sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Perang melawan Covid-19, Shanghai menutup semua kereta bawah tanah

Langkah-langkah terbaru dilakukan setelah Shanghai memerintahkan orang-orang di beberapa distrik untuk tinggal di rumah mereka lagi.

Hermansah
Hermansah Selasa, 10 Mei 2022 14:32 WIB
Perang melawan Covid-19, Shanghai menutup semua kereta bawah tanah

Tim dengan pakaian pelindung putih memasuki rumah orang yang terinfeksi coronavirus untuk menyemprotkan disinfektan, ketika Shanghai mencoba membasmi wabah Omicron di bawah strategi ketat "nol-Covid" China.

Pejabat kota Jin Chen mengatakan pada Selasa (10/5), bahwa di komunitas yang kamar mandi dan dapurnya bersama, rumah orang lain yang menggunakan fasilitas itu juga akan didesinfeksi.

Dia juga mencoba untuk mengatasi kekhawatiran publik tentang kerusakan pakaian dan barang-barang berharga yang disebabkan oleh penyemprotan, dengan mengatakan bahwa penduduk dapat memberi tahu tim tentang apa pun yang perlu dilindungi.

Shanghai juga menangguhkan layanan pada dua jalur kereta bawah tanah terakhir yang masih beroperasi pada Selasa. Hal itu menandai pertama kalinya seluruh sistem kota ditutup, demikian menurut media online The Paper.

Langkah-langkah terbaru dilakukan setelah Shanghai memerintahkan orang-orang di beberapa distrik untuk tinggal di rumah mereka lagi. Setelah membiarkan beberapa orang keluar untuk berbelanja terbatas dalam beberapa pekan terakhir. Tentu saja kebijakan terbaru tersebut semakin membuat frustrasi warga, yang berharap penguncian selama lebih dari sebulan dapat berkurang karena jumlah kasus baru di kota itu turun.

Sebagian besar kota berpenduduk 25 juta orang itu tampak terkurung di apartemen atau kompleks perumahan mereka, meskipun ada beberapa pelonggaran di daerah pinggiran kota tanpa kasus baru di komunitas mereka.

Sebuah video yang diperoleh AP memperlihatkan kota yang sunyi dan sepi, dengan hanya beberapakendaraan yang sangat jarang berlalu-lalang dan beberapa pengemudi pengiriman makanan dengan skuter bergerak di jalan yang kosong.

Jumlah harian kasus baru di Shanghai turun menjadi sekitar 3.000 pada Senin, turun dari puncaknya 26.000 pada pertengahan April. Pihak berwenang telah menahan sebagian besar kota saat mereka mencoba menghentikan penyebaran virus, bahkan ketika banyak bagian dunia lainnya melonggarkan pembatasan dan mencoba untuk hidup dengannya. Enam kematian terkait Covid dilaporkan di kota terbesar di China itu. Sekaligus meningkatkan jumlah korban dari wabah menjadi 553.

Sponsored

Sementara Beijing, memulai putaran tiga hari pengujian massal untuk jutaan penduduknya pada Selasa. Hal itu dalam upaya untuk mencegah berkembangnya wabah. Kota yang mencatat 74 kasus baru pada Senin (9/10), telah mengunci bangunan individu dan kompleks perumahan, menutup sekitar 60 stasiun kereta bawah tanah dan melarang makan di restoran, dengan hanya mengizinkan takeout dan pengiriman.

Shanghai awalnya memerintahkan pengujian massal bersama dengan penguncian terbatas, tetapi memperpanjangnya karena meningkatnya jumlah kasus. Ribuan penduduk telah dipaksa ke pusat karantina terpusat setelah dites positif atau telah melakukan kontak dengan orang yang terinfeksi.

Pemberitahuan yang dikeluarkan di beberapa distrik dalam beberapa hari terakhir mengatakan penduduk diperintahkan untuk tinggal di rumah dan dilarang menerima pengiriman yang tidak penting sebagai bagian dari "masa tenang" yang berlangsung setidaknya hingga Rabu (11/5). Langkah-langkah itu dapat diperpanjang tergantung pada hasil pengujian massal, kata pemberitahuan itu. 

Sumber : Associated Press

Berita Lainnya