sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Konflik organisasi dunia dan prestasi bulu tangkis kita

Pada akhir 1970-an hingga awal 180-an, ketika terjadi dualisme organisasi bulu tangkis dunia, prestasi badminton Indonesia mentereng.

Fandy Hutari
Fandy Hutari Rabu, 24 Mar 2021 08:26 WIB
Konflik organisasi dunia dan prestasi bulu tangkis kita
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 1.341.314
Dirawat 153.074
Meninggal 36.325
Sembuh 1.151.915

Sebelum penyelenggaraan All England 1976 di London, Inggris, situasi panas terjadi di dalam induk organisasi bulu tangkis dunia International Badminton Federation (IBF). Ada ketegangan politik antara China dan Taiwan, dibawa-bawa ke dalam organisasi bulu tangkis yang dibentuk pada 1934.

China mengklaim, Taiwan adalah bagian dari negaranya, meski tak pernah menguasai wilayah itu. Sementara Taiwan menganggap sebagai negara berdaulat.

Sebermula, China memperkenalkan kekuatan bulu tangkisnya, dengan cara keliling beberapa negara, termasuk negara Eropa yang kuat bulu tangkisnya, seperti Inggris, Swedia, dan Denmark. Dalam pertandingan-pertandingan persahabatan, tim bulu tangkis mereka tak pernah kalah.

Mata dunia pun terbelalak. China kemudian ditawari masuk menjadi anggota IBF. Namun, mereka mengajukan beberapa syarat, di antaranya mengeluarkan Taiwan yang waktu itu memakan nama Republic of China dan Afrika Selatan yang ketika itu menganut politik Apartheid dari keanggotaan IBF.

Sponsored

Infografik Alinea.id/Uswah Hasanah Ahmad.

Setelah mereka meniup peluit...

Setelah mereka meniup peluit...

Kamis, 22 Apr 2021 16:48 WIB
Memutus belenggu generasi sandwich

Memutus belenggu generasi sandwich

Kamis, 22 Apr 2021 14:25 WIB
Burma dan saga biksu-biksu revolusi

Burma dan saga biksu-biksu revolusi

Rabu, 21 Apr 2021 17:33 WIB
Berita Lainnya