close icon
Scroll ke atas untuk melanjutkan
Pendeta bawa pengikutnya serbu markas geng kriminal: Ujian keimanan
icon caption
Pendeta bawa pengikutnya serbu markas geng kriminal: Ujian keimanan
Dunia
Selasa, 29 Agustus 2023 08:24

Pendeta ajak pengikutnya serbu markas geng kriminal bersenjata: Ujian keimanan

“Kerumunan ini bertujuan untuk mengusir anggota geng yang bermarkas di Kanaan,” jelas Elbé, mengacu pada pinggiran utara ibu kota Haiti.
swipe

Kepolisian Nasional Haiti telah mengumumkan bahwa mereka akan membuka penyelidikan terhadap mereka yang bertanggung jawab atas insiden mematikan pada hari Sabtu. Di hari itu, seorang pemimpin gereja memimpin umat paroki, membawa berbagai senjata, mendatangi tempat yang dikuasai geng di ibu kota Port-au-Prince. Mereka kemudian disambut anggota geng dengan tembakan. Bentrokan berdarah pun terjadi. CNN melaporkan sedikitnya tujuh orang tewas.

Frantz Elbé, direktur jenderal kepolisian, mengatakan penyelidikan ini akan membantu memastikan “tindakan tidak konyol seperti itu tidak akan terjadi lagi”.

“Polisi mengutuk tragedi yang disesalkan ini dan menyampaikan simpatinya kepada keluarga dan orang-orang terkasih para korban,” tambah Elbé.

Dalam siaran persnya pada hari Senin, Elbé menggambarkan bagaimana “kerumunan besar” berkumpul di belakang pemimpin agama Marcorel Zidor selama akhir pekan, mengenakan seragam hijau zaitun dan pakaian yang bertuliskan namanya.

“Demonstrasi spontan” ini melibatkan ratusan orang, beberapa di antaranya membawa parang dan senapan serbu."

“Kerumunan ini bertujuan untuk mengusir anggota geng yang bermarkas di Kanaan,” jelas Elbé, mengacu pada pinggiran utara ibu kota Haiti.

Setelah mendapat informasi, Elbé mengatakan polisi mengambil langkah-langkah untuk menghindari “pembantaian” dengan mendirikan perimeter keamanan dan mempekerjakan juru bicara untuk menghalangi para pengunjuk rasa.

“Namun, para pengunjuk rasa dengan cepat mengatasi langkah-langkah keamanan yang ditetapkan oleh penegak hukum dan tetap dapat tiba di daerah yang mereka inginkan untuk menghadapi anggota geng tersebut,” kata Elbé.

Tidak ada perkiraan resmi mengenai jumlah korban jiwa yang dirilis, namun polisi telah melaporkan banyak kematian dan penculikan, ketika geng tersebut – dipimpin oleh seorang pria yang dikenal sebagai “Jeff” – bentrok dengan para pengunjuk rasa.

“Mereka menembaki kami dengan berbagai jenis senjata,” kata salah satu pengunjuk rasa, Francois Vicner, kepada New York Times dalam sebuah wawancara video.

Vicner juga menjelaskan bahwa Zidor, pendeta evangelis yang memimpin demonstrasi, membingkai pertumpahan darah sebagai ujian ketaatan beragama.

“Pengikut pendeta sangat percaya dengan apa yang dia katakan kepada mereka,” kata Vicner. “Dia bilang mereka antipeluru, dan mereka yang terluka tidak punya keyakinan.”(aljazeera)

Artikel ini ditulis oleh :

img
Fitra Iskandar
Reporter
img
Fitra Iskandar
Editor
Bagikan :
×
cari
bagikan