sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Sekelumit wartawan legendaris Joe Galloway dan pahlawan Perang Vietnam

Joseph "Joe" Galloway lahir di Bryan, Texas pada tanggal 13 November 1941.

Arpan Rachman
Arpan Rachman Jumat, 09 Des 2022 19:00 WIB
Sekelumit wartawan legendaris Joe Galloway dan pahlawan Perang Vietnam

Joe Galloway tentu saja nama yang terkenal bagi mereka yang akrab dengan Perang Vietnam. Baik melalui bukunya, We Were Soldiers Once... And Young, atau film Hollywood dengan judul yang sama, kisah yang dia ceritakan tentang konflik itu brutal, jujur, dan kuat. Siapa pria di balik pena dan banyak foto yang diambil di medan perang? Temuilah Joe Galloway yang asli dan kehidupannya sebelum, selama, dan setelah bekerja sebagai koresponden perang di Vietnam.

Kehidupan Awal

Joseph "Joe" Galloway lahir di Bryan, Texas pada tanggal 13 November 1941. Keluarganya menjalankan dinas militer, dengan ayahnya bertugas di Angkatan Darat Amerika Serikat selama Perang Dunia Kedua dan dua kakek buyutnya pernah bertempur di Perang Saudara Amerika. Setelah lulus SMA, Galloway, kuliah di community college, tetapi segera mendapati dirinya mengikuti jejak ayahnya dan bergabung dengan Angkatan Darat. Atas saran ibunya, dia memutuskan untuk belajar jurnalisme juga.

Galloway mengambil jurusan jurnalisme di Victoria College. Meskipun, saat itu, dia kemungkinan besar tidak dapat memperkirakan seberapa besar dampak jalan hidup ini nantinya. Dia pertama kali bekerja untuk The Victoria Advocate di Texas, sebelum menjabat di United Press International (UPI) pada tahun 1961. Selama di pos itu, dia mendapati dirinya bekerja di Tokyo, Jakarta, New Delhi, Singapura, Moskow, Los Angeles dan, sebagian besar yang termasyhur, di Vietnam.

Wartawan Perang di Vietnam

Joe Galloway dikirim ke Vietnam sebagai koresponden perang pada tahun 1965 selama 16 bulan, dan kembali pada tahun '71, '73 dan '75. Tur pertama ini, bagaimanapun, di mana dia benar-benar membuat reputasi untuk dirinya sendiri. Dia tiba dengan Korps Marinir AS, tetapi segera mulai bepergian dengan Batalyon 1, Resimen Kavaleri ke-7, yang dipimpin oleh Letnan Kolonel Hal Moore.

Galloway berfokus untuk menceritakan kisah para prajurit yang tinggal bersamanya dan menggunakan pengalaman mereka sebagai inti dari liputannya. Meskipun dia berada di Vietnam sebagai jurnalis, dia membawa senjata, karena dia merasa tidak mungkin musuh akan memeriksa ID-nya sebelum menembaknya. Saat dia mengutarakannya, “Saya dibesarkan di Texas. Jika Anda menembak saya, itu benar-benar membuat saya marah. Saya akan balas menembak.”

Ini tentu langkah yang tidak biasa bagi seorang jurnalis dan menarik perhatian orang. Saat Võ Nguyên Giáp bertemu dengannya, dia merenung, “Ah ya, reporter yang membawa senapan. Aku mendengar tentang Anda.”

Pertempuran Ia Drang

Joe Galloway bersama Hal Moore dan pasukannya saat mereka bertempur di Pertempuran Ia Drang, pertempuran besar pertama antara Angkatan Darat AS lawan Vietnam Utara. Pasukan Moore turun di Zona Pendaratan X-Ray, tempat sebagian besar pertempuran mereka terjadi.

Pasukan Amerika tambahan terlibat dalam pertempuran di Zona Pendaratan Albany, yang terletak lebih jauh ke utara di Lembah Ia Drang.

Ia Drang memainkan peran yang sangat penting dalam perang dan, seperti yang dijelaskan oleh Galloway bertahun-tahun setelahnya, "pertempuran yang meyakinkan Hồ Chí Minh bahwa dia bisa menang." Ini mengatur panggung bagaimana lapisan konflik dimainkan, dengan Amerika sangat bergantung pada penggunaan helikopter dan bentuk dukungan udara lainnya.

Tentara Vietnam Utara (NVA), di sisi lain, menyadari bahwa mereka dapat dengan mudah melawan ketidakseimbangan kekuatan ini dengan melawan Amerika secara cepat dan jarak dekat. Akhirnya, kedua belah pihak mengklaim kemenangan dalam pertempuran tersebut.

“Dia Seorang Prajurit”

Sementara Joe Galloway bukan seorang prajurit dan ada di sana untuk membuat liputan dan foto, dia menjadi bagian integral dari tim ketika Pertempuran Ia Drang menjadi mematikan. Katanya, “Saya membawa senapan M16 saya sendiri, dan saya pergi ke pertempuran itu membawa banyak amunisi.” Dia juga membawa air ke pasukan dan membantu yang terluka.

Pada hari kedua pertempuran, dia bahkan meloncat ke kobaran api untuk menyelamatkan seorang tentara, Pfc. Jimmy Nakayama. Prajurit muda itu secara tidak sengaja menjadi korban ledakan napalm dan terbakar. Melihat kejadian itu, Galloway terjun bersama unit medis untuk memberikan bantuan. Saat petugas medis itu terbunuh oleh penembak jitu musuh, Galloway menjangkau Nakayama sendirian dan menyeretnya ke tempat aman. Sayangnya, prajurit itu meninggal di rumah sakit.

Karena tindakan inilah Joe Galloway dianugerahi Bronze Star with Valor pada tahun 1998, menjadikannya satu-satunya warga sipil selama Perang Vietnam yang menerima penghargaan tersebut. Tentang tindakan jurnalis tersebut, Mayor Jenderal Joseph Kellogg berkata, “Di waktu dan tempat itu, dia adalah seorang tentara. Dia adalah seorang prajurit dalam semangat, dia adalah seorang prajurit dalam tindakan dan dia adalah seorang prajurit dalam perbuatan.”

We Were Soldiers (2002)

Bersama Hal Moore, Joe Galloway menulis tentang peristiwa Pertempuran Ia Drang dalam buku, We Were Soldiers Once... And Young, yang diadaptasi menjadi film populer tahun 2002, We Were Soldiers. Tidak seperti banyak buku bertema militer, yang berfokus pada taktik, kisah tersebut menangkap pikiran dan perasaan mereka yang berperang di Vietnam dengan mewawancarai para veteran dan mantan perwira NVA dan memasukkan kesaksian mereka ke dalam laporan.

Mereka berdua sangat terlibat dalam adaptasi film, karena mereka ingin memastikan film tersebut menangkap esensi dari bagaimana rasanya ditayangkan di Vietnam. We Were Soldiers diterima dengan baik oleh para kritikus, yang menganggapnya secara akurat menangkap seluk-beluk perang – meskipun, banyak yang merasa bukunya jauh lebih unggul.

Moore diperankan oleh Mel Gibson, sementara Barry Pepper memerankan Galloway. Ini juga bukan satu-satunya film yang diperankan Galloway. Dia adalah karakter dalam In Shock and Awe (2018) dan Vietnam in HD (2011), dan dia menarasikan film dokumenter 2014, A Flag Between Two Families.

Kehidupan dan Karier

Meskipun dia menghabiskan sebagian besar karirnya di UPI, setelah 22 tahun Joe Galloway mulai bekerja untuk US News & World Report, di mana dia menghabiskan banyak waktu sebagai koresponden perang selama Perang Teluk.

Posisi terakhirnya sebagai kolumnis untuk McClatchy, pemilik 30 surat kabar Amerika, banyak menulis tentang konflik di Irak. Selama di sana, dia terus melapor dari sudut pandang prajurit rata-rata, berpatroli dengan pasukan Amerika.

Upaya Galloway di Vietnam dan perang lainnya dihormati berkali-kali. Di antara penghargaannya adalah Penghargaan Majalah Nasional oleh American Society of Magazine Editors, Penghargaan Media Berita oleh Veterans of Foreign Wars, Penghargaan Presiden untuk Seni oleh Vietnam Veterans of America, Penghargaan Robert Denig untuk Layanan Luar Biasa oleh US Marine Corps Combat Correspondents Association dan Tex McCrary Award oleh Congressional Medal of Honor Society

Joe Galloway meninggal pada 18 Agustus 2021 dan dikenang karena laporan jujurnya dan dedikasinya pada kisah orang-orang yang sering dilupakan. “Anda melakukan ini karena rasa kewajiban kepada yang meninggal dan yang hidup – terutama mereka semua. Pertempuran mereka telah dilupakan. Anda tidak bisa mengabaikan sesuatu seperti itu, tidak jika Anda melihatnya dengan mata kepala sendiri," kata Joe.

Berita Lainnya
×
tekid