sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Instagram habisi akun Facebook dan Instagram pemimpin Iran Khamenei

Khamenei, yang telah memerintah Iran selama 35 tahun, memiliki 5 juta pengikut di Instagram.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Jumat, 09 Feb 2024 14:31 WIB
Instagram habisi akun Facebook dan Instagram pemimpin Iran Khamenei

Meta mengumumkan pada hari Kamis bahwa mereka telah melarang semua akun Facebook dan Instagram Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Khamenei. Alasannya, akun Khamenei itu dianggap berbahaya.

“Kami telah menghapus akun-akun ini karena berulang kali melanggar kebijakan Organisasi dan Individu Berbahaya kami,” kata Meta dalam sebuah pernyataan dikutip CNN, Jumat (9/2).

Meskipun Meta tidak secara spesifik mengutip perang Israel-Hamas dalam penghapusan akun Facebook dan Instagram Khamenei dalam bahasa Inggris dan Persia, raksasa media sosial tersebut berada di bawah tekanan untuk mengambil tindakan terhadap akunnya sejak serangan Hamas terhadap Israel pada 7 Oktober lalu yang menewaskan sekitar 1.200 orang.

Khamenei menyuarakan dukungannya atas serangan mematikan itu, meski menyangkal keterlibatan Iran.

Pemimpin Iran juga secara terbuka mendukung pembalasan Palestina terhadap serangan ofensif mematikan Israel di Gaza, yang kini menyebabkan korban tewas mencapai 27.840 orang dan terus bertambah.

Selain itu, ia mendukung serangan pemberontak Houthi Yaman terhadap pelayaran di Laut Merah.

Khamenei, yang telah memerintah Iran selama 35 tahun, memiliki 5 juta pengikut di Instagram.

“Dalam upaya mencegah dan menghentikan dampak buruk di dunia nyata, kami tidak mengizinkan organisasi atau individu yang menyatakan misi kekerasan atau terlibat dalam kekerasan untuk hadir di platform kami,” kata kebijakan yang menjadi dasar keputusan Meta.

Sponsored

Perusahaan juga mengatakan akan “menghapus pemujaan, dukungan dan representasi berbagai organisasi dan individu berbahaya.”

​​​​​​Khamenei masih memiliki akun media sosial di platform X milik Elon Musk dengan satu juta pengikut.

Meta sebelumnya terlibat dalam kontroversi pada tahun 2023 mengenai penguasa Iran setelah mengatakan akan mengizinkan slogan populer anti-pemerintah "Matilah Khamenei" untuk diposting di platformnya.

Langkah ini dilakukan setelah protes massal di Iran atas kematian perempuan Kurdi berusia 22 tahun Mahsa Amini menyusul penangkapannya karena “hijab yang tidak pantas”.

Facebook, Twitter, dan media sosial lainnya telah dilarang di Iran selama bertahun-tahun, meskipun pengguna dapat mengatasi pembatasan tersebut dengan menggunakan VPN.

Meskipun ada larangan, sejumlah pejabat Iran – termasuk Khamenei – memiliki akun di platform tersebut.

Mohammad Marandi, seorang akademisi dan mantan penasihat pemerintah Iran, menuduh Meta munafik karena dia mengatakan para pejabat Israel tidak menghadapi pembatasan serupa atas dukungan mereka terhadap tindakan negara mereka di Gaza.

“Ribuan warga Iran, termasuk saya, akun Facebook dan Instagram mereka ditangguhkan atau dihapus. Jadi ini bukan hal yang tidak terduga,” katanya kepada Middle East Eye.

“Ayatollah Khamenei adalah satu-satunya pemimpin dunia yang mendukung dan memberdayakan perlawanan di Palestina. Itu adalah kejahatannya.” (cnn,mee)

Caleg Pilihan
Berita Lainnya
×
tekid