sun
moon
logo alinea.id logo alinea.id

Pesawat-pesawat Habibie

Di masa hidupnya, secara total BJ Habibie mengembangkan industri pesawat Indonesia.

Fandy Hutari Manda Firmansyah
Fandy Hutari | Manda Firmansyah Kamis, 12 Sep 2019 17:44 WIB
Pesawat-pesawat Habibie

Langit Bandung di pagi hari, 10 Agustus 1995 terlihat cerah. Saat itu, pilot penguji Erwin Danuwinata dan co-pilot Sumarwoto berhasil untuk pertama kalinya menerbangkan prototipe pesawat N-250 Gatotkaca di Lapangan Udara Husein Sastranegara.

Pesawat itu terbang di langit Jawa Barat hingga Laut Jawa dengan ketinggian 1.000 kaki selama satu jam, dikawal CN-235 versi MPA dan pesawat latih tempur Soko Galeb.

Ribuan orang yang menyaksikan langsung bersorak-sorai, ada pula yang menyeka air mata haru. Presiden Soeharto dan istrinya, Tien Soeharto, serta para pejabat yang berada di lantai 9 menara kontrol lapangan udara tersenyum lega. Pemirsa televisi dan pendengar radio pun ikut gembira.

Spontan, Tien Soeharto memeluk Menteri Riset dan Teknologi sekaligus Direktur Utama Industri Pesawat Terbang Nusantara (IPTN) Bacharuddin Jusuf Habibie. Hari itu, dunia menyaksikan, Indonesia punya pesawat terbang penumpang pertama, yang digadang-gadang menjadi tulang punggung pesawat komersial di masa depan.

Sponsored

Di masa hidupnya, Habibie berperan besar memajukan industri dirgantara nasional. Alinea.id/Oky Diaz.