sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Kemenkes: Vaksinasi kepada lansia relatif lambat

Dari target 21,6 juta target lansia, saat ini baru 1,5 juta lansia yang divaksinasi.

Silvia Nita Nur Aryanti
Silvia Nita Nur Aryanti Rabu, 31 Mar 2021 18:34 WIB
Kemenkes: Vaksinasi kepada lansia relatif lambat

Pemerintah mengupayakan untuk terus mempercepat cakupan vaksinasi bagi golongan lanjut usia (lansia). Model baru pelaksanaan vaksinasi diperlukan untuk mempercepat capaian vaksinasi lansia yang lebih lambat daripada petugas pelayanan publik. Lansia dianggap termasuk kelompok berisiko tinggi yang apabila tertular Covid-19 justru akan memperburuk kondisi kesehatan mereka.

Direktur Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Kemenkes Maxi Rein Rondonuwu menyampaikan, bahwa dari target 21,6 juta target lansia, saat ini baru 1,5 juta lansia yang divaksinasi.

“Saya lihat baru terkonsentrasi di kota-kota besar seperti di Jakarta, Surakarta, Surabaya, dan di Kepulauan Riau, perlu komitmen pemerintah daerah untuk membantu lansia agar datang ke lokasi vaksinasi,” terangnya dalam Dialog Produktif bertema “Partisipasi Lansia, Tugas Bersama” yang diselenggarakan KPCPEN, dan ditayangkan oleh FMB9ID_IKP, Rabu (31/3).

Untuk itu, anak-anak dari lansia ini perlu disosialisasikan dengan baik. Terutama sisi keamanan dari vaksinasi dan memang orang tua harus dilindungi dari Covid-19. Apalagi fatality rate-nya lansia hingga 50% apabila terinfeksi Covid-19,” jelasnya.

Maxi juga mencontohkan beberapa daerah yang sukses bergotong royong memobilisasi lansia. Salah satunya di DKI Jakarta. Di mana, camat dan lurah betul-betul terlibat dalam memobilisasi vaksinasi lansia, itu hal yang baik yang bisa dicontoh daerah-daerah lain.

Sementara Ketua ITAGI Sri Rezeki yang menyarankan, agar kaum muda tidak menganggap enteng perlindungan Covid-19.

“Kita mesti menggugah para putra-putra lansia ini agar jangan menganggap enteng Covid-19 ini, karena daya tahan lansia memang menurun. Manfaat vaksinasi ini juga untuk menurunkan angka kematian akibat Covid-19,” tuturnya.

Untuk itu, dokter sekaligus edukator Kesehatan Adam Prabata menyatakan, edukasi harus berfokus pada manfaat vaksinasi. Tunjukkan keuntungannya, bukan menunjukkan risikonya.

Sponsored

"Meski ada risikonya, tapi lebih banyak manfaatnya bagi lansia. Untuk yang memiliki keluarga lansia di rumah, jangan ragu mengonformasikan kepada mereka bahwa vaksinasi ini penting dan aman untuk mereka,” tutur Adam.
 

Berita Lainnya

Pemkot Kediri upayakan tambah ambulans

Sabtu, 10 Jul 2021 18:32 WIB

2 varian Xiaomi Mi MIX 4 muncul di TENAA

Kamis, 29 Jul 2021 15:17 WIB

ICW: Tuntutan 11 Tahun Juliari Sangat Rendah

Kamis, 29 Jul 2021 18:48 WIB