sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Pilpres Prancis: Macron mengalahkan Le Pen, berjanji menebus kesalahan di periode pertama

Pendukungnya bersorak gembira saat hasilnya muncul di layar raksasa di taman Champ de Mars dekat menara Eiffel.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Senin, 25 Apr 2022 06:57 WIB
Pilpres Prancis: Macron mengalahkan  Le Pen,  berjanji menebus kesalahan di periode pertama

Emmanuel Macron dengan nyaman mengalahkan saingan sayap kanan Marine Le Pen pada hari Minggu. Setelah kemenangannya, ia berjanji akan berusaha untuk menebus kesalahan di masa jabatan pertamanya.

Pendukungnya bersorak gembira saat hasilnya muncul di layar raksasa di taman Champ de Mars dekat menara Eiffel. Para pemimpin di Berlin, Brussel, London dan sekitarnya juga menyambut baik kekalahan Le Pen yang nasionalis dan skeptis.

Dengan 97% suara dihitung, Macron berada di jalur untuk mendapatkan 57,4% suara yang solid, sesuai angka yang dirilis kementerian dalam negeri. Namun dalam pidato kemenangannya dia mengakui bahwa banyak yang hanya memilih dia hanya untuk menjauhkan Le Pen dan dia berjanji untuk mengatasi perasaan banyak orang Prancis bahwa standar hidup mereka sedang merosot.

"Banyak orang di negara ini memilih saya bukan karena mereka mendukung ide-ide saya, tetapi untuk mencegah ide-ide sayap kanan. Saya ingin berterima kasih kepada mereka dan tahu bahwa saya berutang budi kepada mereka di tahun-tahun mendatang," katanya.

"Tidak seorang pun di Prancis akan ditinggalkan di pinggir jalan," katanya dalam pesan yang telah disebarkan oleh para menteri senior yang berkeliling di stasiun TV Prancis.

Dua tahun gangguan akibat pandemi dan lonjakan harga energi yang diperburuk oleh perang Ukraina melambungkan masalah ekonomi. Meningkatnya biaya hidup telah menjadi beban yang meningkat bagi orang-orang termiskin di negara ini.

"Dia perlu lebih dekat dengan orang-orang dan mendengarkan mereka," kata pekerja penjualan digital Virginie, 51, pada rapat umum Macron. Ia juga menambahkan Macron perlu mengatasi reputasi arogansi dan melunakkan gaya kepemimpinannya yang disebut "Jupiter".

Le Pen, yang pada satu tahap kampanye telah membuntuti Macron hanya dengan beberapa poin dalam jajak pendapat, dengan cepat mengakui kekalahan. Tapi dia bersumpah untuk terus berjuang dengan pemilihan parlemen pada bulan Juni.

Sponsored

"Saya tidak akan pernah meninggalkan Prancis," katanya kepada para pendukung yang meneriakkan "Marine! Marine!"

Macron dapat mengharapkan sedikit atau tidak ada masa tenggang di negara yang perpecahan politiknya telah terungkap melalui pemilihan di mana partai-partai radikal mendapat nilai bagus. Banyak yang memperkirakan protes jalanan yang merusak sebagian masa jabatan pertamanya akan meletus lagi saat ia melanjutkan reformasi pro-bisnis. 

"Akan ada kesinambungan dalam kebijakan pemerintah karena presiden telah terpilih kembali," kata Menteri Kesehatan Olivier Veran. "Tetapi kami juga telah mendengar pesan orang-orang Prancis."

Le Pen menginginkan aliansi nasionalis dalam sebuah langkah yang meningkatkan prospek dia bekerja dengan saingan sayap kanan seperti Eric Zemmour dan keponakannya, Marion Marechal.

Jean-Luc Melenchon yang berhaluan keras, yang sejauh ini muncul sebagai kekuatan terkuat di sayap kiri politik Prancis, mengatakan bahwa dia layak menjadi perdana menteri - sesuatu yang akan memaksa Macron menjadi "kohabitasi" yang canggung dan rawan kebuntuan.

"Melenchon sebagai perdana menteri. Itu akan menyenangkan. Macron akan marah, tapi itu intinya," kata Philippe Lagrue, 63, direktur teknis di teater Paris, yang memilih Macron di putaran kedua setelah mendukung Melenchon di putaran pertama. 

Di luar Prancis, kemenangan Macron dipuji sebagai penangguhan hukuman untuk politik arus utama yang diguncang dalam beberapa tahun terakhir oleh keluarnya Inggris dari Uni Eropa, pemilihan Donald Trump 2016 dan kebangkitan generasi baru pemimpin nasionalis.

"Bravo Emmanuel," tulis Presiden Dewan Eropa Charles Michel, di Twitter. "Dalam periode yang bergejolak ini, kita membutuhkan Eropa yang solid dan Prancis yang benar-benar berkomitmen untuk Uni Eropa yang lebih berdaulat dan lebih strategis."

"Selamat kepada Presiden dan sahabat sejati @EmmanuelMacron atas kemenangan pemilu," tulis Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskiy di akun Twitternya pada Senin dini hari.

"Pasar keuangan akan bernapas lega secara kolektif setelah kemenangan pemilihan Macron," kata Seema Shah, Kepala Strategi di Principal Global Investors.

Sementara, kekecewaan terhadap Macron tercermin dalam tingkat abstain yang diperkirakan akan menetap di sekitar 28%, tertinggi sejak 1969.

Jajak pendapat awal menunjukkan suara itu terbagi tajam baik berdasarkan usia dan status sosial-ekonomi: Dua pertiga pemilih kelas pekerja mendukung le Pen, sementara proporsi yang sama dari eksekutif kerah putih dan pensiunan mendukung Macron. Itu adalah kesimpulan sebuah jajak pendapat Elabe.

Macron memenangkan sekitar 59% suara oleh anak-anak berusia 18-24 tahun dengan suara yang hampir terbagi rata dalam kategori usia lainnya.

Selama kampanye, Le Pen memperhatikan kenaikan biaya hidup dan gaya Macron yang terkadang kasar sebagai beberapa titik terlemahnya.

Dia menjanjikan pemotongan tajam untuk pajak bahan bakar, pajak penjualan nol persen untuk barang-barang penting dari pasta hingga popok, pembebasan pendapatan untuk pekerja muda dan sikap "Perancis pertama" pada pekerjaan dan kesejahteraan.

"Saya terkejut melihat bahwa mayoritas orang Prancis ingin memilih kembali seorang presiden yang memandang rendah mereka selama lima tahun," kata Adrien Caligiuri, seorang manajer proyek berusia 27 tahun di rapat umum Le Pen.

Sementara itu Macron menunjuk kekaguman Le Pen di masa lalu terhadap Vladimir Putin dari Rusia sebagai menunjukkan bahwa dia tidak dapat dipercaya di panggung dunia, sambil bersikeras bahwa dia masih menyimpan rencana untuk menarik Prancis keluar dari Uni Eropa - sesuatu yang dia bantah.

Berita Lainnya