sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Dugaan suap SPAM Kementerian PUPR, KPK panggil 2 saksi

Leonardo merupakan Komut PT MD. Dia diduga melakukan praktik suap kepada salah satu anggota BPK, agar dapat proyek SPAM.

Akbar Ridwan
Akbar Ridwan Jumat, 20 Nov 2020 13:56 WIB
Dugaan suap SPAM Kementerian PUPR, KPK panggil 2 saksi
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 511.836
Dirawat 64.878
Meninggal 16.225
Sembuh 429.807

Komisi Pemberantasan Korupsi memanggil dua orang terkait kasus dugaan suap proyek pembangunan sistem penyedia air minum (SPAM) di Kementrian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) tahun anggaran 2017-2018. Keduanya, merupakan staf keuangan PT Minarta Dutahutama (MD), Christin Natalia Zia, dan pihak swasta, Karnowi.

"Mereka akan diperiksa sebagai saksi untuk tersangka LJP (Leonardo Jusminta Prasetyo)," ujar Pelaksana tugas Juru Bicara bidang Penindakan KPK Ali Fikri dalam keterangannya, Jumat (20/11).

Leonardo merupakan Komisaris Utama (Komut) PT MD. Dia diduga melakukan praktik suap kepada salah satu anggota Badan Pemeriksa Keuangan (BPK), agar membantu perusahaannya mendapatkan salah satu proyek SPAM di Kementerian PUPR.

Leonardo diterka kuat telah menyerahkan uang sebesar 100.000 dolar Singapura kepada anggota BPK, Rizal Djalil.

Sponsored

Uang tersebut merupakan commitment fee untuk Rizal lantaran telah membantu PT MD untuk mendapat proyek SPAM Jaringan Distribusi Utama (JDU) Hongaria dengan pagu sebesar Rp79,27 miliar.

Leonardo memberikan uang tersebut melalui anak Rizal, Dipo Nurhadi Ilham, sejumlah 100.000 dolar Singapura, dalam pecahan 1.000 dolar Singapura. Transaksi dilakukan di sebuah pusat perbelanjaan kawasan Jakarta Selatan.

Berita Lainnya