sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Tersangka pembunuhan jurnalis radio Filipina menyerah: Mengaku memabunuh atau dibunuh

Estorial – yang menyebut tiga rekan konspiratornya yang masih buron – juga mengatakan dia akan dibunuh jika dia tidak melakukan serangan itu

Arpan Rachman
Arpan Rachman Minggu, 23 Okt 2022 12:56 WIB
Tersangka pembunuhan jurnalis radio Filipina menyerah: Mengaku memabunuh atau dibunuh

Seorang tersangka dalam pembunuhan seorang jurnalis radio veteran di Filipina telah menyerahkan diri kepada pihak berwenang dengan alasan "ketakutan akan keselamatan pribadinya" setelah fotonya dirilis dan hadiah "untuk mencari dirinya", media pemerintah melaporkan.

Jurnalis radio Percival Mabasa, 63, yang menggunakan nama "Percy Lapid" dalam acaranya, ditembak mati di pinggiran kota Manila pada 3 Oktober saat ia mengemudi ke studionya. Dia jurnalis kedua yang terbunuh sejak Presiden Ferdinand Marcos Jr menjabat pada Juni.

Menteri Dalam Negeri Benjamin Abalos mengatakan pada Selasa bahwa Joel Estorial, 38, penduduk Kota Quezon, menyerahkan diri kepada polisi pada Senin dan menyerahkan senjata yang katanya adalah senjata pembunuhan.

“Pistol itu cocok dengan bukti (dari TKP). Balistiknya cocok," kata Abalos kepada wartawan, menyebut penyerahan itu sebagai "terobosan besar".

Kantor Berita Filipina (PNA) resmi mengatakan bahwa Estorial mengatakan dia memutuskan untuk menyerah setelah fotonya dirilis sebagai tersangka dalam pembunuhan dan lebih dari 6,5 juta peso ($110.000) ditawarkan untuk penangkapannya.

Polisi menghadirkan Estorial – mengenakan rompi anti peluru dan helm kevlar – kepada media pada Selasa tetapi memberikan sedikit rincian tentang latar belakangnya.

Tersangka mengatakan kepada wartawan bahwa dia dan tiga pelaku lainnya mengambil bagian dalam penyergapan atas perintah dari orang yang tidak disebutkan namanya di penjara nasional negara itu, dan bahwa setelah pembunuhan mereka membagi pembayaran 550.000 peso ($9.340) di antara mereka sendiri.

Estorial – yang menyebut tiga rekan konspiratornya yang masih buron – juga mengatakan dia akan dibunuh jika dia tidak melakukan serangan itu.

Dia tidak menyebutkan motif atau mengidentifikasi dalang di balik pembunuhan itu, hanya bahwa perintah itu datang dari seseorang di dalam penjara, menurut PNA.

Kerabat jurnalis yang terbunuh itu menyambut baik penangkapan, tetapi menekankan bahwa pihak berwenang perlu berbuat lebih banyak.

“Kami berharap perkembangan ini mengarah pada identifikasi, penangkapan, dan penuntutan dalang,” kata saudara korban, Roy Mabasa dalam sebuah pernyataan.

“Kami berharap Percy tidak menjadi bagian dari statistik,” tambahnya.

Mabasa, seorang kritikus vokal mantan presiden Rodrigo Duterte, serta kebijakan Marcos Jr.

Filipina merupakan salah satu tempat paling berbahaya di dunia bagi jurnalis, dan para pembunuh sering kali tidak dihukum.

Sebanyak 155 jurnalis dan pekerja media telah terbunuh di Filipina sejak 1992, menurut pengawas media internasional, Committee to Protect Journalists.

Persatuan Jurnalis Nasional Filipina (NUJP) mengatakan meminta pertanggungjawaban dalang atas pembunuhan Mabasa “akan membantu menghilangkan budaya impunitas seputar pembunuhan jurnalis” di negara itu.

Berita Lainnya
×
tekid