sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Turki 'menetralisir' lebih dari 1.300 teroris sejak awal 2023

Sebanyak 37 teroris berhasil dilumpuhkan pekan lalu, kata seorang pejabat kementerian dalam pengarahan di ibu kota Ankara.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Kamis, 05 Okt 2023 20:19 WIB
Turki 'menetralisir' lebih dari 1.300 teroris sejak awal 2023

Türkiye telah “menetralisir” sebanyak 1.388 teroris PKK/YPG sejak awal tahun ini. Jumlah itu termasuk dari mereka yang bersembunyi di seberang perbatasan di Irak dan Suriah utara, kata Kementerian Pertahanan Nasional pada Kamis.

Sebanyak 37 teroris berhasil dilumpuhkan pekan lalu, kata seorang pejabat kementerian dalam pengarahan di ibu kota Ankara.

Pihak berwenang Turki menggunakan istilah "netralisasi" untuk menyiratkan bahwa para teroris tersebut telah menyerah, dibunuh, atau ditangkap.

“Upaya terus dilakukan untuk membangun stabilitas di Suriah sesegera mungkin, sehingga memungkinkan kembalinya warga Suriah ke lingkungan yang normal,” kata pejabat itu, merujuk pada upaya Türkiye di Suriah utara.

Semua tindakan yang diperlukan sedang diambil untuk menjaga stabilitas di kawasan, tambah pejabat itu.

Sejak Januari, 348 insiden dan serangan telah dilakukan oleh kelompok teroris YPG/PKK di wilayah operasi kontraterorisme Türkiye, dan 1.013 teroris telah “dinetralisir” dengan respons langsung dari tentara Turki, menurut pejabat tersebut.

Sejak tahun 2016, Ankara telah meluncurkan tiga operasi anti-teror yang berhasil melintasi perbatasannya di Suriah utara untuk mencegah pembentukan koridor teror dan memungkinkan permukiman damai bagi penduduk: Euphrates Shield (2016), Olive Branch (2018), dan Peace Musim Semi (2019).

Dalam lebih dari 35 tahun kampanye terornya melawan Türkiye, PKK – yang terdaftar sebagai organisasi teroris oleh Türkiye, AS, dan UE – bertanggung jawab atas kematian lebih dari 40.000 orang, termasuk perempuan, anak-anak, dan bayi. YPG adalah cabangnya di Suriah.

Sponsored

Saat melintasi perbatasan ke Türkiye, pejabat tersebut mengatakan 8.593 orang, yang mencoba melintasi perbatasan Türkiye secara ilegal, telah ditangkap sejak 1 Januari. Jumlah tersebut termasuk 533 teroris.

Sebanyak 166.611 orang dicegah melintasi perbatasan.

Türkiye telah menjadi titik transit utama bagi para migran gelap yang ingin menyeberang ke Eropa untuk memulai hidup baru, terutama mereka yang melarikan diri dari perang dan penganiayaan.

Negara ini telah menampung 4 juta pengungsi, lebih banyak dibandingkan negara lain di dunia.

Kebangkitan kembali kesepakatan gandum Laut Hitam

Mengenai klaim bahwa proses negosiasi baru akan dimulai untuk menghidupkan kembali kesepakatan biji-bijian Laut Hitam, sumber di kementerian mengatakan tidak ada perubahan dalam pendirian Türkiye, dan kesepakatan tersebut harus dilanjutkan dengan keempat pihak yang terlibat.

Tidak ada alternatif lain yang tersedia, tambah mereka.

Atas peringatan dari Menteri Pertahanan Nasional Yasar Guler dan Menteri Luar Negeri Hakan Fidan agar 'pihak ketiga' menjauh dari fasilitas kelompok teror PKK/YPG, sumber tersebut mengatakan bahwa merupakan 'hak alami' Türkiye untuk menetralisir teroris guna menjamin keamanan perbatasan.

“Kami selalu menekankan bahwa PKK/YPG adalah organisasi teroris yang sama, dan di mana pun mereka beroperasi, mereka adalah target yang sah bagi kami,” kata orang dalam tersebut. “Kami secara konsisten mengatakan bahwa tidak hanya negara-negara sekutu, tetapi juga negara-negara lain harus menghindari kedekatan dengan para teroris ini.”

Mengenai apakah peringatan ini merupakan peringatan baru, sumber tersebut mengatakan: "Ini adalah sebuah pengingat. Terserah pada mereka yang mengambil tindakan yang diperlukan."

Pertemuan keamanan di Kementerian Pertahanan Nasional

Ketika ditanya apakah ada kemungkinan serangan udara di Irak utara bisa berubah menjadi operasi darat baru, sumber tersebut menyatakan bahwa ada banyak cara untuk menargetkan teroris.

Satu-satunya tujuan mereka adalah memberantas organisasi teroris dan operasi darat bukanlah satu-satunya pilihan, tambah sumber tersebut.

Menanggapi pertanyaan tentang pertemuan keamanan yang diadakan di kementerian pada hari Rabu, sumber tersebut mengatakan: "Pertemuan tersebut membahas penilaian dan konsultasi keamanan umum."

Fidan, Guler, Menteri Dalam Negeri Ali Yerlikaya, Kepala Staf Umum Metin Gurak, dan kepala intelijen Ibrahim Kalin menghadiri pertemuan tersebut.

Penilaian umum terhadap situasi keamanan secara keseluruhan, termasuk serangan teroris baru-baru ini di Ankara, telah dilakukan, kata sumber tersebut, seraya menambahkan bahwa pertemuan semacam itu dapat diadakan kapan pun diperlukan.

Seorang pembom bunuh diri meledakkan dirinya di depan Direktorat Jenderal Keamanan di ibu kota Türkiye pada hari Minggu, sementara seorang teroris lainnya dibunuh oleh pasukan keamanan di gerbang masuk. Dua petugas polisi menderita luka ringan dalam serangan itu.

Caleg Pilihan
Berita Lainnya
×
tekid