sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Facebook perkenalkan kacamata pintar Ray-Ban Stories

Pengguna dapat mengambil 500 foto ataupun 30 video melalui kacamata pintar ini.

Clarissa Ethania
Clarissa Ethania Jumat, 10 Sep 2021 12:15 WIB
Facebook perkenalkan kacamata pintar Ray-Ban Stories

Facebook Inc pada Kamis (10/9) meluncurkan kacamata pintar pertamanya, Ray-Ban Stories, sebagai langkah menuju tujuannya menawarkan kacamata augmented-reality sejati.

Kacamata, yang dibuat dalam kemitraan dengan pembuat Ray-Ban EssilorLuxottica, memungkinkan pemakainya untuk mendengarkan musik, menerima panggilan atau mengambil foto dan video pendek dan membagikannya di seluruh layanan Facebook menggunakan aplikasi pendamping.

Pengguna dapat mengambil 500 foto ataupun 30 video melalui kacamata pintar ini. Pengguna dapat melakukannya dengan perintah suara ataupun dengan menekan tombol di sisi kanan kacamata. Ray-Ban Stories juga dipasangkan dengan aplikasi Facebook View baru, yang memungkinkan pengguna berbagi konten dengan teman dan pengikut.

Dengan Tampilan Facebook ( iOS dan Android ), pengguna Ray-Ban Stories dapat mengimpor, mengedit, dan berbagi konten yang diambil dengan kacamata pintar. Dari Tampilan Facebook, pengguna dapat berbagi ke Facebook, Instagram, WhatsApp, Messenger, Twitter, TikTok, Snapchat, dan lainnya.

Kacamata ini juga dilengkapi Bluetooth, speaker kecil, dan mikrofon internal-sehingga pemakai dapat memasangkan bingkai futuristik dengan ponsel cerdas mereka dan mendengarkan musik atau menerima panggilan telepon. Dilengkapi dengan casing pengisi daya yang dihubungkan ke komputer manapun melalui kabel USB-C. Dengan pengisian penuh, kacamata dapat digunakan selama kurang lebih enam jam.

Tersedia dalam lima warna dan berbagai lensa termasuk bening, matahari, transisi, dan resep, kacamata pintar ini tersedia dalam 20 kombinasi. 20 kombinasi ini termasuk gaya klasik Ray-Ban seperti Wayfarer, Wayfarer Large, Round dan Meteor.

Dengan menawarkan kacamata pintar, berteknologi tinggi, Ray-Ban Stories ini dijual mulai dari US$299 dolar atau sekitar Rp4,26 juta dan tersedia secara online dan di toko-toko di AS, Australia, Kanada, Irlandia, Italia, dan Inggris.

Kehadiran kacamata pintar ini bukanlah yang pertama, sebelumnya perusahaan teknologi besar termasuk Amazon.com Inc, Google Alphabet Inc, Microsoft Corp, Apple Inc dan Snap Inc telah berlomba untuk mengembangkan berbagai produk kacamata pintar, tetapi penawaran awal seperti Google Glass terbukti sulit dijual kepada konsumen karena alasan harga tinggi dan masalah desain.

Sponsored

Snap, yang meluncurkan kacamata pintarnya pada 2016, tahun ini meluncurkan kacamata AR tetapi tidak untuk dijual dan hanya ditawarkan kepada pembuat AR. CEO Snap, Evan Spiegel, mengatakan pada 2019 bahwa ia mengharapkan satu dekade sebelum konsumen secara luas mengadopsi kacamata pintar AR.

CEO Facebook Mark Zuckerberg, baru-baru ini mengumumkan bahwa perusahaannya sedang membentuk tim untuk bekerja membangun metaverse, lingkungan virtual bersama yang dipertaruhkan akan menjadi penerus internet seluler.

“Anda dapat menganggap ini sebagai internet yang diwujudkan, di mana Anda berada di dalam daripada hanya melihat,” kata Zuckerberg tentang Metaverse.

“Kami percaya bahwa ini akan menjadi penerus Internet seluler. Kualitas yang menentukan dari metaverse adalah kehadiran, yaitu perasaan bahwa Anda benar-benar ada di sana dengan orang lain atau di tempat lain,” tambahnya.

Facebook, yang telah dikritik atas penanganan data pengguna, sehingga membuat pengguna menjadi khawatir tentang privasi dan keamanan. Kendati demikian perusahaan mengatakan tidak akan mengakses media yang digunakan oleh pelanggan kacamata pintarnya tanpa persetujuan mereka. 

Perusahaan juga mengatakan tidak akan menggunakan konten foto atau video yang diambil menggunakan kacamata tersebut dan disimpan di aplikasi Facebook View untuk iklan yang dipersonalisasi. Kacamata ini akan menjadi "pengalaman bebas iklan."

Facebook mengatakan lampu LED pada kacamata akan muncul saat kamera menyala, untuk membuat orang lain sadar saat pemakainya mengambil foto atau video.

Ini menerbitkan panduan yang menguraikan cara menggunakan kacamata secara bertanggung jawab, misalnya mematikannya di ruang pribadi seperti kamar mandi umum dan tidak menggunakannya untuk tindakan ilegal seperti pelecehan atau menangkap informasi sensitif seperti kode PIN.

 

Sumber: Reuters dan New York Post

Berita Lainnya