sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Presiden Timor Leste gerah Solomon tanda tangan pakta pertahanan dengan China

Ramos-Horta telah mengesampingkan pakta keamanan dengan rezim komunis China yang berkuasa.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Sabtu, 10 Sep 2022 10:50 WIB
Presiden Timor Leste gerah Solomon tanda tangan pakta pertahanan dengan China

Presiden Timor Leste Jose Ramos-Horta mengkritik Perdana Menteri Pulau Solomon Manasseh Sogavare atas pakta keamanannya dengan Beijing. Ia pun mendesak para pemimpin pasifik yang "serius" untuk menjadi "peka" terhadap tetangga mereka.

“Jangan membawa kekuatan ekstrateritorial, regional, kepentingan yang mungkin tidak diterima oleh tetangga kita,” Ramos-Horta,  mengatakan di National Press Club, Rabu (7/9).

“Setiap pemimpin Timor yang rasional tidak akan pernah melakukan apa pun tanpa mempertimbangkan kepekaan tetangga [mereka]. Jadi itu akan menjadi pesan saya kepada saudara-saudara saya di pulau-pulau pasifik,” katanya.

Komentar Ramos-Horta muncul sehari setelah Sogavare mengecam Menteri Luar Negeri Australia Penny Wong karena menawarkan untuk mendanai pemilihan negaranya, menyebut tawaran itu "campur tangan asing" dan "serangan" terhadap demokrasi Solomon.

“Waktu pengumuman media publik oleh pemerintah Australia sebenarnya merupakan strategi untuk mempengaruhi bagaimana anggota Parlemen akan memberikan suara pada RUU ini,” katanya.

Menteri Luar Negeri Penny Wong membela tindakan pemerintahnya ketika ditekan di Senat, dengan mengatakan tawaran bantuan itu menghormati kedaulatan negara kepulauan itu.

“Dukungan terhadap pemilu yang diadakan saat pemerintah dan parlemen Kepulauan Solomon menentukan kapan pemilu itu akan dilakukan, merupakan tawaran untuk menghormati kedaulatan Kepulauan Solomon,” katanya.

“Sudah menjadi praktik lama pemerintah dari kedua persuasi politik untuk memberikan dukungan bagi proses demokrasi di Kepulauan Solomon.”

Sponsored

Namun demikian, Sogavare mengatakan dia akan menerima tawaran Australia, sementara kritiknya terhadap Australia telah dipandang sebagai "amunisi" untuk mengalihkan perhatian dari masalah internal negara itu, lapor The Examiner.

Sementara itu, keputusan pasukan Australia, Selandia Baru, dan Fiji untuk turun tangan dipandang oleh beberapa ahli sebagai mengurangi tekanan pada Sogavare dan memberinya ruang bernapas untuk menenangkan Kabinetnya dan memperdalam hubungan dengan Beijing.

Sogavare dijadwalkan melakukan kunjungan resmi ke Australia pada Oktober.

Ketakutan Baru akan Pengaruh Beijing yang Bertumbuh

Kritik Ramos-Horta terhadap Sogavare mengacu pada perjanjian keamanan yang ditandatangani pada bulan April antara Kepulauan Solomon dan Beijing.

Perjanjian tersebut akan memungkinkan pasukan, senjata, dan kapal angkatan laut Partai Komunis Tiongkok ditempatkan di Kepulauan Solomon—terletak di dekat Australia, Selandia Baru, dan wilayah Guam AS.

Selain itu, penolakan izin berlabuh baru-baru ini dari kapal patroli Inggris HMS Spey dan Penjaga Pantai AS Oliver Henry telah memicu kecurigaan lebih lanjut tentang perambahan Beijing. Langkah ini telah dijelaskan oleh pakar Pasifik Selatan Cleo Paskal sebagai permainan kekuatan terbaru Sogavare.

Meskipun demikian, Ramos-Horta sebelumnya mengatakan bahwa negaranya akan “mempertimbangkan kemitraan dengan investor China” jika pemerintah Australia menolak untuk memiliki pipa gas yang dibangun dari Laut Timor di ladang gas Greater Sunrise ke pantai selatan negara itu.

Ramos-Horta sejak itu kembali menjajakan pernyataan ini, dengan mengatakan bahwa ia kemungkinan pertama akan mencari pendanaan dari Indonesia dan melihat ke Korea Selatan dan Jepang.

Pada tanggal 3 Juni, Timor Leste menandatangani serangkaian perjanjian dengan Beijing di bidang ekonomi, pengembangan kapasitas, infrastruktur, pertanian, kesehatan, dan media. Namun, Ramos-Horta telah mengesampingkan pakta keamanan dengan rezim komunis China yang berkuasa.

Ramos-Horta saat ini berada di Australia dalam kunjungan resmi selama lima hari saat ia berdiskusi dengan para pemimpin tentang perkembangan ekonomi negaranya dan stabilitas regional.(straitstmes)

Berita Lainnya
×
tekid