sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Buat sejarah, India mendaratkan pesawat ruang angkasa di dekat kutub selatan bulan

Keberhasilan ini juga membuat India menjadi negara keempat yang melakukan pendaratan di bulan.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Rabu, 23 Agst 2023 21:06 WIB
Buat sejarah, India mendaratkan pesawat ruang angkasa di dekat kutub selatan bulan

India membuat sejarah ketika menjadi negara pertama di dunia yang mendaratkan pesawat ruang angkasanya di dekat kutub selatan bulan. Itu adalah sebuah wilayah yang belum dipetakan yang diyakini para ilmuwan dapat menyimpan cadangan penting air beku

Keberhasilan ini juga membuat India menjadi negara keempat yang melakukan pendaratan di bulan.

Sebuah wahana pendarat dengan wahana penjelajah di dalamnya mendarat di permukaan bulan pada Rabu (23/8) pukul 6:04 waktu setempat, memicu sorak-sorai dan tepuk tangan di antara para ilmuwan luar angkasa yang menyaksikannya di kota Bengaluru, India selatan. Setelah upaya yang gagal pada tahun 2019, India kini bergabung dengan Amerika Serikat, Uni Soviet, dan Tiongkok dalam mencapai tonggak sejarah ini.

Perdana Menteri India Narendra Modi menyaksikan pendaratan bersejarah tersebut dari Afrika Selatan, tempat ia berpartisipasi dalam pertemuan puncak negara-negara BRICS.

"India sekarang berada di bulan. India telah mencapai kutub selatan bulan – tidak ada negara lain yang mencapai hal itu. Kita sedang menyaksikan sejarah," kata Modi sambil mengibarkan bendera tiga warna India.

Keberhasilan pendaratan India terjadi hanya beberapa hari setelah Luna-25 Rusia, yang bertujuan untuk wilayah bulan yang sama, berputar ke orbit yang tidak terkendali dan jatuh. Ini akan menjadi pendaratan pertama di bulan yang berhasil dilakukan Rusia setelah jeda selama 47 tahun. Kepala perusahaan ruang angkasa yang dikendalikan negara Rusia, Roscosmos, menghubungkan kegagalan tersebut dengan kurangnya keahlian karena jeda panjang dalam penelitian bulan setelah misi Soviet terakhir ke bulan pada tahun 1976.

Gembira dan cemas, masyarakat di seluruh India, negara dengan populasi terbesar di dunia, berkerumun di sekitar televisi di kantor, toko, restoran, dan rumah. Ribuan orang berdoa pada hari Selasa untuk keberhasilan misi tersebut dengan lampu minyak di tepi sungai, kuil dan tempat keagamaan, termasuk kota suci Varanasi di India utara.

Chandrayaan-3 milik India – “pesawat bulan” dalam bahasa Sansekerta – lepas landas dari landasan peluncuran di Sriharikota di India selatan pada 14 Juli.

Sponsored

“Upaya India dalam eksplorasi ruang angkasa mencapai tonggak sejarah yang luar biasa dengan Misi Chandrayaan-3 yang akan segera dilaksanakan, yang siap mencapai pendaratan lunak di permukaan bulan. Pencapaian ini menandai langkah maju yang signifikan bagi Ilmu Pengetahuan, Teknik, Teknologi, dan Industri India, yang melambangkan keunggulan bangsa kita. kemajuan dalam eksplorasi ruang angkasa," kata Organisasi Penelitian Luar Angkasa India dalam sebuah pernyataan pada Rabu pagi.

Dikatakan bahwa pendaratan Chandrayaan-3 yang sukses akan menjadi hal yang luar biasa dalam membangkitkan rasa ingin tahu dan memicu semangat eksplorasi di kalangan generasi muda.

“Hal ini menimbulkan rasa bangga dan persatuan yang mendalam saat kita bersama-sama merayakan kehebatan ilmu pengetahuan dan teknologi India. Hal ini akan berkontribusi dalam menumbuhkan lingkungan penyelidikan dan inovasi ilmiah,” kata organisasi tersebut.

Banyak negara dan perusahaan swasta tertarik pada wilayah kutub selatan karena kawah yang dibayangi secara permanen mungkin menampung air beku yang dapat membantu misi astronot di masa depan.

Modul pendarat dan penjelajah Chandrayaan-3 beroda enam dikonfigurasikan dengan muatan yang akan memberikan data kepada komunitas ilmiah tentang sifat-sifat tanah dan batuan bulan, termasuk komposisi kimia dan unsur.

Upaya India sebelumnya untuk mendaratkan pesawat ruang angkasa robotik di dekat kutub selatan bulan yang jarang dijelajahi berakhir dengan kegagalan pada tahun 2019. Pesawat tersebut memasuki orbit bulan tetapi kehilangan kontak dengan pendaratnya, yang jatuh saat melakukan pendaratan terakhirnya untuk mengerahkan kendaraan penjelajah guna mencari tanda-tanda air. Menurut laporan analisis kegagalan yang diserahkan ke ISRO, kerusakan tersebut disebabkan oleh kesalahan perangkat lunak.

Misi senilai US$140 juta pada tahun 2019 dimaksudkan untuk mempelajari kawah bulan yang dibayangi secara permanen yang diperkirakan mengandung endapan air dan dikonfirmasi oleh misi pengorbit Chandrayaan-1 India pada tahun 2008.

Ketika India yang memiliki senjata nuklir muncul sebagai negara dengan perekonomian terbesar kelima di dunia pada tahun lalu, pemerintahan nasionalis Modi sangat ingin menunjukkan kebangkitan India sebagai kekuatan teknologi dan ruang angkasa. Keberhasilan misi ke bulan sejalan dengan gambaran Modi tentang India yang berkuasa dan menegaskan posisinya di kalangan elit global dan akan membantu meningkatkan popularitasnya menjelang pemilihan umum penting tahun depan.

Antisipasi keberhasilan pendaratan meningkat setelah upaya Rusia yang gagal dan ketika saingan regional India, Tiongkok, mencapai tonggak sejarah baru di luar angkasa. Pada bulan Mei, Tiongkok meluncurkan tiga orang awak untuk stasiun luar angkasa yang mengorbit dan berharap dapat mengirim astronot ke bulan sebelum akhir dekade ini. Hubungan antara India dan Tiongkok telah merosot sejak bentrokan perbatasan yang mematikan pada tahun 2020.

Sejumlah negara dan perusahaan swasta berlomba-lomba untuk berhasil mendaratkan pesawat luar angkasa di permukaan bulan. Pada bulan April, pesawat ruang angkasa sebuah perusahaan Jepang tampaknya jatuh ketika mencoba mendarat di bulan. Sebuah organisasi nirlaba Israel mencoba mencapai prestasi serupa pada tahun 2019, namun pesawat ruang angkasanya hancur akibat benturan.

Jepang berencana meluncurkan pendarat di bulan ke bulan pada akhir pekan sebagai bagian dari misi teleskop sinar-X, dan dua perusahaan AS juga berlomba-lomba untuk mendaratkan pendarat di bulan pada akhir tahun ini, salah satunya di kutub selatan. Dalam beberapa tahun mendatang, NASA berencana mendaratkan astronot di kutub selatan bulan, memanfaatkan air beku di kawah.(cbsnews)

Caleg Pilihan
Berita Lainnya
×
tekid