sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Wanita paedofil, mantan kepala sekolah ultra ortodox Yahudi hadapi sidang

Dia menyangkal 74 tuduhan yang mencakup pemerkosaan, penyerangan tidak senonoh dan pelecehan seksual anak antara tahun 2004 dan 2008.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Senin, 13 Sep 2021 10:48 WIB
Wanita paedofil, mantan kepala sekolah ultra ortodox Yahudi hadapi sidang

Seorang mantan kepala sekolah yang dituduh melakukan pelecehan seksual terhadap anak-anak di sebuah sekolah ultra-Ortodoks Yahudi di Australia muncul melalui tautan video pada Senin (13 September) pada hari pembukaan sidang pra-persidangan.

Malka Leifer, warga negara ganda Israel-Australia yang diekstradisi ke Australia pada Januari, ditampilkan di video dari penjara mengenakan atasan biru dengan rambut tertutup kerudung putih.

Dia menyangkal 74 tuduhan yang mencakup pemerkosaan, penyerangan tidak senonoh dan pelecehan seksual anak antara tahun 2004 dan 2008, ketika dia menjadi guru studi agama dan kepala sekolah di Adass Israel School di Melbourne.

Sidang komitmen di Melbourne yang diperkirakan berlangsung hingga 20 September akan memutuskan apakah ada cukup bukti bagi Leifer untuk diadili.

Melihat ke bawah dan sering meletakkan dagunya di tangan kirinya, Leifer hanya berbicara untuk memastikan bahwa dia dapat mendengar dan melihat proses di pengadilan Melbourne, yang diadakan melalui video selama penguncian Covid-19.

"Ya, ya," jawabnya ketika diminta oleh penjaga penjara, setelah gagal menjawab ketika pertama kali ditanya oleh hakim.

Wartawan dikeluarkan dari sidang video selama kesaksian oleh para korbannya.

Leifer dibebaskan oleh hakim untuk tidak hadir pada hari suci Yahudi Yom Kippur, yang jatuh pada hari Kamis, tetapi sidang dijadwalkan untuk dilanjutkan pada hari itu tanpa kehadirannya.

Sponsored

Korbannya yang diduga adalah tiga saudara perempuan - Nicole Meyer, Dassi Erlich dan Elly Sapper - yang secara terbuka mengidentifikasi diri mereka dalam dorongan mereka agar Leifer menghadapi dakwaan.

Leifer, sekarang berusia 50-an, melarikan diri dari Australia ke Israel setelah tuduhan terhadapnya muncul pada 2008, pindah bersama keluarganya ke pemukiman Emmanuel di Tepi Barat yang diduduki.

Pihak berwenang Australia mengajukan tuntutan pada 2012 dan meminta ekstradisinya dua tahun kemudian.

Dia tiba di Melbourne dengan penerbangan pada akhir Januari setelah enam tahun perselisihan hukum di Israel, termasuk apakah dia berpura-pura sakit jiwa untuk menghindari persidangan di Australia.

Mahkamah Agung Israel menolak banding terakhir pengacaranya terhadap ekstradisi Desember lalu.

Komunitas Adass

Komunitas Adass di Melbourne terdiri dari sekitar 250 keluarga. Mereka adalah kelompok eksklusif dan picik ultra-Ortodoks, yang umumnya tidak berbaur dengan masyarakat luas atau bahkan komunitas Yahudi lainnya.

Tidak ada TV, radio, internet, atau koran. Mereka tidak mengizinkan apa pun yang dapat membawa pengaruh dari dunia luar, dan remaja putri diajarkan untuk tetap rendah hati sehingga mereka tetap 'murni' untuk menikah. Kata-kata seperti 'seks' dan 'romantis' bahkan tidak ada dalam kosakata mereka.

Dassi Erlich dan saudara perempuannya, Nicole Meyer dan Elly Sapper, tumbuh di komunitas itu.

“Pemahaman saya tentang seks berusia 16, 17, dan 18 adalah pemahaman anak berusia empat atau lima tahun,” kata Dassi kepada Fairfax Media pada 2017.

Gadis-gadis itu berasal dari keluarga yang kejam, di mana mereka hidup dalam ketakutan terus-menerus.

Mereka semua menghadiri Sekolah Adass Israel yang khusus perempuan. Mereka diizinkan membaca buku, tetapi sebagian besar teks dihitamkan.

“Kami bahkan tidak bisa memahami apa itu hubungan antara pria dan wanita,” jelas Dassi.

Ketika Dassi berada di Kelas 8, Malka Leifer menjadi kepala sekolah baru. Suaminya adalah seorang rabi, dan sebagai hasilnya, dia adalah anggota komunitas yang sangat dihormati, seseorang yang dihormati dan dihormati semua orang. Pasangan itu memiliki delapan anak bersama.

Para suster memercayainya, dan akhirnya membuka diri kepadanya tentang situasi rumah mereka, mengatakan kepadanya betapa takutnya mereka terhadap ibu mereka dan hukumannya. Dia menjadi orang kepercayaan dan teman.

Leifer mulai mengundang Dassi ke rumahnya, dan ke kantornya dengan tirai tertutup. Dia akan memohon Dassi untuk mengungkapkan pikirannya yang paling pribadi. Pelecehan seksual diduga menyusul. Dassi yang berusia 15 tahun tidak tahu bahwa saudara perempuannya diduga mengalami hal serupa.

Elly dan Nicole juga melaporkan bahwa kasus pelecehan terjadi ketika mereka masih remaja, berusia sekitar 16 dan 17 tahun.

Para suster menuduh 74 tuduhan pemerkosaan dan pelecehan anak secara total, yang dilakukan oleh Leifer selama masa remaja mereka. Dassi mengatakan kepada Fairfax bahwa dia secara pribadi mengetahui delapan tersangka korban lainnya, dan percaya ada hingga 15.

Pada tahun 2008, Dassi mengaku kepada seorang pekerja sosial di Israel, tempat dia tinggal bersama suami barunya, bahwa dia telah dilecehkan.

Segera setelah tuduhan mulai muncul, sekolah dilaporkan membeli tiket pesawat Leifer dan menerbangkannya dan keluarganya ke Israel, di mana dia tinggal sejak itu.

Dassi dan saudara perempuannya secara resmi mengajukan tuntutan pada tahun 2011, sebuah keputusan yang memaksa mereka keluar dari komunitas di mana mereka sekarang akan dianggap sebagai 'pengkhianat'.

Pada 2017, Dassi memulai kampanye untuk menyadarkan fakta bahwa mantan kepala sekolahnya terus menghindari pengadilan ekstradisi di Israel, dengan mengklaim penyakit mental.

"[Dia] menjalani kehidupan yang tidak terbatas di komunitas yang mirip dengan yang saya besarkan," katanya kepada Fairfax saat itu.

Ketiga bersaudara itu telah bertemu dengan politisi, pusat krisis pemerkosaan, dan organisasi Yahudi, selama bertahun-tahun, berusaha untuk menggalang dukungan.

Menggunakan tagar #bringleiferback, Dassi tak henti-hentinya berkampanye, selain juga meniti karir di bidang perawat dan membesarkan putrinya.

Pada September 2020, pengadilan di Yerusalem memutuskan Leifer dapat diekstradisi ke Australia. Itu adalah sidang ke-71 yang diadakan di Israel untuk memutuskan keputusan ekstradisi.(straitstimes,mamamia)

Berita Lainnya