sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Humas profesional ingin mengubah masa depan industri mereka, dan AI dapat memicu transisi ini

Survei tersebut juga meminta responden untuk membagikan apa yang mereka andalkan untuk membantu meningkatkan penawaran mereka.

Arpan Rachman
Arpan Rachman Kamis, 15 Sep 2022 20:41 WIB
Humas profesional ingin mengubah masa depan industri mereka, dan AI dapat memicu transisi ini

Sebagian besar profesional Public Rrelations (PR/Humas) (94%) ingin menjadi bagian dari mengubah masa depan bidang mereka, dengan lebih dari sembilan dari 10 (92%) percaya AI memiliki potensi untuk mengubah cara PR dilakukan, menurut untuk penelitian terbaru yang dikeluarkan oleh Stagwell's PROphet (STGW), platform promosi PR berbasis AI pertama yang dibuat oleh dan untuk profesional PR yang memprediksi minat dan sentimen media.

Studi yang dilakukan secara online oleh The Harris Poll musim panas ini, juga bagian dari jaringan Stagwell, meminta profesional PR untuk mengidentifikasi dan menilai tantangan modern dalam hubungan masyarakat seperti tertinggalnya investasi teknologi dan mempertahankan hubungan dengan wartawan, sambil mempertimbangkan efisiensi. AI dapat menawarkan untuk menjadi lebih produktif dan performatif dalam peran mereka. Sembilan puluh persen responden mengatakan mereka percaya AI akan memungkinkan mereka menghabiskan lebih banyak waktu untuk tugas-tugas bernilai lebih tinggi. Survei tersebut juga meminta profesional PR untuk mengidentifikasi rintangan umum yang mereka hadapi ketika mencari liputan media yang diperoleh dari jurnalis serta pandangan mereka tentang privasi data di PR.

Wawasan utama dari penelitian Prophet/Harris Poll meliputi:

92% profesional PR mengatakan bahwa mereka percaya AI layak untuk dijelajahi.

89% pro PR mengatakan hubungan pribadi dengan jurnalis lebih penting dari sebelumnya, namun 53% menyatakan mereka merasa tidak memiliki kapasitas untuk mempertahankan koneksi ini.

72% mengatakan mereka lebih mengandalkan insting mereka daripada yang seharusnya mereka lakukan saat melempar konten.

84% berbagi bahwa privasi data menjadi perhatian saat berbagi materi promosi dengan platform teknologi PR.

"Industri yang tak terhitung jumlahnya di seluruh dunia sudah menuai manfaat besar yang dapat diberikan AI untuk meningkatkan cara mereka melakukan bisnis, jadi mengapa tidak hubungan masyarakat?" kata Aaron Kwittken, pendiri dan CEO PROphet.

Sponsored

"Penelitian kami dengan The Harris Poll menyoroti keinginan besar tim merek dan agensi yang sama-sama harus memanfaatkan AI dengan cara yang tidak hanya menghemat waktu dan uang mereka, tetapi juga memungkinkan mereka untuk mencari dan menargetkan jurnalis yang tepat pada waktu yang tepat dengan lebih baik cerita yang benar."

Survei tersebut juga meminta responden untuk membagikan apa yang mereka andalkan untuk membantu meningkatkan penawaran mereka. Mayoritas melaporkan mengandalkan pengalaman (75%), menjalin hubungan dengan wartawan (66%), atau penelitian yang dilakukan oleh sesama anggota tim (63%). Lima puluh empat persen mengatakan mereka mengandalkan platform teknologi PR untuk mendukung promosi mereka, dan hampir setengah (47%) merasa mereka tidak memiliki strategi yang benar sama sekali saat menulis promosi.

"Penelitian dari PRphet dan The Harris Poll menunjukkan bahwa para profesional media yang berprestasi terbuka dan siap untuk AI memainkan peran penting di masa depan pekerjaan mereka. Mereka menyadari bahwa teknologi dapat melengkapi keterampilan mereka dan memberi mereka ruang untuk fokus pada apa penting," kata Erica Parker, direktur pelaksana Praktik Penelitian Komunikasi Media di The Harris Poll.

Agensi dan perwakilan merek yang tertarik untuk memanfaatkan AI dapat mempelajari bagaimana PRphet dapat secara dramatis meningkatkan kinerja upaya hubungan media mereka tentang opsi berlangganan bulanan dan tahunan dan untuk meminta demo.

Metode Survei

Survei ini dilakukan secara online terutama di Amerika Serikat oleh The Harris Poll atas nama PROphet dari 17 Juni hingga 11 Juli 2022, di antara 127 profesional PR. Responden direkrut dari panel penelitian, tautan survei web terbuka yang diposting di media sosial terkait PR, dan daftar profesional PR yang disediakan oleh PROphet. Data mentah tidak diberi bobot dan karena itu hanya mewakili individu yang menyelesaikan survei.

Ketepatan pengambilan sampel jajak pendapat online Harris diukur dengan menggunakan interval kredibel Bayesian. Untuk penelitian ini, data sampel akurat dalam ±8,6 poin persentase menggunakan tingkat kepercayaan 95%.(prnewswire)

Berita Lainnya
×
tekid