sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Bagaimana menginvestigasi Piala Dunia?

GIJN menyatukan dua jurnalis senior dan seorang penulis dengan pengalaman luas dalam menggali praktik sepak bola yang meragukan.

Arpan Rachman
Arpan Rachman Senin, 25 Jul 2022 20:52 WIB
Bagaimana menginvestigasi Piala Dunia?

Sepak bola merupakan olahraga paling populer di dunia dan Piala Dunia salah satu sorotannya, ditunggu oleh jutaan, bahkan miliaran orang di seluruh dunia. Piala Dunia berlangsung pada November-Desember tahun ini di Qatar, berdasarkan keputusan yang dibuat pada tahun 2010 oleh badan pengatur sepak bola, FIFA. Tapi FIFA telah didera skandal selama bertahun-tahun -- dari penyuapan dan penipuan hingga pencucian uang -- sementara Qatar, sebuah monarki Teluk Arab, mendapat kecaman karena pelanggaran hak asasi manusia.

Jaringan Jurnalisme Investigasi Global (GIJN/Global Investigative Journalism Network) menggelar webinar bertajuk How to Investigate the World Cup, Jumat (22/7).

Dalam webinar ini, GIJN menyatukan dua jurnalis senior dan seorang penulis dengan pengalaman luas dalam menggali praktik sepak bola yang meragukan. Mereka menawarkan kiat dan sumber daya untuk menyelidiki organisasi olahraga, mengikuti uang di sepakbola, dan di mana cerita akan ditayangkan di Piala Dunia dan Qatar tahun ini.

"Ini mungkin terdengar sangat mendasar tetapi sepakbola bukan hanya bisnis. Ketika Anda sedang menyelidiki sepak bola, katakanlah Anda sedang menyelidiki korupsi atau untuk beberapa jenis praktik buruk dalam bisnis sepak bola, itu selalu lebih buruk daripada jika korupsi itu terjadi di industri baja atau di industri minyak atau di industri manufaktur mobil," kata David Conn, jurnalis Inggris.

Menurut David, ketika orang menyebut sepak bola adalah bisnis atau industri, dia mencoba mengoreksi bahwa ini adalah olahraga, ini permainan dan orang-orang menghabiskan uang untuk sepak bola.

"Ada begitu banyak uang di dalamnya bukan karena itu adalah bisnis yang menghasilkan produk dan Oh Tuhan ketika orang menyebut permainan sebagai produk, ketika orang mengatakan Piala Dunia produknya hebat, Anda tahu, yang mereka maksud adalah sepak bola yang sebenarnya," tegasnya.

Orang-orang gemar karena mereka menyukainya dan mereka menyenangi sepakbola dengan hasrat yang tulus. Conn menyebut itu nilai yang jelas. Salah satu tip kecil yang dia berikan dalam saran tertulis adalah bahwa sangat penting untuk memahami blok bangunan tentang bagaimana sepakbola diatur dan setiap negara di mana sepak bola diatur akan memiliki federasi sepak bola.

"Kami di Inggris memiliki Football Association (FA) dan itu, saya pikir, dalam setiap kasus menjadi organisasi nirlaba yang perannya, akan Anda temukan di dokumen pendirian federasi itu, Anda akan menemukannya di artikel mereka, Anda akan menemukannya di sana akan menjadi pernyataan niat yang sangat mulia seperti kita di sini: untuk mempromosikan permainan yang luar biasa ini untuk kebaikan semua orang," ujarnya.

Sponsored

David Conn menulis untuk Guardian. Dia memenangkan anugerah Reporter Berita Olahraga Inggris Tahun Ini tiga kali, dan Jurnalis Olahraga Tahun Ini di British Journalism Awards. David telah menjadi bagian penting dari liputan Guardian tentang FIFA. Dia adalah penulis "The Beautiful Game?" dan “The Fall of the House of FIFA”.

"Sekitar 80 federasi berjalan seperti kartel, baik kartel narkoba maupun senjata. Pada dasarnya FIFA didanai oleh jutaan dolar dari kartel, dengan salah seorang gembong bernama Gregory Chavrie sedang dicari karena perdagangan narkoba. Saya yakin FIFA dapat dituntut karena mendanai narko-teroris," kata Romain Molina.

Sebagai pembicara selain David, Molina merupakan reporter investigasi yang berspesialisasi dalam sepak bola. Dia telah berkontribusi untuk Guardian, New York Times, CNN, BBC dan Le Temps. Dia penulis enam buku, termasuk "The Beautiful Game" dan "La Mano Negra", yang mengecam korupsi mafia skala besar di dunia sepakbola.

Pembicara terakhir, Bonita Mersiades, seorang penulis dan penerbit di Fair Play Publishing dan pendiri Football Writers' Festival. Dia adalah pelapor FIFA yang mengungkap korupsi dan salah urus dalam administrasi sepak bola dunia bertahun-tahun sebelum penangkapan FIFA pada Mei 2015. Seorang mantan eksekutif Federasi Sepak bola Australia, dia adalah pendukung jangka panjang untuk perubahan di FIFA.

Webinar ini diselenggarakan GIJN, asosiasi organisasi jurnalisme internasional yang mendukung pelatihan dan berbagi informasi di antara jurnalis investigasi dan data — dengan perhatian khusus pada mereka yang berasal dari rezim represif dan komunitas yang terpinggirkan.

Berita Lainnya
×
tekid