close icon
Scroll ke atas untuk melanjutkan
Ilustrasi. Foto: Wikipedia.
icon caption
Ilustrasi. Foto: Wikipedia.
Dunia
Kamis, 21 Desember 2023 09:47

Saat sepasang remaja terobsesi dengan pembunuhan berantai

Para terdakwa muda itu cerdas dan memiliki ketertarikan pada kekerasan, penyiksaan dan pembunuhan berantai.
swipe

Pengadilan Inggris menyidangkan kasus kriminal yang menyita perhatian publik terkait pembunuhan seorang transgender remaja. Persoalannya, 2 terdakwa yang juga remaja itu terobsesi dengan pembunuhan berantai, dan didiagnosis memiliki autisme. Hakim pun merasa perlu untuk mengumpulkan laporan psikologi sebanyak mungkin tentang dua remaja itu, sebelum memutuskan hukuman minimum bagi keduanya.

Dalam kasus ini, korban Brianna Ghey, 16, ditusuk dengan pisau berburu sebanyak 28 kali di kepala, leher, dada dan punggungnya di siang hari bolong setelah dibujuk ke sebuah taman di kota Warrington barat laut Inggris pada 11 Februari lalu.

Polisi menyebut serangan pisau terhadap Ghey adalah serangan yang "mengerikan". Pasangan remaja pelaku pembunuhan tersebut pun dinyatakan bersalah pada hari Rabu (20/12). 

Pasangan terdakwa, yang diidentifikasi hanya sebagai perempuan X dan laki-laki Y, sekarang berusia 16 tahun.  Mereka membantah membunuh Ghey, dan masing-masing saling menyalahkan atas penikaman fatal tersebut. Tidak diketahui siapa atau keduanya yang memegang pisau tersebut. Keduanya belum pernah bermasalah dengan polisi sebelumnya.

Juri yang terdiri dari tujuh pria dan lima wanita memvonis keduanya setelah persidangan selama empat minggu di Pengadilan Manchester Crown. Para juri hanya berunding selama empat jam 40 menit.

“Anda mungkin tidak mengira akan menangani kasus yang secara emosional sulit seperti ini,” kata Hakim Amanda Yip kepada mereka.

Persidangan mengungkapkan para terdakwa muda itu cerdas dan memiliki ketertarikan pada kekerasan, penyiksaan dan pembunuhan berantai. Mereka telah merencanakan serangan itu selama berminggu-minggu, yang dirinci dalam rencana tulisan tangan dan pesan telepon yang ditemukan oleh detektif. Mereka juga membahas pembunuhan orang lain, yang mendorong polisi pada awal penyelidikan untuk mengesampingkan transfobia sebagai motivasi di balik pembunuhan Brianna.

Girl X, yang terobsesi oleh pembunuh berantai dan gemar menonton video penyiksaan di dark web, mengatakan dia “terobsesi” dengan Brianna. Dia dan Brianna telah berteman selama beberapa bulan sebelum dia mulai merencanakan untuk membunuhnya, bersama dengan Y.

Polisi yakin Brianna dibunuh karena dia rentan dan mudah diakses, kematiannya bukan karena kejahatan rasial, melainkan karena 'kesenangan' dan 'haus akan pembunuhan'.

Nigel Parr, petugas investigasi senior di kepolisian Cheshire, mengatakan Brianna telah dikhianati oleh dua remaja yang motivasinya hanya untuk merasakan bagaimana rasanya membunuh. “Ini adalah pembunuhan tidak masuk akal yang dilakukan oleh dua remaja yang terobsesi dengan pembunuhan,” tambahnya.

Y belum pernah bertemu Brianna hingga hari pembunuhan yang terjadi pada sore hari di Culcheth Linear Park pada 11 Februari. Para remaja tersebut menghentikan aksinya setelah terganggu oleh sepasang suami istri yang sedang berjalan-jalan dengan anjingnya. Mereka melarikan diri, sebelum terekam dalam CCTV saat berjalan pulang dengan tenang.

Menurut polisi, para terdakwa bertukar ribuan pesan WhatsApp menjelang pembunuhan tersebut, mendiskusikan berbagai anak yang ingin mereka bunuh. Rencana untuk membunuh anak laki-laki lain urung ketika mereka gagal membujuknya ke Culcheth Linear Park, sehingga mereka mengalihkan fokus mereka ke Brianna, yang, menurut pengadilan, tidak banyak keluar dan merasa cemas.

Anak laki-laki itu menyebut Brianna sebagai “mangsa” dan dalam pesannya, mengatakan bahwa dia akan lebih mudah dibunuh. “Saya ingin melihat apakah dia akan berteriak seperti laki-laki atau perempuan,” tulis Y di Whatsapp.

Meskipun X dan Y telah berteman sejak mereka berusia 11 tahun, mereka saling bermusuhan setelah penangkapan. Gadis itu awalnya mengarang cerita tentang Brianna yang “berkencan dengan seorang pria dari Manchester”, sebelum mengubah pembelaannya dengan mengklaim bahwa pria tersebut bertanggung jawab atas pembunuhannya.

Y menyalahkan pembunuhan itu pada X, mengatakan dia sedang buang air kecil di pohon di taman ketika dia berbalik dan melihat X menikam Brianna.

Y mengatakan kepada polisi bahwa gadis itu “bukan orang normal” dan bahwa dia mengaku sebagai pemuja setan di kelas 8. Dia mengatakan bahwa gadis tersebut mengatakan kepadanya bahwa dia telah membunuh dua kali sebelumnya, tetapi dia tidak yakin apakah akan mempercayainya karena pembunuhan tersebut tidak terjadi dan pernah menjadi berita. Polisi tidak dapat menemukan bukti adanya pembunuhan lainnya.

Setelah detektif menghadapkan remaja Y dengan bukti forensik yang memberatkannya – termasuk darah Brianna pada pisau berburu yang ditemukan di kamar tidurnya, serta pada sepatu olahraga dan pakaiannya – dia berhenti berbicara dan menjadi bisu sejak ditahan, hanya berbicara dengan ibunya.

Hakim menunda putusan hukuman

Hakim Yip mengatakan dia tidak akan menghukum pasangan tersebut minggu ini. Dia mengatakan hukuman seumur hidup adalah wajib tetapi dia akan menunggu laporan psikolog sebelum memutuskan waktu penjara minimum yang harus dijalani pasangan tersebut sebelum memenuhi syarat untuk pembebasan bersyarat.

"Sejujurnya saya tidak mengharapkan mereka membuat perbedaan besar terhadap hasil hukuman, namun mengingat usia mereka dan keadaan kasus yang tidak biasa, saya pikir adalah benar jika saya memiliki semua informasi yang tersedia," kata hakim.

Tidak ada terdakwa yang menunjukkan reaksi nyata terhadap putusan tersebut.

Gadis X berbicara kepada pekerja sosialnya dan melirik ke arah orang tuanya ketika meninggalkan ruang sidang, sementara anak laki-laki Y, yang menghindari semua kontak mata, tidak melihat ke arah ibunya saat dia digiring sambil membawa buku teka-teki Sudoku.

Anak laki-laki Y telah didiagnosis dengan gangguan spektrum autisme dan bersifat non-verbal dan anak perempuan X memiliki ciri-ciri autisme dan gangguan pemusatan perhatian dan hiperaktif.

Tidak ada penyesalan

Awal tahun ini, ibu Brianna, Esther Ghey, mengatakan kepada Guardian bahwa meskipun putrinya mengalami kecemasan dan masalah kesehatan mental, dia “sangat ramah dan percaya diri” dan bermimpi menjadi “terkenal di TikTok”.

Pengadilan mengungkapkan bahwa dia tidak sering keluar sendirian, dan mengirim pesan kepada ibunya dalam perjalanan menemui pembunuhnya, mengatakan dia “takut” karena ada banyak orang di dalam bus.

Namun dia memiliki banyak pengikut di dunia maya, di mana rutinitas tarian dan sandiwaranya menarik teman-teman dari seluruh dunia. Setelah putusan, Esther menggambarkan putrinya sebagai “lebih besar dari kehidupan” dan “lucu, jenaka dan tak kenal takut”.

Meskipun Gadis X mengatakan kepada juri bahwa Brianna diintimidasi di sekolah karena trans, kepala sekolahnya bersikeras bahwa bukan itu masalahnya.

Kepala sekolah menengah komunitas Birchwood, Emma Mills, mengatakan kepada BBC: “Tidak pernah ada bukti bahwa Brianna diintimidasi di dalam atau di luar sekolah. Brianna sangat mampu memberikan yang terbaik yang dia bisa dengan cara itu.”

Brianna keluar sebagai trans pada usia 14 tahun dan telah hidup dan berpakaian sebagai seorang gadis sampai pembunuhannya. Ibunya berkata bahwa dia mendukung transisi tersebut: “Hal itu tidak mengganggu saya. Itu hanya sesuatu yang Brianna ingin lakukan dan saya senang. Selama dia bahagia maka itu yang terpenting.”

Setelah putusan tersebut, Kejaksaan Agung mengatakan: “Ini adalah salah satu kasus paling menyedihkan yang harus ditangani oleh Kejaksaan Agung. Perencanaan, kekerasan, dan usia para pembunuh sungguh di luar dugaan."

“Brianna Ghey menjadi sasaran serangan yang heboh dan ganas serta ditikam sebanyak 28 kali di siang hari bolong di taman umum."

“Perempuan X dan laki-laki Y tampaknya memberikan pengaruh yang mematikan satu sama lain dan mengubah apa yang awalnya hanya fantasi gelap tentang pembunuhan menjadi kenyataan.”

Di luar pengadilan, ibu Brianna mengatakan para pembunuh putrinya tidak menunjukkan "satu ons penyesalan pun" namun dia meminta keluarga dari pasangan terpidana untuk menunjukkan empati dan kasih sayang.

“Kami sangat merindukan Brianna dan rumah kami terasa kosong tanpa tawanya,” kata Esther Ghey. “Mengetahui betapa takutnya anak saya yang biasanya tidak kenal takut ketika dia sendirian di taman bersama seseorang yang dia sebut temannya akan menghantui saya selamanya.”(CBSNews,Guardian)

Artikel ini ditulis oleh :

img
Fitra Iskandar
Reporter
img
Fitra Iskandar
Editor
Bagikan :
×
cari
bagikan