sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Salman Rusdhie ditikam saat ceramah di panggung

Novelis kelahiran India itu menghabiskan bertahun-tahun bersembunyi setelah Iran mendesak umat Islam untuk membunuhnya.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Sabtu, 13 Agst 2022 08:28 WIB
Salman Rusdhie ditikam saat ceramah  di panggung

Salman Rushdie pernah membuat heboh pada 1988 setelah meluncurkan karya novel 'Satanic Verses' yang dinilai menghina Islam. Setelah itu hidupnya selalu dalam ancaman pembunuhan.

Novelis kelahiran India itu menghabiskan bertahun-tahun bersembunyi setelah Iran mendesak umat Islam untuk membunuhnya karena tulisannya itu. Setelah 34 tahun, yang ia takutkan akhirnya terjadi. Salman Rushdie ditikam di leher dan dada di atas panggung pada sebuah kuliah di negara bagian New York dan diterbangkan ke rumah sakit, kata polisi.

Setelah berjam-jam menjalani operasi, Rushdie menggunakan ventilator dan tidak dapat berbicara kemarin malam setelah serangan yang dikutuk oleh penulis dan politisi di pendukungnya, sebagai serangan terhadap kebebasan berekspresi.

“Beritanya tidak bagus,” Andrew Wylie, agen bukunya, menulis dalam email. “Salman kemungkinan akan kehilangan satu mata; saraf di lengannya terputus; dan hatinya ditusuk dan dirusak.”

Rushdie, 75, diperkenalkan untuk memberikan ceramah kepada ratusan penonton tentang kebebasan artistik di Institusi Chautauqua New York barat. Dalam acara itu, seorang pria tiba-tiba ke panggung dan menerjang novelis itu.

Peserta yang tercengang membantu merebut pria dari Rushdie, yang jatuh ke lantai. Seorang polisi Negara Bagian New York yang memberikan keamanan di acara tersebut menangkap penyerang. Polisi mengidentifikasi tersangka sebagai Hadi Matar, seorang pria 24 tahun dari Fairview, New Jersey, yang membeli tiket ke acara tersebut.

“Seorang pria melompat ke atas panggung dari mana saya tidak tahu dan memulai apa yang tampak seperti memukulinya di dada, mengulangi pukulan tinju ke dada dan lehernya,” kata Bradley Fisher, yang berada di antara penonton.

"Orang-orang berteriak dan menangis dan terengah-engah."

Sponsored

Seorang dokter di antara penonton membantu merawat Rushdie saat layanan darurat tiba, kata polisi. Henry Reese, moderator acara, mengalami cedera kepala ringan. Polisi mengatakan mereka bekerja dengan penyelidik federal untuk menentukan motif. Mereka tidak menjelaskan senjata yang digunakan.

Rushdie, yang lahir dalam keluarga Muslim Kashmir di Bombay, sekarang Mumbai, sebelum pindah ke Inggris, telah lama menghadapi ancaman pembunuhan untuk novel keempatnya, The Satanic Verses. Beberapa Muslim mengatakan buku itu berisi bagian-bagian yang menghujat. Itu dilarang di banyak negara dengan populasi Muslim yang besar pada tahun 1988 publikasi.

Beberapa bulan kemudian, Ayatollah Ruhollah Khomeini, pemimpin tertinggi Iran saat itu, mengeluarkan fatwa, yang menyerukan umat Islam untuk membunuh novelis itu dan siapa pun yang terlibat dalam penerbitan buku itu karena penistaan.

Rushdie, yang menyebut novelnya "cukup ringan", bersembunyi selama hampir satu dekade. Hitoshi Igarashi, penerjemah Jepang dari novel tersebut, dibunuh pada tahun 1991. Pemerintah Iran mengatakan pada tahun 1998 tidak akan lagi mendukung fatwa, dan Rushdie telah hidup relatif terbuka dalam beberapa tahun terakhir.

Organisasi Iran, beberapa berafiliasi dengan pemerintah, telah mengumpulkan hadiah jutaan dolar untuk pembunuhan Rushdie. Dan penerus Khomeini sebagai pemimpin tertinggi, Ayatollah Ali Khamenei, baru-baru ini mengatakan pada 2019 bahwa fatwa itu “tidak dapat dibatalkan.”

Kantor Berita semi-resmi Fars Iran dan outlet berita lainnya menyumbangkan uang pada tahun 2016 untuk meningkatkan hadiah sebesar US$600.000. Fars menyebut Rushdie sebagai seorang murtad yang "menghina nabi" dalam laporannya tentang serangan kemarin.

'Bukan penulis biasa'

Rushdie menerbitkan sebuah memoar pada tahun 2012 tentang kehidupannya yang tertutup dan penuh rahasia di bawah fatwa yang disebut “Joseph Anton,” nama samaran yang ia gunakan saat berada dalam perlindungan polisi Inggris. Novel keduanya, Midnight's Children, memenangkan Booker Prize. Novel barunya Kota Kemenangan akan diterbitkan pada bulan Februari.

Tidak ada keamanan ketat di acara
Tidak ada pemeriksaan keamanan yang jelas di Institusi Chautauqua, sebuah landmark yang didirikan pada abad ke-19 di kota kecil tepi danau dengan nama yang sama; staf hanya memeriksa tiket masuk orang, kata peserta.

“Saya merasa kami perlu mendapat perlindungan lebih di sana karena Salman Rushdie bukan penulis biasa,” kata Anour Rahmani, seorang penulis Aljazair dan aktivis hak asasi manusia yang hadir di antara hadirin. “Dia seorang penulis dengan fatwa yang menentangnya.”

Rushdie menjadi warga negara AS pada 2016 dan tinggal di New York City.

Sebagai seorang Muslim murtad dan “ateis garis keras”, ia telah menjadi kritikus agama yang sengit di seluruh spektrum dan blak-blakan tentang penindasan di negara asalnya, India, termasuk di bawah pemerintahan Perdana Menteri Narendra Modi yang nasionalis Hindu.

PEN America, sebuah kelompok advokasi untuk kebebasan berekspresi di mana Rushdie adalah mantan presidennya, mengatakan pihaknya "terguncang karena terkejut dan ngeri" atas apa yang disebutnya serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap seorang penulis di Amerika Serikat.

"Salman Rushdie telah menjadi sasaran kata-katanya selama beberapa dekade tetapi tidak pernah gentar atau goyah," kata Suzanne Nossel, kepala eksekutif PEN, dalam pernyataannya.(Reuters)

Berita Lainnya
×
tekid