sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Reruntuhan kuil kuno Zeus ditemukan di Mesir

Tell el-Farma berasal dari zaman Firaun akhir dan juga digunakan selama zaman Yunani-Romawi dan Bizantium.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Selasa, 26 Apr 2022 07:45 WIB
Reruntuhan kuil kuno Zeus ditemukan di Mesir

Para arkeolog Mesir menggali reruntuhan kuil dewa Yunani kuno Zeus di Semenanjung Sinai, kata otoritas barang antik, Senin.

Kementerian Pariwisata dan Purbakala mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa reruntuhan kuil itu ditemukan di situs arkeologi Tell el-Farma di barat laut Sinai.

Tell el-Farma, juga dikenal dengan nama kuno Pelusium, berasal dari zaman Firaun akhir dan juga digunakan selama zaman Yunani-Romawi dan Bizantium. Ada juga sisa-sisa yang berasal dari periode Kristen dan Islam awal.

Mostafa Waziri, sekretaris jenderal Dewan Tertinggi Kepurbakalaan Mesir, mengatakan para arkeolog menggali reruntuhan kuil melalui gerbang masuknya, di mana dua tiang granit besar yang runtuh terlihat. Gerbang itu hancur dalam gempa bumi yang kuat di zaman kuno, katanya.

Waziri mengatakan reruntuhan itu ditemukan di antara Benteng Pelusium dan sebuah gereja peringatan di lokasi tersebut. Para arkeolog menemukan satu set balok granit yang mungkin digunakan untuk membangun tangga bagi para penyembah untuk mencapai kuil.

Penggalian di daerah itu dimulai pada awal 1900 ketika ahli Mesir Kuno Prancis Jean Clédat menemukan prasasti Yunani kuno yang menunjukkan keberadaan kuil Zeus-Kasios tetapi dia tidak menggalinya, menurut kementerian.

Zeus-Kasios adalah gabungan dari Zeus, Dewa langit dalam mitologi Yunani kuno, dan Gunung Kasios di Suriah, tempat Zeus pernah disembah.

Hisham Hussein, direktur situs arkeologi Sinai, mengatakan prasasti yang ditemukan di daerah itu menunjukkan bahwa Kaisar Romawi Hadrian (117-138) merenovasi kuil.

Sponsored

Dia mengatakan para ahli akan mempelajari blok yang digali dan melakukan survei fotogrametri untuk membantu menentukan desain arsitektur candi.

Reruntuhan kuil adalah yang terbaru dari serangkaian penemuan kuno yang disebut-sebut Mesir dalam beberapa tahun terakhir dengan harapan dapat menarik lebih banyak wisatawan.

Industri pariwisata telah terhuyung-huyung dari gejolak politik setelah pemberontakan rakyat 2011 yang menggulingkan otokrat lama Hosni Mubarak. Sektor ini juga mendapat pukulan lebih lanjut oleh pandemi virus corona dan yang terbaru invasi Rusia ke Ukraina.

Berita Lainnya