sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Slovenia adalah negara Eropa terbaru yang mengakui negara Palestina

Pihak oposisi memboikot pemungutan suara tersebut kecuali satu anggota parlemen yang hadir namun abstain.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Rabu, 05 Jun 2024 10:23 WIB
Slovenia adalah negara Eropa terbaru yang mengakui negara Palestina

Setelah Irlandia, Spanyol dan Norwegia mengakui Palestina sebagai negara, Slovenia menyusul mengambil langkah serupa. Lagi-lagi, sikap negara Eropa ini membuat Israel geram.

Dilaporkan AFP, Parlemen Slovenia kemarin mengeluarkan dekrit yang mengakui negara Palestina, menyusul pengakuan minggu lalu oleh tiga negara Eropa lainnya.

Dengan langkah ini sebagai respons terhadap perang Gaza yang menghancurkan, Slovenia menjadi negara terbaru yang melakukan hal tersebut, dengan terus melakukan pemungutan suara yang bertentangan dengan mosi oposisi untuk menggagalkannya.

Lima puluh dua anggota parlemen yang beranggotakan 90 orang memberikan suara mendukung dekrit yang disponsori pemerintah untuk mengakui negara Palestina setelah sidang parlemen enam jam yang kacau.

“Pengakuan hari ini terhadap Palestina sebagai negara berdaulat dan merdeka memberikan harapan kepada rakyat Palestina di Tepi Barat dan Gaza,” tulis Perdana Menteri Robert Golob di akun pemerintah di X setelah pemungutan suara saat bendera Palestina dikibarkan di depan parlemen. 

Pihak oposisi memboikot pemungutan suara tersebut kecuali satu anggota parlemen yang hadir namun abstain.

Pemerintah kiri-tengah Slovenia mengirimkan dekrit pengakuan negara Palestina untuk mendapatkan persetujuan parlemen pada Kamis lalu sebagai bagian dari upaya untuk mengakhiri pertempuran di Gaza sesegera mungkin.

Oposisi konservatif Partai Demokrat Slovenia (SDS) yang dipimpin oleh mantan perdana menteri Janez Jansa pada hari Senin kemudian mengajukan proposal untuk mengadakan referendum penasehat mengenai pengakuan tersebut.

Sponsored

Dikatakan bahwa Slovenia harus tetap menjadi bagian dari mayoritas negara Uni Eropa yang telah memutuskan bahwa sekarang bukan saat yang tepat untuk melakukan tindakan tersebut.

"Pengakuan pemerintah menyebabkan kerusakan jangka panjang pada Slovenia karena mendukung organisasi teroris Hamas,” kata SDS.

Partai tersebut memperkirakan akan menunda pemungutan suara karena undang-undang tersebut menetapkan batas waktu 30 hari sebelum anggota parlemen dapat memberikan suara pada rancangan undang-undang yang disengketakan.

Pada sidang hari Selasa, 52 anggota parlemen menolak mosi oposisi untuk melakukan referendum mengenai masalah ini.

Ketua parlemen Urska Klakocar Zupancic mengatakan pihak oposisi telah menyalahgunakan mekanisme referendum dan mengumumkan parlemen akan melanjutkan pemungutan suara sesuai rencana.

Dia mengutip penafsiran hukum, yang menyatakan bahwa batas waktu 30 hari hanya mengacu pada rancangan undang-undang dan bukan pada keputusan seperti pengakuan negara asing.

Jansa menuduh pemerintah “mengambil keputusan yang bertentangan dengan prosedur dan prosedur adalah landasan supremasi hukum”.

Israel marah

Spanyol, Irlandia dan Norwegia mengakui negara Palestina pada minggu lalu, sehingga menambah jumlah total 145 dari 193 negara anggota PBB yang telah mengakui negara tersebut, menurut pihak berwenang Palestina.

Dengan dekrit tersebut, Slovenia mengakui negara Palestina di wilayah yang ditetapkan oleh resolusi PBB tahun 1967 atau berdasarkan perjanjian perdamaian di masa depan yang dicapai oleh kedua belah pihak.

Hampir 60 persen warga Slovenia mendukung pengakuan negara Palestina sementara 20 persen menentangnya, menurut jajak pendapat pada bulan April terhadap 600 orang yang diterbitkan oleh harian Dnevnik.

Pekan lalu, Menteri Luar Negeri Israel Israel Katz mengatakan dia berharap anggota parlemen Slovenia akan menolak mengakui negara Palestina, dan mengatakan bahwa suara ya akan menjadi “hadiah” bagi Hamas.

Perang Gaza dipicu oleh serangan Hamas pada 7 Oktober di Israel selatan, yang mengakibatkan kematian 1.194 orang, sebagian besar warga sipil, menurut penghitungan AFP berdasarkan angka resmi Israel.

Hamas juga menyandera 251 orang, 120 di antaranya masih berada di Gaza, termasuk 41 orang yang menurut tentara tewas.

Pengeboman dan serangan darat Israel telah menewaskan sedikitnya 36.550 orang di Gaza, sebagian besar juga warga sipil, menurut kementerian kesehatan wilayah yang dikelola Hamas.(afp,malaymail)

Berita Lainnya
×
tekid