sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Meledakkan bom dan serang kantor polisi, kelompok bersenjata di Kolombia tewaskan 2 petugas

Dengan sekitar 5.000 pejuang, EMC adalah kelompok bersenjata terbesar ketiga di Kolombia.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Selasa, 21 Mei 2024 09:18 WIB
Meledakkan bom dan serang kantor polisi, kelompok bersenjata di Kolombia tewaskan 2 petugas

Sebuah ledakan bom melukai enam orang di kota Jamundi Kolombia, Senin (20/5). Di tempat lain, kelompok pemberontak melakukan serangan terhadap kantor polisi di kota pedesaan Morales yang menyebabkan sedikitnya dua petugas tewas.

Pemerintah Kolombia menghubungkan serangan-serangan tersebut dengan FARC-EMC, sebuah kelompok pemberontak yang memisahkan diri dari Angkatan Bersenjata Revolusioner Kolombia dan menolak menandatangani perjanjian damai tahun 2016 yang mewajibkan lebih dari 14.000 pemberontak didemobilisasi.

Faksi barat kelompok tersebut meninggalkan putaran baru perundingan damai dengan pemerintah pada bulan April dan sejak itu melancarkan serangkaian serangan terhadap militer dan polisi, termasuk bom pinggir jalan pada Jumat lalu yang menewaskan seorang anak berusia 11 tahun.

Elizabeth Dickinson, seorang analis Kolombia di International Crisis Group, mengatakan serangan hari Senin menunjukkan bahwa faksi barat EMC sedang mencoba memisahkan diri dengan menjadi “satu-satunya kelompok bersenjata atau kriminal di Kolombia yang secara langsung menyerang negara.”

Dickinson mengatakan front barat FARC-EMC, yang dipimpin oleh komandan Ivan Mordisco, bisa saja terpecah dari kelompok EMC di Kolombia timur yang masih terlibat dalam pembicaraan damai dengan pemerintah.

“Perpecahan di dalam EMC adalah nyata dan kemungkinan besar akan bersifat permanen,” katanya. “Kita sedang menuju situasi atomisasi dan fragmentasi dalam konflik yang mempunyai dampak dramatis terhadap warga sipil.”

Dengan sekitar 5.000 pejuang, EMC adalah kelompok bersenjata terbesar ketiga di Kolombia, setelah Pasukan Bela Diri Gaitanista dan Tentara Pembebasan Nasional.

Presiden Kolombia Gustavo Petro telah mencoba mengadakan perundingan damai dengan kelompok pemberontak yang tersisa di Kolombia sejak ia terpilih menjabat, berdasarkan strategi yang dikenal sebagai perdamaian total.

Sponsored

Pemerintahan Petro telah menandatangani gencatan senjata dengan beberapa kelompok ini dan memulai diskusi mengenai program pembangunan dan reformasi pedesaan.

Meskipun gencatan senjata telah mengurangi kekerasan antara militer dan kelompok bersenjata, kejahatan seperti penculikan, pemerasan dan perekrutan anak-anak telah meningkat seiring dengan semakin kuatnya cengkeraman kelompok bersenjata terhadap masyarakat pedesaan dan berjuang untuk menguasai bisnis ilegal yang ditinggalkan oleh FARC setelah perjanjian damai. Kelompok pemberontak seperti FARC-EMC juga terus mengambil keuntungan dari penambangan ilegal dan perdagangan narkoba.(foxnews)

Berita Lainnya
×
tekid