sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Kepentingan strategis terancam, Biden akan kunjungi Arab Saudi

Sekaligus mencakup pertemuan dengan para pemimpin negara-negara Dewan Kerjasama Teluk.

Hermansah
Hermansah Kamis, 02 Jun 2022 11:50 WIB
Kepentingan strategis terancam, Biden akan kunjungi Arab Saudi

Presiden Joe Biden merencanakan melakukan kunjungan ke Arab Saudi-perjalanan yang kemungkinan mempertemukannya dengan putra mahkota Saudi yang pernah dijauhi karena diduga sebagai pembunuh.

Gedung Putih juga sedang mempertimbangkan kunjungan ke Arab Saudi itu, sekaligus mencakup pertemuan dengan para pemimpin negara-negara Dewan Kerjasama Teluk (Bahrain, Kuwait, Oman, Qatar, Arab Saudi dan Uni Emirat Arab) serta Mesir, Irak dan Yordania, kata seseorang yang akrab dengan perencanaan Gedung Putih. Orang tersebut berbicara dengan syarat anonim untuk membahas rencana yang belum diselesaikan.

Itu terjadi karena adanya upaya mengesampingkan kepentingan strategis AS dalam minyak dan keamanan, dan upaya mendorong pemerintah untuk memikirkan kembali sikap Biden terhadap Saudi.

Pertemuan antara Biden dan penguasa de facto Saudi Pangeran Mohammed bin Salman diharapkan dapat menawarkan harapan sedikit kelegaan bagi konsumen bensin di AS, yang mengernyit ketika pasokan minyak global yang ketat mendorong kenaikan harga. 

Pertemuan semacam itu juga dapat meringankan salah satu periode yang tidak pasti dalam kemitraan antara Arab Saudi selaku pengekspor minyak utama dunia dan Amerika Serikat selaku kekuatan ekonomi dan militer utama dunia, yang telah berdiri selama lebih dari tiga perempat tahun dalam satu abad.

Tetapi hal itu itu juga berisiko merendahkan pemimpin AS, yang pada 2019 berjanji untuk membuat "pariah" keluarga kerajaan Saudi atas pembunuhan jurnalis yang berbasis di AS Jamal Khashoggi, seorang kritikus surat kabar dengan cara brutal pada 2018.

Sekretaris pers Gedung Putih Karine Jean-Pierre pada Rabu (1/6) menolak mengomentari apakah Biden akan melakukan perjalanan ke Arab Saudi. Biden diperkirakan melakukan perjalanan ke Eropa pada akhir Juni. Dia bisa berhenti di Arab Saudi untuk bertemu dengan Pangeran Mohammed, Raja Saudi Salman, dan para pemimpin lainnya. Presiden juga kemungkinan  mengunjungi Israel.

Pekan lalu, Gedung Putih mengonfirmasikan bahwa koordinator NSC Timur Tengah Brett McGurk dan Amos Hochstein, penasihat senior untuk keamanan energi di Departemen Luar Negeri, baru-baru ini berada di wilayah tersebut. Menteri Luar Negeri Antony Blinken berbicara melalui telepon pada Senin (30/5) dengan mitranya dari Saudi.

Sponsored

McGurk dan Hochstein, serta Tim Lenderking, utusan khusus AS untuk Yaman, telah berulang kali mengunjungi Arab Saudi untuk berbicara dengan pejabat Saudi tentang pasokan energi, sebagai upaya administrasi Biden untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir Iran dan perang Saudi di Yaman.

Namun sekaranf, Demokrat tampak kurang vokal dalam tuntutan agar AS mengambil garis keras dengan putra mahkota Arab Saudi. Harga gas yang mendekati rekor, telah membahayakan prospek mereka dalam pemilihan paruh waktu November.

Seorang kongres terkemuka yang juga mengkritik pemerintah Saudi, Gerald Connolly dari Virginia, mengatakan dalam sebuah email, bahwa Amerika Serikat harus menilai kembali dukungan tanpa syaratnya untuk Arab Saudi. Tetapi dia dan Demokrat lainnya tidak secara terbuka memberi tahu Biden bahwa tidak seharusnya bertemu dengan Pangeran Mohammed.

Anggota parlemen menunjuk penolakan Arab Saudi meskipun berbulan-bulan seruan Barat untuk menghindari pembatasan produksi minyak yang sebagian besar ditengahi antara kerajaan Saudi dan produsen minyak Rusia. Kenaikan batas produksi diyakini akan menambah kekurangan pasokan minyak yang berasal dari invasi Rusia ke Ukraina.

Pada saat yang sama, Perdana Menteri Inggris Boris Johnson dan Presiden Prancis Emmanuel Macron secara pribadi mendesak Biden untuk kembali meningkatkan hubungan AS-Saudi seperti halnya Israel, yang melihat kerajaan itu sebagai pemain penting dalam melawan Iran.

Selain membantu menjaga harga gas tetap tinggi bagi konsumen secara global, pasokan yang terbatas membantu Rusia mendapatkan harga yang lebih baik untuk minyak dan gas yang dijualnya untuk mendanai invasi ke Ukraina. Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov telah mengunjungi kerajaan Saudi pada Selasa

Kunjungan yang sering dan hangat di antara pejabat Saudi, Rusia dan China selama pembekuan antara Biden dan putra mahkota Saudi telah meningkatkan kekhawatiran Barat bahwa Arab Saudi melanggar kepentingan strategis Barat.

Amerika Serikat selama beberapa dekade telah memastikan kapal induk AS atau sekutu, pasukan dan pelatih dan baterai rudal tetap dikerahkan untuk membela Arab Saudi dan ladang minyaknya, dan untuk membela negara-negara Teluk lainnya. Komitmen militer mengakui bahwa pasar minyak global yang stabil dan penyeimbang Teluk terhadap Iran merupakan kepentingan strategis AS.

Dari Arab Saudi, Amerika Serikat sedang mencari “jaminan nyata bahwa itu akan secara tegas selaras dengan Amerika Serikat secara internasional, dan tidak hanyut ke arah atau lindung nilai dengan mencoba memiliki hubungan yang sebanding dengan Rusia dan China. Itu lebih dari sekadar minyak,” kata Dan Shapiro, mantan duta besar AS untuk Israel. Shapiro adalah penganjur kesepakatan bilateral Abraham yang telah membantu membangun hubungan yang lebih erat antara beberapa negara Arab dan Israel.

“Amerika Serikat perlu memiliki jaminan bahwa itu akan memberikan jaminan keamanan itu dan memiliki mitra nyata yang akan menjadi seperti mitra,” kata Shapiro, yang sekarang menjadi rekan terhormat di Dewan Atlantik.

Para pejabat di Arab Saudi dan Uni Emirat Arab, pada bagian mereka, sering melihat Biden sebagai presiden terbaru dari beberapa presiden AS yang mengabaikan peran pelindung lama militer AS di Teluk, ketika Washington mencoba melepaskan diri dari konflik Timur Tengah untuk fokus pada China. .

Sumber : Associated Press

Berita Lainnya
×
tekid