilang di utara akan dapat menuju ke sana.

Etaf Hussien Musataf al-Jamalan, ayah dari lima anak, mengungsi dari Sheikh Radwan, sebuah distrik di Kota Gaza, dan berharap untuk kembali untuk memeriksa rumahnya selama jeda pertempuran. Dia mengatakan dia memiliki “perasaan campur aduk” tentang gencatan senjata tersebut.

“Kami ingin memeriksa rumah kami. Mungkin mengambil beberapa perbekalan atau apa pun,” katanya, seraya menambahkan bahwa dia “sedih” karena ketentuan gencatan senjata mungkin tidak mengizinkan hal itu. Dia tidak tahu apakah rumahnya masih berdiri – PBB memperkirakan setengah dari rumah di Gaza utara telah rusak atau hancur akibat pemboman tersebut – namun dia mengatakan dia lebih memilih untuk “tinggal di tenda di lingkungannya” daripada tinggal di tenda orang terlantar.

Enas al-Jamalah, 12, juga berasal dari Sheikh Radwan. Saat mengungsi ke Deir el-Balah, ia dan ribuan orang lainnya tidur di luar ruangan saat musim dingin tiba di Gaza, dengan suhu turun di malam hari hingga 15 derajat Celsius (59 derajat Fahrenheit). Alasannya untuk kembali ke rumah – jika masih berlaku – sederhana saja. “Kami hanya ingin menjadi hangat,” katanya.

Kerinduan akan kampung halaman juga menarik Fatima Qudayh. Pria berusia 37 tahun dari kota Khuza’a melarikan diri ke dekat Khan Younis di Gaza selatan dua hari setelah perang.

Rumahnya di Khuza’a telah rusak akibat perang tahun 2021, namun dia dan keluarganya dengan penuh kasih telah membangunnya kembali. Sekarang, dia tidak tahu apakah masih baik-baik saja, rusak atau hancur. Dia berharap bisa berkunjung setelah gencatan senjata mulai berlaku.

Keenam anaknya hampir tidak bisa tidur sejak perang dimulai, katanya. “Setiap malam terjadi pengeboman dimana-mana. Setiap hari, mereka bertanya kepada saya tentang rumah itu. Apakah tidak apa-apa? Apakah mainan mereka baik-baik saja dan kamar mereka baik-baik saja?”

“Saya katakan pada mereka, saya berdoa semoga mereka baik-baik saja – namun yang paling penting adalah kalian baik-baik saja.”

Gencatan senjata 4 hari 

Perjanjian gencatan senjata sementara untuk memfasilitasi pembebasan puluhan orang yang disandera selama serangan Hamas terhadap Israel diharapkan dapat memberikan kelonggaran pertama bagi warga Palestina yang kelelahan karena perang di Gaza dan secercah harapan bagi keluarga para tawanan.

Setelah mengalami hambatan pada menit-menit terakhir, kesepakatan itu diperkirakan mulai berlaku pada hari Jumat besok, sehari lebih lambat dari rencana semula. Berdasarkan ketentuannya, Israel dan Hamas sepakat untuk menghentikan perang selama empat hari. Sekitar 50 tahan Israel akan dibebaskan, sementara 150 tahanan Palestina yakni anak-anak dan wanita yang ditahan oleh Israel juga akan dibebaskan sebagai bagian dari perjanjian tersebut.

Perjanjian tersebut juga mencakup bantuan kemanusiaan yang sangat dibutuhkan bagi masyarakat Gaza setelah berminggu-minggu serangan Israel tanpa henti yang telah menewaskan lebih dari 14.100 orang, termasuk 5.600 anak-anak, dan memaksa sekitar 1,7 juta orang mengungsi.

Sekitar 1.200 orang tewas dalam serangan Hamas terhadap Israel.

Kesepakatan itu ditengahi oleh Qatar, AS dan Mesir dan diumumkan pada hari Rabu. Hal ini mengakhiri perundingan tidak langsung yang berlangsung selama berminggu-minggu dan menyiapkan panggung untuk periode tegang yang dapat menentukan jalannya pertempuran Israel dan pejuang Palestina di  Gaza.(Aljazeera, AP)

Caleg Pilihan
Berita Lainnya
×
tekid