sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Ketika Elon Musk ingin mencabut blokir akun Trump di Twitter

Namun, Trump kepada Fox News pada bulan lalu mengatakan, tidak berniat bergabung kembali dengan Twitter bahkan jika akunnya dipulihkan.

Hermansah
Hermansah Rabu, 11 Mei 2022 19:43 WIB
Ketika Elon Musk ingin mencabut blokir akun Trump di Twitter

Elon Musk mengatakan akan membuka larangan Twitter terhadap mantan Presiden Donald Trump, yang dipecat pada Januari 2021 karena menghasut kekerasan di US Capitol. Hal itu akan dilakukan jika dia berhasil memiliki platform sosial senilai US$44 miliar itu.

Tetapi sehari sebelumnya, CEO Tesla ini juga mengatakan setuju dengan Undang-Undang Layanan Digital baru Uni Eropa. Undang-undang yang akan mengharuskan perusahaan teknologi besar seperti Twitter, Google, dan induk Facebook Meta untuk mengawasi platform mereka lebih ketat untuk konten ilegal atau berbahaya seperti ujaran kebencian dan disinformasi.

"Dia pasti tidak akan menjadi orang pertama yang mengatakan, 'Saya akan melakukan ini' dan kemudian menyadari bahwa mereka tidak benar-benar ingin melakukannya atau pengguna mereka tidak ingin mereka melakukannya," kata Direktur kebebasan sipil di Electronic Frontier Foundation David Greene.

Berbicara secara virtual, CEO Tesla itu mengatakan bahwa larangan Twitter terhadap Trump adalah "keputusan yang buruk secara moral" dan "sangat bodoh."

"Saya pikir itu adalah kesalahan karena mengasingkan sebagian besar negara dan pada akhirnya tidak membuat Donald Trump tidak bersuara," kata Musk. Dia mengatakan lebih suka penangguhan sementara dan hukuman lain yang dirancang secara sempit untuk konten yang ilegal atau "merusak dunia."

Sebelum pada hari itu, Musk bertemu dengan Komisaris Pasar Internal Uni Eropa Thierry Breton untuk membahas peraturan blokir tersebut.

Thierry mengatakan kepada The Associated Press bahwa dia menjelaskan kepada Musk bagaimana UE bertujuan untuk menegakkan kebebasan berbicara sambil juga memastikan apa pun yang ilegal "akan dilarang di ruang digital," dan menambahkan bahwa Musk "sepenuhnya setuju" dengannya.

Dalam sebuah video yang di-tweet Breton pada Senin (9/5) malam, Musk mengatakan keduanya memiliki "diskusi hebat" dan menambahkan bahwa dia setuju dengan Undang-Undang Layanan Digital, yang diharapkan mendapatkan persetujuan akhir akhir tahun ini. Di mana UU ini akan mengancam Twitter dan perusahaan teknologi besar lainnya dengan denda miliaran jika mereka tidak mengawasi platform mereka.

Sponsored

“Jika Musk khawatir bahwa banyak orang marah karena Trump dilarang, dia harus melihat berapa banyak lagi orang yang akan marah jika Trump tidak dilarang,” kata Kirsten Martin, profesor etika teknologi di Universitas Notre Dame. “Musk tampaknya hanya khawatir tentang pendapat sekelompok kecil individu yang menghasut kekerasan atau melanggengkan ujaran kebencian.”

Namun, Trump kepada Fox News pada bulan lalu mengatakan, tidak berniat bergabung kembali dengan Twitter bahkan jika akunnya dipulihkan. Dia mengaku akan fokus pada platformnya sendiri, Truth Social, yang telah terperosok dalam masalah sejak diluncurkan awal tahun ini.

Sementara juru bicara Trump tidak segera menanggapi permintaan komentar sebagai tanggapan atas pernyataan Musk.

Saat Trump menjadi presiden, feed Twitter-nya menawarkan berbagai pengumuman kebijakan yang seringkali tiba-tiba, keluhan tentang media, penghinaan terhadap perempuan, minoritas dan yang dianggapnya musuh, dan pujian untuk para pendukungnya. Akun miliknya penuh dengan tanda seru, huruf besar semua, dan pernyataan satu kata seperti “Sedih!”

Dia juga memecat banyak pejabat di Twitter dan postingannya.

Tidak heran jika pernyataan Musk pada Selasa menimbulkan pertanyaan tentang apakah mereka yang dilarang selain Trump juga dapat kembali. Daftar panjang orang yang dilarang dari Twitter termasuk loyalis QAnon, penyangkal Covid, neo-Nazi dan mantan bintang reality Tila Tequila, yang diskors karena pidato kebencian.

Namun,Twitter menolak mengomentari pernyataan Musk itu.

Sumber : Associated Press

Berita Lainnya