sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Apakah Facebook berhenti dari bisnis berita?

Campbell Brown, yang sebelumnya bertanggung jawab atas kemitraan berita untuk Meta, baru-baru ini dipindahkan ke peran yang lebih luas.

Arpan Rachman
Arpan Rachman Senin, 12 Des 2022 14:36 WIB
Apakah Facebook berhenti dari bisnis berita?

Pada Maret 2019, perusahaan yang sekarang dikenal sebagai Meta mengumumkan Proyek Jurnalisme Facebook, sebuah rencana untuk membelanjakan US$300 juta selama tiga tahun “mendukung jurnalis dan ruang redaksi lokal dengan kebutuhan pengumpulan berita mereka dalam waktu dekat, dan membantu organisasi berita lokal membangun model bisnis yang berkelanjutan.”

Pada sebuah acara di Denver pada bulan yang sama, yang disebut Percepatan: KTT Media Lokal (Accelerate: Local Media Summit), tim kemitraan berita Facebook menegaskan bahwa komitmen mereka untuk membantu jurnalisme adalah tulus, dan bahwa komitmen ini dibagikan di tingkat tertinggi perusahaan. “Ini adalah sesuatu yang Mark pedulikan,” kata seorang staf tentang pendiri perusahaan, Mark Zuckerberg.

Jika itu benar, tampaknya tidak akan terjadi lagi, karena Meta telah menghabiskan tahun lalu memotong dana dan mengurangi sebagian besar upaya jurnalismenya. Bulan lalu, ia memberhentikan sejumlah staf dari program jurnalismenya, termasuk beberapa yang bertanggung jawab atas kemitraan berita lokal, serta direktur kemitraan berita internasional Meta, menurut Sydney Morning Herald.

Campbell Brown, yang sebelumnya bertanggung jawab atas kemitraan berita untuk Meta, baru-baru ini dipindahkan ke peran yang lebih luas.

Pada bulan Juni, Wall Street Journal mengatakan Meta sedang "mempertimbangkan kembali" pembayarannya kepada penerbit sebagai bagian dari program Berita Facebook, yang menampilkan berita dari outlet tertentu di tab Berita khusus. Perusahaan dilaporkan membayar iuran tahunan lebih dari U$15 juta ke Washington Post, lebih dari US$20 juta ke New York Times, dan lebih dari US$10 juta ke Journal. Pembayaran tersebut telah dihentikan dan diperkirakan tidak akan dilanjutkan.

Sumber yang mengetahui operasi jurnalisme Meta mencatat bahwa meskipun pendanaan mungkin telah berhenti, media besar seperti Axel Springer atau New York Times masih memiliki staf di jejaring sosial yang akan membantu mereka. Penerbit kecil, bagaimana pun, yang sebagian besar bekerja dengan Meta melalui program atau hibah, tidak pernah memiliki banyak orang yang membantu sejak awal, dan yang mereka miliki sekarang sudah tidak ada.

Meta masih memiliki direktur kemitraan berita untuk Asia Pasifik, tetapi seorang manajer strategis dan direktur lainnya telah meninggalkan perusahaan, lapor Morning Herald. Menurut Nieman Journalism Lab, staf jurnalisme lain di Meta yang kehilangan pekerjaan baru-baru ini termasuk seorang manajer program untuk berita, dua manajer program untuk integritas berita, dan banyak staf dalam komunikasi berita.

Dan sementara situs web Proyek Jurnalisme Meta masih terbuka, dengan sejumlah pengumuman tentang kemitraan, kursus pelatihan yang dulu ditawarkan kepada jurnalis tampaknya telah lenyap.

Sponsored

Pada bulan Juni, Meta memutuskan untuk menghentikan istilah "umpan berita" untuk arus utama konten di halaman pengguna, dan Axios melaporkan bahwa salah satu alasan yang diberikan untuk perubahan tersebut adalah karena Meta "tidak menekankan investasinya dalam konten berita.”

Pada bulan Juli, Journal mengutip dari memo internal yang dikirim oleh Brown, di mana dia mengatakan bahwa perusahaan sedang "mengalokasikan kembali sumber daya" dari proyek Facebook News and Bulletin, platform buletin Meta yang diluncurkan lebih dari setahun sebelumnya, dalam upaya untuk bersaing dengan Substack.

Pada bulan Oktober, Times melaporkan bahwa Buletin secara resmi mati. Pada bulan yang sama, Meta mengatakan akan menutup format seluler Artikel Instan tahun depan. Artikel Instan diluncurkan pada tahun 2015, seolah-olah sebagai cara untuk membantu outlet media mengalihkan distribusi berita mereka ke seluler.

Namun, banyak perusahaan berita mengatakan mereka melihat sedikit manfaat dari mengadopsi standar perusahaan, dan gagal mendapatkan banyak daya tarik.

Ditanya tentang pelepasan komitmen finansial Meta untuk jurnalisme, juru bicara Meta mengatakan hal yang sama yang dikatakan perusahaan kepada Axios pada bulan Oktober: “Kurang dari 3 persen dari apa yang dilihat orang di seluruh dunia di umpan Facebook adalah postingan dengan tautan ke artikel berita. Sebagai sebuah bisnis, tidak masuk akal untuk berinvestasi berlebihan di area yang tidak sesuai dengan preferensi pengguna.”

Juru bicara itu tidak mengomentari bagaimana perubahan berulang Meta pada algoritme umpan beritanya — yang tidak menekankan berita — mungkin memengaruhi tingkat kesadaran berita di antara pengguna, atau preferensi mereka.

Salah satu faktor yang mungkin telah menyebabkan keinginan Meta untuk menghentikan pendanaan jurnalisme melalui berbagai programnya adalah bahwa perusahaan telah dipaksa untuk membayar sejumlah biaya lisensi media sebagai akibat dari undang-undang yang disahkan di Australia tahun lalu dan sedang dipertimbangkan dalam sejumlah negara lain —termasuk Amerika Serikat, di mana undang-undang yang diusulkan disebut Undang-Undang Persaingan dan Pelestarian Jurnalisme.

Meta telah mengancam akan menghapus berita sepenuhnya dari platformnya jika RUU tersebut menjadi undang-undang.

Sementara outlet berita yang lebih besar mungkin tidak memiliki masalah untuk mengganti dana yang biasa mereka dapatkan dari Meta, Nancy Lane, kepala eksekutif Asosiasi Media Lokal, mengatakan kepada Nieman Journalism Lab bahwa organisasi media lokal mungkin tidak semudah itu, sekarang semakin banyak dari US$16 juta dana yang digunakan Meta untuk menyediakan telah lenyap.

“Untuk semua orang yang membenci FB selama bertahun-tahun, Anda mendapatkan apa yang Anda inginkan. Berita sekarang tidak diprioritaskan di platform, meskipun menjadi sumber #1 bagi banyak orang,” tulis Lane di Twitter. “Tim kemitraan berita telah dibubarkan & banyak laboratorium/akselerator industri akan ditiadakan. Ini memang hari yang menyedihkan.”

Pada tahun 2018, CJR menulis tentang “Facebook Armageddon” untuk berita, mengatakan: “Ada cara lain agar ancaman Facebook bisa menjadi lebih buruk: Alih-alih terus menjadi platform utama bagi perusahaan berita dan mencoba menjalin hubungan dengan mereka, perusahaan dapat memutuskan untuk mencuci tangan sepenuhnya dari berita, baik karena tidak menghasilkan pendapatan yang cukup, atau karena terlalu memusingkan politik.”

Pendapatan perusahaan dan harga saham keduanya terus turun sepanjang tahun, menghapus ratusan miliar dolar dari nilai pasar sahamnya, dan Meta baru-baru ini mengumumkan rencana untuk memberhentikan sekitar sebelas ribu orang selama tahun depan, dalam upaya untuk memangkas biaya.

Salah satu sumber yang dekat dengan Proyek Jurnalisme mengatakan bahwa ketika dimulai, seorang manajer senior mengatakan bahwa jika tidak menghasilkan pendapatan setidaknya US$100 juta, kemungkinan tidak akan bertahan, dan Meta tampaknya telah kehilangan kepercayaan bahwa ini akan pernah terjadi.

Jejak berdarah Sumiarsih dari Gang Dolly

Jejak berdarah Sumiarsih dari Gang Dolly

Minggu, 05 Feb 2023 06:18 WIB
Supaya posyandu lansia tak tersia-sia...

Supaya posyandu lansia tak tersia-sia...

Sabtu, 04 Feb 2023 06:12 WIB
Berita Lainnya
×
tekid