sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Setelah menutup perbatasan dua tahun, Taiwan diminta bisa hidup dengan Covid-19

Kebijakan ketat pembatasan karena pandemi Covid-19 telah menjaga jumlah infeksi dan kematian Covid-19 tetap rendah di Taiwan.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Senin, 14 Feb 2022 07:49 WIB
Setelah menutup perbatasan dua tahun, Taiwan diminta bisa hidup dengan Covid-19

Kebijakan nol kasus Taiwan dalam menangani Covid-19 telah mengundang keraguan dan kritik tentang kepraktisannya dalam beberapa bulan terakhir. Pasalnya banyak negara memasuki tahun ketiga pandemi memperlakukan virus sebagai endemik dan membuka perbatasan mereka.

Pada bulan Januari, ketika ditanya tentang langkah selanjutnya dalam menahan Covid-19 di tengah lonjakan infeksi lokal, Menteri Kesehatan Chen Shih-chung mengatakan: "Tujuannya tetap untuk kembali ke nol."

Meskipun dia mengakui bahwa itu sulit dan mungkin tidak dapat dicapai, dia mengatakan Taiwan akan melakukan yang terbaik dan membuat sebanyak mungkin orang divaksinasi.

Dia menambahkan bahwa itu bukan pilihan bagi Taiwan untuk hidup berdampingan dengan virus seperti yang dilakukan beberapa negara dengan mengurangi sebagian besar pembatasan.

Pada bulan yang sama, Perdana Menteri Su Tseng-chang memperingatkan bahwa sementara otoritas kesehatan bekerja keras untuk mengurangi jumlah kasus, pulau itu mungkin harus terbuka terhadap gagasan memperlakukan virus sebagai endemik.

Kebijakan ketat pembatasan karena pandemi Covid-19 telah menjaga jumlah infeksi dan kematian Covid-19 tetap rendah di Taiwan. Hingga Sabtu (12 Februari), ada 19.567 kasus dan 851 kematian.

Strategi tanpa kasus telah diterapkan sejak pandemi menyebar ke Taiwan pada Januari 2020.

Bagi mereka yang ingin bepergian untuk liburan atau bisnis, pulau ini adalah salah satu tempat tersulit untuk dimasuki di era Covid-19.

Sponsored

Dalam Peringkat Ketahanan Covid-19 Bloomberg, yang diperbarui pada 26 Januari, Taiwan menempati peringkat 50 dari 53 ekonomi dalam hal rute perjalanan yang divaksinasi, hanya di depan China, Vietnam, dan Filipina.

Finlandia, Spanyol dan Swiss berada di tiga tempat teratas. Menurut Bloomberg, "skor tempat-tempat berperingkat teratas umumnya mencerminkan skenario kasus terbaik dari tingkat vaksinasi yang tinggi, tingkat kematian yang relatif terkendali, kapasitas penerbangan yang pulih ke tingkat pra-pandemi, dan sedikit pembatasan perjalanan pada orang yang divaksinasi".

Sementara tingkat vaksinasi dua dosis Taiwan telah melampaui 70 persen, sekitar 60 persen - atau 90 rute penerbangan - penerbangan lintas selat dan internasionalnya telah ditunda tanpa batas waktu sejak pandemi dimulai.

Hanya warga Taiwan dan sejumlah pelajar internasional tertentu, pasangan asing dan anak-anak mereka, serta pekerja migran dari Indonesia dan Thailand, yang diizinkan masuk ke pulau tersebut.

Pada bulan ini, Taiwan masih mewajibkan karantina dua minggu di hotel atau fasilitas, diikuti dengan "periode pemantauan kesehatan" selama seminggu ketika para pelancong disarankan untuk tinggal di rumah.

Hal ini membuat jumlah pengunjung asing turun drastis, menyebabkan beberapa hotel berhenti beroperasi, dan operator tur membidik wisatawan lokal.

Hanya dalam enam bulan pertama tahun 2020, Taiwan mengalami penurunan pengunjung asing hampir 82 persen dibandingkan dengan periode yang sama pada tahun 2019.

Rute penerbangan paling populer di Taiwan - dari Taipei ke Hong Kong - telah turun dari hingga 770.000 pelancong per bulan pada 2019 menjadi hanya 60.000 dalam waktu satu tahun.

Kritikus mengatakan kebijakan nol kasus tidak lagi realistis, mengingat transmisibilitas varian Omicron yang tinggi.

“Dengan tes cepat, vaksin, dan obat-obatan untuk memerangi virus, tidak lagi realistis untuk mengupayakan nol kasus. (Taiwan) harus bersiap untuk hidup berdampingan dengan virus,” kata ahli epidemiologi Chen Chien-jen, yang merupakan mantan wakil presiden Taiwan di Januari.

"Mengurangi kasus menjadi nol adalah tujuan yang sangat ekstrem," kata Han Yang, seorang peneliti dari Institut Ekonomi di Academia Sinica.

Dia khawatir tujuan ekstrem seperti ini akan merugikan Taiwan, dan berharap pulau itu mengubah perspektifnya dalam menangani virus.

Ketika negara-negara Asia Tenggara seperti Kamboja, Thailand dan Singapura melonggarkan pembatasan perbatasan mereka dan membuka jalur perjalanan yang divaksinasi, kontrol perbatasan yang ketat Taiwan dapat menggagalkan rencana investor untuk membawa dana dan manufaktur mereka ke pulau itu dan mendorong mereka untuk mempertimbangkan negara-negara yang telah membuka pintu mereka untuk meningkatkan perekonomian.(thestraitstimes)

Berita Lainnya
×
tekid