sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Inilah protokol kesehatan resepsi pernikahan di Jakarta

Pemprov DKI telah mempersiapkan14 aturan protokol kesehatan yang harus dipatuhi oleh penyelenggara resepsi pernikahan.

Ardiansyah Fadli
Ardiansyah Fadli Jumat, 23 Okt 2020 13:46 WIB
Inilah protokol kesehatan resepsi pernikahan di Jakarta
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 527.999
Dirawat 66.752
Meninggal 16.646
Sembuh 441.983

Pemprov DKI melakukan simulasi penerapan protokol kesehatan dalam pelaksanaan resepsi pernikahan di dalam gedung, di Ballroom Sasana Kriya, Taman Mini Indonesia Indah, pada Kamis (22/10) malam. Simulasi ini dilakukan sebagai antisipasi dan panduan bagi masyarakat bila nantinya resepsi pernikahan di gedung sudah boleh dilaksanakan di DKI.

Simulasi pelaksanaan resepsi pernikahan di gedung pada masa pandemi Covid-19 sangat penting dilakukan, untuk menjadi panduan apabila sudah diperbolehkan. Tentunya untuk sementara resepsi pernikahan yang dilaksanakan harus menyesuaikan dengan protokol kesehatan yang sudah ditentukan.

”Resepsi pernikahan memberikan dampak yang besar terhadap perekonomian, karena ada multiplier effect bagi ribuan karyawan yang hampir terancam PHK,” tegas Wakil Gubernur (Wagub) DKI Jakarta Ahmad Riza Patria, Jum'at (23/10) di Jakarta.

Pemprov DKI telah mempersiapkan14 aturan protokol kesehatan yang harus dipatuhi oleh penyelenggara resepsi pernikahan, yakni:

1. Memastikan penyedia gedung menyediakan metal detector atau x-ray untuk mendeteksi barang-barang yang dibawa dan melakukan pemeriksaan suhu tubuh tamu menggunakan pemindai suhu atau thermo-gun.

2. Memastikan semua undangan yang akan hadir di resepsi, dalam kondisi sehat dan negatif Covid-19.

3. Membatasi jumlah undangan maksimal 20% dari kapasitas ruangan dan tidak boleh lebih dari 30 orang.

4. Jika diawali dengan acara pernikahan, maka akad nikah harus dilakukan dalam waktu seefisien mungkin. Penghulu memakai masker dan sarung tangan. Perias dan wedding organizer wajib memakai masker, sarung tangan dan face shield untuk meminimalisir durasi berkumpul dalam satu tempat yang sama sehingga risiko terpapar coronavirus menipis.

Sponsored

5. Penyajian makanan diharapkan tidak disajikan secara prasmanan.

6. Menyediakan hand sanitizer di lokasi acara seperti di pintu masuk, tempat pengambilan makanan dan beberapa tempat strategis lainnya.

7. Setiap vendor juga wajib membersihkan semua alatnya dengan disinfektan sebelum digunakan.

8. Harus menjamin tidak ada kerumunan tamu. Harus pula ada jaminan menjaga jarak dan tamu yang menyantap hidangan tidak saling mengobrol.

9. Tamu undangan tidak boleh membawa anak usia balita dan lansia 60 tahun ke atas, serta semua tamu memakai masker.

10. Tamu yang suhu badannya 37,5 derajat tidak diperkenankan masuk ke dalam gedung.

11. Kehati-hatian dalam pemberian uang amplop dari para tamu.

12. Kursi tamu harus berjarak dan tamu yang mengucapkan selamat tidak diperkenankan naik ke atas panggung untuk mengucapkan selamat atau berfoto bersama keluarga pengantin, cukup dilakukan di depan area panggung yang sudah ditandai.

13. Kursi tamu ditempatkan berjarak.

14. Para tamu yang akan ke luar gedung diatur agar tidak perlu berdesak-desakan saat pulang seusai prosesi pernikahan selesai. 

Berita Lainnya