sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Menlu AS percaya Trump menang

Hal itu sekaligus mendukung keengganan Trump untuk memulai transisi ke pemerintahan Presiden terpilih Joe Biden.

Angelin Putri Syah
Angelin Putri Syah Rabu, 11 Nov 2020 09:58 WIB
Menlu AS percaya Trump menang
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 534.266
Dirawat 66.752
Meninggal 16.825
Sembuh 445.793

Menteri Luar Negeri Mike Pompeo bersikeras bahwa pemilihan AS belum diputuskan. Dia juga memperkirakan Presiden Trump kembali menang, sekaligus mendukung keengganan Trump untuk memulai transisi ke pemerintahan Presiden terpilih Joe Biden.

"Akan ada transisi yang mulus ke pemerintahan Trump kedua," kata Pompeo dalam briefing hari Selasa (10/11).

Sekretaris itu menjawab pertanyaan reporter Fox News tentang apakah Departemen Luar Negeri sedang bersiap untuk bekerja dengan tim transisi Biden dan apakah penundaan dapat meningkatkan potensi risiko keamanan nasional, atau menghambat kelancaran transfer kekuasaan. 

Pompeo tidak menanggapi secara langsung pertanyaan itu, sebaliknya menyiratkan bahwa transisi tidak diperlukan.

"Dunia sedang mengamati apa yang terjadi. Kami akan menghitung semua suara," kata Pompeo, merujuk pada klaim tak berdasar Trump tentang penipuan pemilih yang meluas.

"Saat proses selesai, akan ada pemilih yang dipilih," kata Pompeo. "Ada proses. Konstitusi menjabarkannya dengan cukup jelas. Dunia harus memiliki keyakinan penuh bahwa transisi yang diperlukan untuk memastikan bahwa Departemen Luar Negeri berfungsi hari ini, berhasil hari ini, dan sukses dengan presiden yang menjabat pada 20 Januari, satu menit setelah tengah hari, juga akan berhasil," papar dia.

Biden telah dinyatakan memperoleh cukup suara electoral untuk memenangkan kursi kepresidenan, dengan keunggulan signifikan di negara bagian utama, seperti Pennsylvania dan Michigan. Namun, Trump mencoba untuk menantang hasil dengan tuntutan hukum, yang sebagian besar telah gagal.

Ketika ditanya tentang tuduhan kecurangan pemilu, Pompeo mencatat ketidakpastian yang berkepanjangan dan pertarungan hukum selama pemilu, dan menyatakan itu tidak mencegah transisi yang berhasil.

Sponsored

"Saya sangat yakin bahwa kami akan menghitung, dan kami harus menghitung, setiap suara sah," katanya. "Kita harus memastikan bahwa setiap suara yang tidak sah tidak akan dihitung. Itu melemahkan suara Anda, jika dilakukan dengan tidak benar, maka harus melakukan yang benar," kata dia.

Pompeo tampak tersenyum selama pernyataan awalnya tentang transisi kekuasaan yang membayangi, tetapi komentarnya menimbulkan lebih banyak pertanyaan.

"Bimbingan macam apa yang Anda berikan kepada para diplomat Amerika tentang bagaimana mengkarakterisasi hasil pemilihan presiden?" seorang reporter Reuters bertanya kepada Pompeo. Dia menambahkan, "Dan juga, departemen ini sering mengirimkan pernyataan yang mendorong pemilihan yang bebas dan adil di luar negeri dan bagi yang kalah dalam pemilihan tersebut untuk menerima hasilnya. Bukankah penolakan Presiden Trump untuk mengakui mendiskreditkan upaya tersebut?"

"Itu konyol," kata Pompeo padanya. "Dan kamu tahu itu konyol. Dan kamu menanyakannya, karena itu konyol," tegas dia.

Pompeo berkata, Departemen Luar Negeri sangat peduli untuk memastikan bahwa pemilu di seluruh dunia aman dan terjamin serta bebas dan adil, dan pejabatnya mempertaruhkan nyawa mereka untuk memastikan itu terjadi.

Menteri Luar Negeri menutup jawabannya dan pengarahannya, dengan mengatakan ingin hukum diberlakukan dengan cara yang mencerminkan kenyataan dari apa yang terjadi.

"Dan itulah yang menurut saya kami terlibat di sini di Amerika Serikat, dan itulah yang kami kerjakan di setiap tempat di seluruh dunia."

 

Sumber: NPR

Berita Lainnya