sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Dari pembunuhan hingga pelecehan, islamofobia meningkat di AS

Seldowitz kemudian mengangkat teleponnya dan tampak mengambil foto penjual tersebut, menyuruhnya untuk tersenyum.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Sabtu, 02 Des 2023 11:07 WIB
Dari pembunuhan hingga pelecehan, islamofobia meningkat di AS

Sebuah kelompok hak asasi manusia yang bermarkas di Washington melaporkan peningkatan pengaduan sebesar terkait kejahatan rasial anti-Muslim di AS sebesar 216%. Angka yang belum pernah tersentuh sebelum bulan lalu. Fenomena ini erat kaitannya dengan meningkatnya ketegangan di Timur Tengah.

Kekerasan terbaru, yang muncul kembali setelah serangan Hamas pada 7 Oktober dan serangan Israel berikutnya di Gaza, telah menjadi katalisator meningkatnya serangan Islamofobia dan anti-Palestina.

Beberapa serangan tersebut mengakibatkan korbannya fatal atau terluka parah, termasuk pembunuhan seorang anak oleh seorang tuan tanah yang meneriakkan slogan-slogan anti-Palestina dan penembakan baru-baru ini yang melukai tiga mahasiswa Palestina. Seorang wanita Palestina juga diancam akan dipancung di metro di ibu kota AS.

Dewan Hubungan Amerika-Islam (CAIR) menerima 1.283 permintaan bantuan dan laporan bias dari 7 Oktober hingga 4 November, peningkatan sebesar 216% dalam periode rata-rata 29 hari dibandingkan tahun 2022, ketika CAIR hanya menerima 406 pengaduan.

Orang-orang yang mengajukan pengaduan mencakup beragam warga Amerika, termasuk mahasiswa sekolah negeri dan perguruan tinggi, dokter dan profesional lainnya, serta pengunjuk rasa dan masjid.

“Retorika Islamofobia dan anti-Palestina yang digunakan untuk membenarkan kekerasan terhadap warga Palestina di Gaza dan membungkam pendukung hak asasi manusia Palestina di Amerika telah berkontribusi terhadap peningkatan kefanatikan yang belum pernah terjadi sebelumnya,” kata Direktur Penelitian dan Advokasi CAIR Corey Saylor dalam sebuah pernyataan.

Salah satu yang paling serius adalah pembunuhan seorang anak Palestina oleh tuan tanah mereka. Wadea al-Fayoume kecil, 6 tahun, ditikam hingga tewas sebanyak 26 kali dalam serangan Islamofobia di Illinois, AS, pada 15 Oktober 2023, oleh Joseph Czuba, 71 tahun, yang mengetuk pintu dan berusaha mencekik ibunya, dan berkata, "Kalian umat Islam harus mati."

Sebuah pernyataan dari kantor sheriff Will County di Illinois mengatakan: "Detektif dapat menentukan bahwa kedua korban dalam serangan brutal ini menjadi sasaran tersangka karena mereka adalah Muslim dan konflik Timur Tengah yang sedang berlangsung yang melibatkan Hamas dan Israel" kata pernyataan itu. Lokasi pembunuhannya sekitar 64 kilometer (40 mil) sebelah barat Chicago.

Sponsored

Penembakan 3 siswa
Serangan serius lainnya adalah penembakan terhadap tiga mahasiswa Palestina yang sedang berjalan di dekat Universitas Vermont. Satu korban mengalami kelumpuhan karena peluru tertancap di tulang belakang dan dua lainnya dirawat intensif di rumah sakit. Tiga korban kejahatan rasial tersebut adalah Hisham Awartani, Tahseen Ali dan Kenan Abdulhamid, yang ditembak saat dalam perjalanan untuk makan malam keluarga.

Kepala Polisi Burlington Jon Murad mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa ketiganya, semuanya berusia 20 tahun, sedang berjalan saat berkunjung ke rumah salah satu kerabat korban ketika mereka dihadang oleh seorang pria kulit putih dengan pistol, kata polisi.

"Tanpa bicara, dia melepaskan sedikitnya empat peluru dari pistolnya dan diyakini telah melarikan diri," kata Murad. “Ketiga korban terkena serangan, dua di bagian dada dan satu di bagian ekstremitas bawah.”

Para korban adalah keturunan Palestina, dua orang adalah warga negara AS dan satu orang merupakan penduduk sah. Dua dari pria tersebut mengenakan syal keffiyeh Palestina berwarna hitam-putih, tambah Murad.

Murad mengatakan Jason J. Eaton, 48, ditahan Minggu malam setelah agen Biro Alkohol, Tembakau, Senjata Api, dan Bahan Peledak (ATF) menemuinya saat melakukan penyelidikan di lokasi penembakan.

CAIR telah menawarkan hadiah US$10.000 bagi informasi yang mengarah pada penangkapan dan hukuman bagi para pelaku.

“Kenan tumbuh besar di Tepi Barat dan kami selalu berpikir bahwa hal itu bisa menimbulkan risiko yang lebih besar dalam hal keselamatannya, dan mengirimnya ke sini adalah keputusan yang tepat,” kata pamannya, Tamimi. "Kami merasa dikhianati dalam keputusan ini dan kami hanya berusaha menerima segalanya."

Rich Price, paman Hisham Awartani, mengatakan penembakan terjadi setelah ketiga pelajar Palestina tersebut menghadiri pesta ulang tahun anak kembarnya yang berusia 8 tahun.

“Kami baru saja pulang dan mereka sedang berjalan-jalan di sekitar blok dan saat itulah hal ini terjadi,” katanya.

Menyatakan bahwa dia pindah ke AS 15 tahun yang lalu, dia mengatakan dia tidak pernah membayangkan hal seperti ini bisa terjadi.

Mengingat bahwa penembakan itu terjadi ketika saudara perempuannya, yang tinggal di Tepi Barat yang diduduki, datang ke AS untuk tinggal bersama mereka pada hari Thanksgiving, ia berkata, "Ironi yang tragis bahkan bukan ungkapan yang tepat."

“Tetapi kedatangan mereka untuk tinggal bersama saya pada hari Thanksgiving dan kejadian seperti ini menunjukkan tingkat kebencian masyarakat, menunjukkan tingkat kebencian yang ada di beberapa sudut negara ini,” katanya.

Price kemudian mengucapkan terima kasih kepada Departemen Kepolisian Burlington dan pimpinannya, Jon Murad, atas nama keluarga para korban.

Menanggapi pertanyaan tersebut, Price mengatakan keluarga Kenan yakin penembakan itu dimotivasi oleh kebencian dan ketiga pemuda tersebut menjadi sasaran karena mereka orang Arab dan mengenakan keffiyeh.

"Kami percaya pada kesucian asas praduga tak bersalah dan proses hukum yang adil. Oleh karena itu, kami akan mendukung pihak berwenang saat mereka menyelidikinya. Paman Tamimi mengatakan bahwa keluarga tersebut juga memiliki sentimen yang sama, dan sulit dipercaya bahwa "itu hanya tindakan acak. "

Percobaan pembunuhan
Percobaan pembunuhan terhadap Mustafa Ramos yang berusia 52 tahun terjadi di Rhode Island di luar masjid ketika dia sedang menjual pakaian Islami dan barang-barang keagamaan sebelum salat Jumat pada 17 November.

Ramos mengenakan sorban dan jubah dan ditembak dari kendaraan. CAIR meminta aparat penegak hukum untuk menyelidiki kemungkinan motif bias penembakan di luar masjid Providence, Rhode Island, yang menyebabkan satu orang terluka.

Polisi mengatakan seorang pria berusia 52 tahun yang menjual barang-barang Islami ditembak di luar masjid pada Jumat pagi. Korban dibawa ke Rumah Sakit Rhode Island. Luka-lukanya tidak mengancam jiwa.

Penembakan itu terjadi menjelang salat Jumat. “Saya kira hal ini tidak bersifat pribadi terhadap individu,” kata Imam Abdul-Latif Sackor dari Islamic Center Rhode Island.

Wanita diancam
Sebelumnya Pada tanggal 18 Oktober, seorang wanita Muslim dan dua temannya menaiki Jalur Oranye di Metro D.C. dalam perjalanan mereka menuju protes untuk hak asasi manusia Palestina. Dia mengenakan keffiyeh, syal tradisional Palestina, dan kelompok itu memegang poster, termasuk yang bertuliskan "Bebaskan Palestina".

Wanita Muslim tersebut mengklaim bahwa seorang pria kulit putih sedang menatap mereka sebelum dia berkata: "Kalian menjijikkan" dan "Bagaimana kamu ingin kehilangan nyawamu?" Pada saat itu, dia mulai merekam pria itu dengan teleponnya.

Dalam sebuah video yang tersedia untuk CAIR, pria tersebut bertanya: "Bagaimana Anda ingin kehilangan kepala Anda? Bagaimana Anda ingin kepala Anda dipenggal?" Menurut korban dan dua orang saksi, pria tersebut juga memiliki senjata api, yang dikeluarkannya sedikit dari sakunya saat melontarkan ucapan tersebut. Dia diduga melontarkan komentar agresif lainnya terhadap wanita tersebut dan kenalannya sebelum meninggalkan kereta di stasiun Foggy Bottom-GWU.

Ia pun langsung melaporkan kejadian tersebut ke Polsek Metro Transit. Dia berbagi rincian kejadian tersebut dengan seorang petugas, detektif dan sersan di stasiun tersebut, yang diduga mempertanyakan klaim bahwa senjata api diacungkan dan berargumen bahwa pernyataan orang tersebut tidak merupakan ancaman nyata terhadap hidupnya.

Sekitar sebulan kemudian, ancaman pembunuhan tersebut ditanggapi dengan serius oleh pihak berwenang dan foto tersangka pelaku dirilis. Departemen Kepolisian Transit Metro membagikan foto tersangka dan meminta masyarakat untuk mengidentifikasinya di platform media sosial X.

Pelanggaran polisi
Dalam dugaan kejahatan rasial terhadap sekelompok pendukung Palestina di Laguna Beach, California, pada tanggal 26 November, CAIR menyerukan penyelidikan atas klaim bahwa petugas Departemen Kepolisian Pantai Laguna (LBPD) menggunakan kekuatan berlebihan terhadap korban kejahatan rasial.

Dalam video yang diunggah ke Instagram, salah satu pendukung Palestina menyatakan bahwa dirinya, tunangan dan adik iparnya dihadang oleh seorang pria yang mengaku orang Israel.

Penyerang dilaporkan mencoba menginjak kepala anjing wanita tersebut dan berusaha menjatuhkan ponsel adik iparnya dari tangannya. Wanita tersebut mengklaim tunangannya turun tangan untuk membela mereka ketika tiga petugas polisi menjatuhkan dia dan tunangannya hingga jatuh. Dia menggambarkan dirinya dilempar ke jalan, kepalanya terbentur mobil, dan tunangannya dicekik dan akhirnya ditangkap. Dia melaporkan bahwa polisi menolak untuk mengikuti dan menangkap pria Israel tersebut karena mereka mengklaim bahwa mereka tidak melihat konfrontasi awal.

Pembaruan pada tanggal 27 November dari akun Instagram yang dilaporkan milik wanita tersebut dan tunangannya menyatakan bahwa tunangannya telah dibebaskan dari penjara dan pria Israel yang menyerang mereka telah ditangkap.

'Itu tidak cukup'
Seorang mantan penasihat pemerintahan Obama, yang terekam dalam video membuat ancaman dan melontarkan komentar anti-Muslim terhadap seorang pedagang kaki lima di New York City, ditangkap atas tuduhan kejahatan rasial pada 23 November.

Stuart Seldowitz, 64, didakwa melakukan pelecehan berat, penguntitan kejahatan rasial, penguntitan yang menimbulkan ketakutan, dan penguntitan di tempat kerja, menurut pernyataan dari Departemen Kepolisian New York.

“Seorang korban laki-laki berusia 24 tahun menyatakan kepada polisi bahwa seseorang mendekatinya di tempat kerjanya beberapa kali dan melontarkan pernyataan anti-Islam berkali-kali pada tanggal yang berbeda, sehingga menyebabkan korban merasa takut dan kesal,” kata pernyataan itu.

Dalam salah satu video yang beredar di internet, Seldowitz menyebut vendor tersebut sebagai "teroris" dan membentaknya. Anda mendukung terorisme. Anda mendukung pembunuhan anak-anak kecil. Anda orang yang jahat, kata Seldowitz.

Penjual itu menjawab: "Anda yang membunuh anak-anak, bukan saya." Sebelum berangkat, Seldowitz mengatakan: "Jika kami membunuh 4.000 anak-anak Palestina, tahukah Anda? Itu tidak cukup. Itu tidak cukup."

Dalam video lain, yang diambil saat pertemuan malam hari dengan vendor yang sama, Seldowitz melontarkan berbagai ancaman mengacu pada pengaruhnya terhadap "teman-temannya di imigrasi" dan badan intelijen Mesir, "Mukhabarat menginginkan foto Anda," ancamnya.

Mengenakan hoodie hijau, ia lebih lanjut mengancam: "Mukhabarat di Mesir akan mengambil orang tuamu. Apakah ayahmu menyukai kuku jarinya? Mereka akan mencabutnya satu per satu." Korban menjawab dengan, "Ayo, ayo, ayo."

Seldowitz kemudian mengangkat teleponnya dan tampak mengambil foto penjual tersebut, menyuruhnya untuk tersenyum.

Menolak untuk meninggalkan daerah tersebut, dia menghina Nabi Muhammad dan selanjutnya melecehkan vendor membuat komentar menghina yang ditujukan pada Al-Qur'an.

Dalam video lain, dia melecehkan vendor yang sama tetapi disela oleh seorang pengamat yang menyuruhnya pergi, sambil berkata, "Itu tidak benar; kamu melecehkan."

Seldowitz menjabat sebagai penjabat direktur Direktorat Dewan Keamanan Nasional Asia Selatan di bawah pemerintahan Obama. Ia juga bekerja sebagai pejabat politik senior di Kantor Urusan Israel dan Palestina di Departemen Luar Negeri AS.

Menurut Statistik Kanada, jumlah kejahatan rasial yang dilaporkan polisi yang menargetkan umat Islam pada tahun 2021 meningkat sebesar 71% dibandingkan tahun sebelumnya saja.

Selama lima tahun sebelumnya, Kanada merupakan negara dengan jumlah Muslim terbanyak yang terbunuh dalam serangan bermotif kebencian dibandingkan negara-negara G-7, menurut Dewan Nasional Muslim Kanada (NCCM).(dailysabah)

Caleg Pilihan
Berita Lainnya
×
tekid