sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Gunung Kanlaon meletus, pejabat Filipina perintahkan evakuasi

Kanlaon, salah satu dari 24 gunung berapi aktif di negara ini, terakhir meletus pada bulan Desember 2017.

Arpan Rachman
Arpan Rachman Rabu, 05 Jun 2024 20:19 WIB
Gunung Kanlaon meletus, pejabat Filipina perintahkan evakuasi

Otoritas Filipina memerintahkan evakuasi warga yang tinggal di dekat gunung berapi di Filipina tengah pada hari Selasa (4/6). Perintah itu menyusul letusan yang membubung awan abu setinggi lima kilometer ke langit.

Pejabat pemerintah memperingatkan kemungkinan letusan lebih lanjut gunung berapi Kanlaon, hujan abu yang berbahaya, dan bau belerang. Mereka juga memperingatkan bahwa sungai-sungai di hilir gunung berapi berisiko mengalami banjir bandang, semburan lumpur, dan bahaya lainnya.

“Turunlah ke pusat evakuasi masing-masing, waspada, dan persiapkan hal-hal penting seperti air dan makanan,” kata Jose Chubasco Cardenas, walikota Canlaon City di provinsi Negros Oriental.

Ia mengeluarkan perintah evakuasi melalui Facebook untuk warga di empat komunitas dekat Gunung berapi.

Di dekat provinsi Negros Occidental, lebih dari 700 orang berlindung di pusat evakuasi, kata Gubernur Jose Lacson kepada stasiun radio DWPM.

“Kami menyarankan mereka untuk tetap tinggal di sana, dan bagi mereka yang belum berada di pusat evakuasi, saya harap mereka dapat mempertimbangkannya kembali,” sambungnya dilansir Reuters.

Instansi pemerintah belum melaporkan orang hilang, terluka, atau korban jiwa sejak letusan pada hari Senin (3/6).

Letusan eksplosif yang terjadi selama enam menit tersebut menyebabkan penghentian pekerjaan dan sekolah di Canlaon City, sementara tiga maskapai penerbangan membatalkan 32 penerbangan pada hari Selasa.

Sponsored

“Kami menyarankan masyarakat untuk memakai masker untuk melindungi diri dari abu vulkanik,” Teresito Bacolcol, kepala badan seismologi negara, mengatakan kepada stasiun radio DZBB.

Badan tersebut menaikkan level gunung berapi Kanlaon, mengindikasikan kemungkinan letusan lebih lanjut.

Tim tanggap darurat telah dikerahkan di daerah yang terkena dampak untuk memindahkan warga ke tempat yang aman, kata badan pertahanan sipil negara dalam sebuah pernyataan pada Senin malam.

Kanlaon, salah satu dari 24 gunung berapi aktif di negara ini, terakhir meletus pada bulan Desember 2017. Filipina berada di “Cincin Api” Pasifik, tempat aktivitas gunung berapi dan gempa bumi sering terjadi.

Ratusan orang melarikan diri dengan truk pemerintah ke tempat yang aman, kata Walikota Canlaon. Ia menambahkan lebih dari 150 orang berada di dua pusat evakuasi sementara yang lain pindah ke rumah kerabat yang jauh dari gunung berapi. Tidak ada korban jiwa yang dilaporkan.

Letusan tersebut mendorong pihak berwenang untuk menaikkan tingkat kewaspadaan menjadi dua dalam sistem peringatan lima langkah, yang menunjukkan “kekacauan vulkanik tingkat sedang.”

“Ledakannya sangat kuat menurut penduduk desa, beberapa di antaranya berteriak ketakutan,” kata Cardenas kepada The Associated Press melalui telepon. “Mereka merasa seperti berada di zona perang karena mereka bisa mendengar suara hujan abu yang menghantam atap rumah mereka.”

Presiden Ferdinand Marcos Jr. mengatakan setidaknya 796 orang dari 170 keluarga dipindahkan ke pusat evakuasi di Canlaon dan kota-kota lain di sekitar gunung berapi dan memberikan jaminan bahwa pesawat pemerintah dalam keadaan siaga jika diperlukan.(reuters,apnews)

Berita Lainnya
×
tekid