sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Vietnam siapkan aturan untuk membatasi postingan berita di akun media sosial

Partai Komunis Vietnam yang berkuasa telah mempertahankan sensor media yang ketat dan menoleransi sedikit perbedaan pendapat.

Arpan Rachman
Arpan Rachman Sabtu, 22 Okt 2022 13:05 WIB
Vietnam siapkan aturan untuk membatasi postingan berita di akun media sosial

Vietnam sedang mempersiapkan aturan baru untuk membatasi akun media sosial mana yang dapat memposting konten terkait berita, kata tiga orang yang mengetahui masalah tersebut, ketika pihak berwenang memperketat kontrol mereka atas sumber berita dan informasi di negara itu.

Aturan tersebut, yang diperkirakan akan diumumkan pada akhir tahun dan dengan rincian yang belum diputuskan, akan menetapkan dasar hukum untuk mengendalikan penyebaran berita di platform seperti Facebook dan YouTube sambil menempatkan beban moderasi yang signifikan pada penyedia platform, dua dari sumber tersebut menambahkan.

Sumber meminta untuk tidak disebutkan namanya, karena diskusi tentang aturan baru tetap rahasia.

Kementerian Informasi dan Komunikasi Vietnam dan Kementerian Luar Negeri tidak segera menanggapi permintaan komentar.

"Pemerintah ingin memperbaiki apa yang dilihatnya sebagai 'pemberitaan' media sosial," kata salah satu sumber yang mengetahui pembicaraan tersebut. “News-lization”, atau báo hoá, adalah istilah yang digunakan oleh pihak berwenang untuk menggambarkan informasi menyesatkan pengguna dengan berpikir bahwa akun media sosial adalah media berita resmi.

Pejabat pemerintah telah mengadakan pertemuan rahasia dengan media sosial populer dan perusahaan internet untuk memberi tahu mereka tentang jenis akun mana yang akan diizinkan untuk memposting konten berita di bawah aturan baru, menurut sumber tersebut.

Pihak berwenang akan dapat memerintahkan perusahaan media sosial untuk melarang akun yang melanggar aturan itu, kata mereka.

Partai Komunis Vietnam yang berkuasa telah mempertahankan sensor media yang ketat dan menoleransi sedikit perbedaan pendapat, salah satu rezim internet paling ketat di dunia dan pedoman nasional tentang perilaku media sosial.

Dua sumber dengan pengetahuan langsung mengatakan kepada Reuters bahwa lebih banyak aturan di internet dan platform media sosial akan diperkenalkan sekitar kuartal keempat 2022 hingga awal 2023.

Ketika anak muda Vietnam yang paham teknologi semakin beralih ke media sosial untuk mendapatkan informasi, platform tersebut telah menjadi target upaya pemerintah untuk membatasi aliran berita dari sumber yang tidak sah.

Vietnam adalah pasar 10 teratas secara global untuk Facebook dengan 60 juta hingga 70 juta pengguna, menurut data tahun 2021, dan sumber yang mengetahui masalah tersebut mengatakan bahwa itu menghasilkan sekitar $1 miliar pendapatan tahunan untuk perusahaan -- melebihi Prancis.

YouTube memiliki 60 juta pengguna di Vietnam dan TikTok memiliki 20 juta, menurut perkiraan pemerintah tahun 2021, meskipun Twitter tetap merupakan pemain yang relatif kecil.

Meta Platforms Inc, pemilik Facebook, dan Twitter Inc menolak berkomentar. Google dan YouTube Alphabet Inc tidak menanggapi permintaan komentar. TikTok mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka menangani pelanggaran konten berdasarkan hukum yang berlaku dan dengan mematuhi pedomannya, tetapi tidak mengomentari peraturan Vietnam yang tertunda.

Pemerintah Vietnam telah mengadopsi pada Juli seperangkat pedoman yang tidak mengikat tentang apa yang memenuhi syarat sebagai outlet berita, termasuk kriteria untuk membedakan outlet berita "asli" dan "palsu", memperingatkan bahwa beberapa situs jejaring sosial menyertakan akun yang menyesatkan pengguna agar berpikir bahwa mereka adalah koran media sosial.

Pedoman tersebut diharapkan dapat dimasukkan ke dalam aturan baru, yang akan mengikat.

Pihak berwenang juga diharapkan menerapkan aturan baru yang mengharuskan platform media sosial untuk segera menghapus konten yang dianggap membahayakan keamanan nasional, dan menghapus konten ilegal dalam waktu 24 jam, kata sumber yang mengetahui masalah tersebut.

Sumber mengatakan kepada Reuters pada April bahwa aturan baru, yang semula direncanakan untuk Juli, mencerminkan ketidakpuasan pemerintah dengan tingkat penghapusan platform media sosial.

Ini akan dilakukan melalui amandemen undang-undang internet utama negara itu.

Vietnam pada Agustus juga mengeluarkan peraturan baru, yang berlaku mulai Oktober, yang akan mengharuskan perusahaan teknologi untuk menyimpan data pengguna secara lokal dan untuk mendirikan kantor lokal.(rappler)

Caleg Pilihan
Berita Lainnya
×
tekid