sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Terburuk sejak gempa 2010, kebakaran hutan tewaskan 112 korban di Chile

Sembilan belas helikopter dan lebih dari 450 petugas pemadam kebakaran telah dikerahkan ke daerah tersebut untuk memadamkan api.

Arpan Rachman
Arpan Rachman Senin, 05 Feb 2024 16:16 WIB
Terburuk sejak gempa 2010, kebakaran hutan tewaskan 112 korban di Chile

Petugas pemadam kebakaran di Chile tengah pada hari Minggu (4/2) berjuang untuk memadamkan kebakaran hutan yang dahsyat. Sejauh ini bencana telah menewaskan 112 orang dan menghanguskan seluruh lingkungan. Sementara Presiden Gabriel Boric memperingatkan bahwa negara tersebut menghadapi “tragedi yang sangat besar”.

Ratusan orang masih hilang, kata pihak berwenang. Kekhawatiran jumlah korban tewas akan terus bertambah karena lebih banyak mayat ditemukan di lereng bukit dan rumah-rumah yang hancur akibat kebakaran hutan.

Kebakaran yang terjadi pada hari Jumat (2/2) kini mengancam tepi luar Vina del Mar dan Valparaiso, dua kota pesisir yang populer di kalangan wisatawan. Luasnya wilayah pemukiman di kota-kota tersebut menyumbang lebih dari satu juta penduduk di sebelah barat ibu kota Santiago.

Tangkapan drone yang direkam oleh Reuters di kawasan Vina del Mar menunjukkan seluruh lingkungan hangus, dan warga mengobrak-abrik rumah-rumah yang terbakar di mana atap besi bergelombang telah runtuh. Di jalanan, mobil-mobil hangus berserakan di jalan.

"Anginnya sangat kencang, panasnya menyengat. Tidak ada waktu istirahat. Orang-orang berpencar ke mana-mana," kata Pedro Quezada, pembangun lokal di wilayah Valparaiso, berdiri di tengah puing-puing rumahnya yang hancur.

Video yang dibagikan di media sosial menunjukkan kebakaran di lereng bukit yang terjadi di dekat blok apartemen di kawasan Valparaiso, mengepulkan asap ke udara. Kabut tebal menyelimuti wilayah perkotaan lainnya, mengganggu jarak pandang.

Pihak berwenang Chili telah memberlakukan jam malam pukul 9 malam di daerah yang terkena dampak paling parah. Militer dikerahkan untuk membantu petugas pemadam kebakaran membendung penyebaran api. Sementara helikopter menyiramkan air untuk mencoba memadamkan api dari udara.

Legal Medical Service Chile, petugas koroner negara bagian, mengatakan 112 orang tewas dalam kebakaran tersebut. Jumlah korban tewas mencapai 51 pada hari Sabtu (3/2).

Sponsored

Sebelumnya pada hari yang sama, Boric, yang mengumumkan dua hari berkabung nasional yang dimulai pada hari Senin, mengatakan Chile harus bersiap menghadapi lebih banyak kabar buruk.

“Chile secara keseluruhanlah yang menderita dan berduka atas kematian kami,” kata Boric dalam pidatonya yang disiarkan televisi. “Kita sedang menghadapi tragedi yang sangat besar,” ujarnya dilansir Reuters.

Wakil Menteri Dalam Negeri Manuel Monsalve pada hari Minggu mengatakan 165 kebakaran terjadi di seluruh Chile dan diperkirakan sekitar 14.000 rumah rusak di wilayah Vina del Mar dan Quilpué saja.

Mereka yang kembali ke rumah mereka yang porak-poranda mendapati benda-benda tersebut hampir tidak dapat dikenali lagi, dan banyak di antara mereka yang kehilangan seluruh harta mereka.

Sergio Espejo, 64, tukang las, menelusuri abu bengkel solder dan rumahnya di wilayah Vina del Mar bersama istrinya, Maria Soledad Suarez.

Suarez, 61, berhasil mengambil piring dan bagian boneka porselen dari bara api saat dia menjelajahi tanah untuk mencari perhiasan. Espejo, meratapi hilangnya semua peralatannya yang berserakan di bawah biji besi yang hancur, menatap kerusakan tersebut.

“Ini bengkel saya, hancur total,” ujarnya. “Semua pengorbanan, semuanya seumur hidup.”

Meskipun kebakaran hutan sering terjadi pada musim panas di Belahan Bumi Selatan, tingkat mematikan dari kebakaran ini sangat menonjol, menjadikannya bencana nasional terburuk di negara ini sejak gempa bumi tahun 2010 yang menewaskan sekitar 500 orang.

Tahun lalu, akibat gelombang panas yang mencapai rekor tertinggi, sekitar 27 orang meninggal dan lebih dari 400.000 hektar lahan terkena dampaknya.

Boric berupaya menyalurkan dana ke daerah-daerah yang terkena dampak paling parah, banyak di antaranya populer di kalangan wisatawan.

“Kita bersama-sama, kita semua, memerangi keadaan darurat ini. Prioritasnya adalah menyelamatkan nyawa,” kata Boric.

Disitat NBC News, pemeriksa medis Chile mengatakan Minggu malam bahwa 112 orang telah dibawa ke unit forensik Valparaíso. Kebakaran tersebut memicu evakuasi di beberapa wilayah di Chili tengah.

Pada bulan Februari 2023, kebakaran di negara ini melanda lebih dari 400.000 hektar dan menewaskan lebih dari 22 orang. Kebakaran terjadi ketika Chile menghadapi gelombang panas yang juga berdampak pada negara-negara Amerika Latin lainnya.

Sembilan belas helikopter dan lebih dari 450 petugas pemadam kebakaran telah dikerahkan ke daerah tersebut untuk memadamkan api. Selain itu, semua acara komersial massal di Valparaíso ditangguhkan – termasuk acara olahraga, rekreasi dan budaya – untuk memfokuskan upaya pada kebakaran.

Esval, sebuah perusahaan utilitas air yang berbasis di Chile, mengatakan timnya berupaya untuk menstabilkan layanan guna “memasok dan meningkatkan air di zona kebakaran.” Dalam siaran persnya, manajer regional Esval Alejandro Salas juga mendorong pelanggan untuk menunda tugas-tugas yang tidak mendesak seperti mencuci pakaian dan menyiram taman.(reuters,nbcnews)

Caleg Pilihan
Berita Lainnya
×
tekid