sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Israel ciptakan neraka di Huwara sebelum Hamas ada

“Kami telah hidup di bawah ilusi sebuah negara selama 30 tahun,” kata Mohammad.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Senin, 04 Des 2023 08:07 WIB
Israel ciptakan neraka di Huwara sebelum Hamas ada

Sudah hampir dua bulan sejak putra sulung Najlaa Dmaidi, Labib yang berusia 19 tahun, ditembak mati oleh pemukim Israel. Namun bagi ibu berusia 42 tahun itu, waktu seolah berhenti. Dia menundukkan kepalanya dan matanya terpaku ke tanah dalam kesedihan atas kematian putranya.

“Dia berulang tahun ke-19 pada tanggal 21 Juli. Ulang tahunnya di hari yang sama dengan keluarnya hasil ujian matrikulasi SMA adiknya,” ujarnya dengan suara teredam.

Duduk di ruang tamu rumahnya di kota Huwara, Palestina, di selatan kota Nablus, Najlaa berkata: “Itu terakhir kali kami merayakannya bersama.”

Huwara dikelilingi oleh empat permukiman ilegal Israel dan pos-pos pemukim, pos pemeriksaan dan pangkalan militer yang tak terhitung jumlahnya. Kota ini telah mengalami serangan hebat dari pemukim dan pembatasan pergerakan yang diberlakukan oleh tentara Israel selama lebih dari satu setengah tahun.

“Labib akan selalu menghidupkan rumah. Dia suka bercanda, bermain, dia mencintai kehidupan, dia juga mencintai tanah airnya,” kata Najlaa sambil memainkan jari-jarinya.

Pada malam tanggal 5 Oktober – hingga dini hari tanggal 6 Oktober – puluhan pemukim Israel menyerang rumah Dmaidi yang terletak di jalan Huwara – arteri utama yang membentang dari utara ke selatan yang digunakan oleh warga Palestina dan pemukim.

Serangan itu terjadi beberapa jam setelah seorang warga Palestina melakukan penembakan di kota tersebut, namun tidak menimbulkan korban luka.

“Para pemukim berkumpul di depan gedung kami dan penembak jitu yang berdiri di atap rumah menembaki orang-orang,” jelas Najlaa, seraya menambahkan bahwa “tentara menyertai” para pemukim dan mereka menembakkan gas air mata ke dalam rumah mereka.

Sponsored

Sekitar 25 anggota keluarga, termasuk 13 anak-anak, berada di dalam ketika serangan terjadi. Labib ditembak mati saat berdiri di atap rumah pamannya tepat di seberang gedung keluarganya.

“Adik laki-lakinya yang berusia 12 tahun berdiri di sampingnya saat dia ditembak,” kata Najlaa.

Mimpi hancur dalam sekejap mata
Labib sedang menjalani tahun kedua gelar desain grafis di Universitas Teknik Palestina – Kadoorie di kota terdekat Tulkarem.

Ayahnya, Mohammad, 50 tahun, seorang insinyur, adalah seorang pria bersuara lembut dan janggut yang dicukur rapi.

“Saya akan duduk bersama Labib dan kami akan membuat rencana untuk masa depannya,” kenangnya. “Dalam sekejap mata, semua mimpi ini hancur.”

Ayah tiga anak ini mengatakan dia sangat bangga dengan putranya sebelum dia dibunuh. “Labib kuliah setiap hari, dan setelah itu dia bekerja di toko pamannya di Huwara,” kata Mohammad kepada Al Jazeera, seraya menambahkan bahwa putranya juga mengambil kursus dekorasi rumah.

Memburuknya kondisi warga Palestina di Tepi Barat yang diduduki, khususnya di Huwara, membuat sulit membayangkan masa depan yang lebih baik bagi anak-anak Palestina, katanya.

“Tidak ada seorang pun yang tidak takut pada anak-anaknya, keponakannya,” kata Mohammad. “Mereka tidak punya masa depan.”

Karena lokasinya di jalan raya utama di Tepi Barat yang diduduki, 9.000 penduduk Huwara pernah menikmati aliran bisnis yang stabil karena banyaknya warga Palestina yang datang dari kota dan desa lain.

Namun sejak Mei 2022, tentara dan pemukim Israel perlahan-lahan mengubah Huwara menjadi kota hantu, seperti Jalan Shuhada di Kota Tua Hebron.

Pada tanggal 27 Februari, ratusan pemukim mengamuk di Huwara, melakukan apa yang digambarkan sebagai “pogrom” dan mengakibatkan seorang pria Palestina berusia 37 tahun tewas, ratusan lainnya terluka, dan puluhan mobil serta rumah terbakar. Beberapa serangan lain telah terjadi sejak itu.

Israel memberlakukan kembali penutupan pergerakan pada tanggal 5 Oktober setelah penembakan di kota tersebut, dengan sebagian besar dari 800 toko Huwara terpaksa menutup pintunya. Mereka tidak pernah dibuka kembali.

“Kami bahkan tidak diperbolehkan berjalan atau berdiri di jalan sama sekali selama 45 hari pertama setelah tanggal 5 Oktober,” kata Najlaa.

Mohammad percaya bahwa Israel menggunakan serangan kelompok bersenjata Hamas yang berbasis di Gaza terhadap Israel dua hari kemudian, pada tanggal 7 Oktober, untuk mengintensifkan pembatasan di Huwara.

Hari itu, pejuang Hamas membunuh sekitar 1.200 orang dalam operasi mendadak. Tak lama setelah itu, Israel melancarkan kampanye penembakan terhadap Jalur Gaza yang terkepung, menewaskan sedikitnya 15.000 warga Palestina, termasuk lebih dari 6.000 anak-anak.

Namun ayah Labib mengatakan fokus terhadap Hamas sejak 7 Oktober menggeser fokus kebijakan Israel terhadap rakyat Palestina secara keseluruhan.

“Mereka mengklaim bahwa apa yang terjadi adalah tentang Hamas. Anak saya terbunuh pada 6 Oktober. Tidak ada Hamas,” kata Mohammad kepada Al Jazeera.

“Ketika mereka membakar Huwara pada bulan Februari, tidak ada Hamas. Ketika mereka menyerang rumah kami lagi dua minggu setelah mereka membunuh anak saya, tidak ada Hamas,” katanya.

“Bayangkan seorang menteri suatu negara keluar dan berkata kepada media ‘hapus Huwara’ – di dunia manakah kita hidup?”

‘Hidup di bawah ilusi sebuah negara’
Karena seringnya serangan pemukim dan militerisasi besar-besaran di Huwara dan wilayah selatan Nablus, yang juga banyak dihuni pemukiman ilegal, keluarga Dmaidi mengatakan anak-anak mereka sangat menderita secara psikologis.

“Keponakan saya benar-benar gugup saat melihat para pemukim. Khususnya setelah malam Labib terbunuh, dia terjatuh ke tanah dan mulai gemetar,” kata Mohammad.

“Semua anak di keluarga itu melihat Labib tergeletak di jalan dan mengeluarkan darah setelah kami membawanya dari atap. Itu mengerikan bagi mereka,” jelasnya.

Ayah remaja yang terbunuh tersebut mengatakan dia yakin Otoritas Palestina (PA) ikut bertanggung jawab atas situasi penduduk di Tepi Barat yang diduduki saat ini.

PA dibentuk sebagai badan pemerintahan sementara pada tahun 1993 dan memiliki kendali administratif atas wilayah-wilayah kecil di Tepi Barat yang diduduki.

Perjanjian ini dimaksudkan untuk digunakan selama lima tahun menjelang pembentukan negara Palestina merdeka di wilayah Yerusalem Timur, Tepi Barat, dan Jalur Gaza yang diduduki pada tahun 1967. Pendudukan Israel yang terus berlanjut, pencurian tanah dan pembangunan permukiman menyebabkan negara Palestina tidak pernah terbentuk.

Banyak warga Palestina kini memandang Otoritas Palestina hanya sekedar subkontraktor untuk pendudukan Israel karena adanya persyaratan bahwa Otoritas Palestina harus berbagi informasi intelijen dengan pihak berwenang Israel, dan juga kebijakan-kebijakan lainnya.

“Kami telah hidup di bawah ilusi sebuah negara selama 30 tahun,” kata Mohammad.

“Saya biasa naik gunung, tidak ada Yitzhar [pemukiman Israel di selatan Nablus]. Berkat Oslo, Yitzhar kini ada di sini. Para pemukim turun dengan mudah ke pusat kota kami – semuanya berbasis di Oslo. Sekarang dalam dua atau tiga tahun, mereka tidak hanya akan muncul di depan pintu, kita akan menemukannya di ruang keluarga kita,” katanya.

“Kita punya presiden, kita punya perdana menteri, namun pada saat yang sama kita tidak punya apa-apa.”

Sumber : Al Jazeera

Caleg Pilihan
Berita Lainnya
×
tekid