sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Wartawan wanita melarikan diri dari Afghanistan setelah sukses wawancarai juru bicara Taliban

Arghand memutuskan untuk meninggalkan Afghanistan, dengan alasan bahaya yang dihadapi begitu banyak jurnalis dan warga Afghanistan biasa.

Arpan Rachman
Arpan Rachman Senin, 30 Agst 2021 16:39 WIB
Wartawan wanita melarikan diri dari Afghanistan setelah  sukses wawancarai juru bicara Taliban

Awal bulan ini, Beheshta Arghand membuat sejarah di Afghanistan. Arghand, pembawa berita wanita di TOLO, sebuah jaringan berita Afghanistan, mewawancarai seorang perwakilan senior Taliban di udara. Wawancara itu menjadi berita utama di seluruh dunia.

Dua hari kemudian, Arghand melakukannya lagi, mewawancarai Malala Yousafzai, aktivis yang selamat dari upaya pembunuhan Taliban, dalam apa yang digambarkan TOLO sebagai pertama kalinya Yousafzai diwawancarai di TV Afghanistan.

Arghand sangat bersemangat, tetapi pekerjaannya itu telah ditunda. Dia memutuskan untuk meninggalkan Afghanistan, dengan alasan bahaya yang dihadapi begitu banyak jurnalis dan warga Afghanistan biasa.

Arghand berkorespondensi dengan CNN Business melalui WhatsApp dan menceritakan pengalamannya selama dua pekan terakhir.

Pada akhirnya, dia berkata, "Saya meninggalkan negara itu karena, seperti jutaan orang, saya takut pada Taliban."

Saad Mohseni, pemilik TOLO, mengatakan kasus Arghand adalah simbol dari situasi di Afghanistan.

"Hampir semua reporter dan jurnalis terkenal kami telah pergi," kata Mohseni pada program CNN Reliable Sources, Minggu. "Kami telah bekerja seperti orang gila untuk menggantikan mereka dengan orang baru."

"Kami memiliki tantangan ganda untuk mengeluarkan orang (karena mereka merasa tidak aman) dan menjaga operasi tetap berjalan," tambahnya.

Sponsored

Arghand berusia 24 tahun. Dia mengatakan kepada CNN bahwa dia memutuskan untuk menjadi jurnalis di kelas sembilan setelah salah satu gurunya membiarkan dia berdiri ke depan ruangan dan membaca berita "seolah-olah saya adalah pembawa berita di TV," katanya.

Arghand belajar jurnalisme di Universitas Kabul selama empat tahun. Dia bekerja di beberapa kantor berita dan stasiun radio untuk waktu yang singkat, kemudian bergabung dengan TOLONews sebagai presenter awal tahun ini.

“Saya bekerja di sana selama satu bulan dan 20 hari, kemudian Taliban datang,” kenangnya.

Wawancaranya pada 17 Agustus dengan Taliban adalah "pertama kalinya dalam sejarah Afghanistan bahwa seorang perwakilan Taliban muncul secara langsung di sebuah studio TV yang duduk di seberang seorang presenter wanita," kata Mohseni dalam sebuah kolom untuk Washington Post, menegaskan bahwa Taliban berusaha untuk "menghadirkan wajah moderat kepada dunia."

Arghand mengatakan wawancara itu sulit, "tetapi saya melakukannya untuk wanita Afghanistan."

"Saya berkata pada diri sendiri, 'Salah satu dari kita harus mulai... Jika kita tinggal di rumah kita atau tidak pergi ke kantor kita, mereka akan mengatakan para wanita tidak mau bekerja,' tetapi saya berkata pada diri sendiri, 'Mulailah bekerja,'" kata Arghand. "Dan saya berkata kepada anggota Taliban, 'Kami menginginkan hak kami. Kami ingin bekerja. Kami ingin -- kami harus -- berada di tengah masyarakat. Ini adalah hak kami."

Setiap hari muncul laporan baru tentang intimidasi Taliban yang menargetkan media berita.

Dua hari setelah mewawancarai Yousafzai, Arghand menghubungi aktivis untuk meminta bantuan. Pada hari Selasa, dia naik penerbangan evakuasi Angkatan Udara Qatar bersama dengan beberapa anggota keluarga.

Dia mengaku berharap untuk kembali. "Jika Taliban melakukan apa yang mereka katakan -- apa yang mereka janjikan -- dan situasinya menjadi lebih baik, dan saya tahu saya aman dan tidak ada ancaman bagi saya, saya akan kembali ke negara saya dan Saya akan bekerja untuk negara saya. Untuk rakyat saya." (CNN)

Berita Lainnya