sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Wartawan Cile tewas ditembak saat meliput pawai Hari Buruh

Dalam Indeks Kebebasan Pers Dunia 2022, yang diterbitkan awal bulan ini oleh Reporters Sans Frontires (RSF), Cile anjlok ke posisi ke-82.

Arpan Rachman
Arpan Rachman Minggu, 15 Mei 2022 06:27 WIB
Wartawan Cile tewas ditembak saat meliput pawai Hari Buruh

Seorang jurnalis Cile ditembak kepalanya oleh seorang pedagang jalanan saat meliput pawai Hari Buruh pada 1 Mei. Dia telah meninggal karena luka-lukanya.

Francisca Sandoval, 29, sedang melaporkan di Barrio Meiggs, sebuah distrik pasar bobrok di pusat ibukota, Santiago, ketika sekelompok pria melepaskan tembakan setelah bentrokan dengan para pengunjuk rasa.

Sebuah peluru menembus kaca pelindung Sandoval, membuatnya sekarat meregang nyawa di rumah sakit. Dua wartawan lainnya terluka dalam penembakan itu.

"Francisca tidak meninggalkan kami, mereka membunuhnya," cuit Señal 3 La Victoria, media independen yang menugaskan Sandoval liputan. “Dengan kata-kata ini kami mengkonfirmasi kematian Fran kami tersayang. Kami akan merindukanmu dan akan melakukan segala kemungkinan untuk menemukan kebenaran.”

Dua hari setelah penembakan, Marcelo Naranjo, 41, ditangkap karena dicurigai melakukan percobaan pembunuhan, membawa senjata api secara ilegal, dan melepaskan senjata api secara tidak sah di depan umum. Setelah kematian Sandoval, jaksa penuntut umum Cile mengkonfirmasi bahwa dakwaan tersebut akan ditinjau kembali.

Seorang warga Kolombia dan seorang warga Venezuela juga ditahan dalam tahanan rumah sehubungan dengan insiden tersebut. Sandoval adalah jurnalis pertama yang terbunuh dalam menjalankan tugas di Cile sejak kediktatoran Pinochet.

Yang terakhir, José Carrasco, diculik dari rumahnya 36 tahun yang lalu pada tahun 1986, beberapa hari setelah upaya yang gagal atas kekuasaan diktator. Tubuhnya ditemukan tiga jam kemudian penuh dengan peluru - dan sangat rusak sehingga bahkan istrinya tidak dapat mengidentifikasinya dengan benar.

Dalam Indeks Kebebasan Pers Dunia 2022, yang diterbitkan awal bulan ini oleh Reporters Sans Frontires (RSF), Cile anjlok ke posisi ke-82 – meskipun masih peringkat kelima tertinggi di Amerika Selatan.

Laporan tersebut menyoroti konsentrasi kepemilikan media yang luar biasa di Cile – masalah lama di negara itu, di mana dua kelompok utama mendominasi media tradisional.

“Cile sedang menjalani masa sulit terkait kekerasan, dan khususnya kekerasan terhadap media,” kata Carolina Muñoz, direktur fakultas jurnalisme Universitas Cile.

“Ini terbukti pada aksi protes tahun 2019, ketika kami melihat bagaimana jurnalis diburu saat melakukan pekerjaannya, dan kami juga melihat bagaimana kelompok-kelompok dibentuk untuk menargetkan jurnalis.”

Presiden Cile, Gabriel Boric, 36, yang telah mengunjungi keluarga Sandoval di rumah sakit awal pekan ini, menyesali kematiannya dan bersumpah bahwa mereka yang bertanggung jawab akan dimintai pertanggungjawaban.

Berita Lainnya