sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

KPK periksa adik Hatta Rajasa di kasus RAPBN-P 2018

Achmad Hafiz Thohir akan diperiksa untuk tersangka Amin Santono.

Annisa Saumi
Annisa Saumi Senin, 27 Agst 2018 11:14 WIB
KPK periksa adik Hatta Rajasa di kasus RAPBN-P 2018

Penyidikan lanjutan kasus korupsi dana perimbangan keuangan daerah pada RAPBN Perubahan Tahun Anggaran 2018, kembali dilakukan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Kali ini giliran Bupati Karimun Aunur Rafiq, Kepala Badan Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah Kabupaten Karimun Abdullah, dan PNS pada BPK RI Arief Fadilah, yang akan diperiksa komisi antirasuah.

"Mereka akan diperiksa sebagai saksi untuk tersangka YP (Yaya Purnomo)," ujar kepala biro humas KPK Febri Diansyah, Senin (27/8). 

Selain itu KPK juga memanggil dua orang saksi lain, yaitu Wakil Ketua Komisi XI DPR RI yang juga adik dari mantan Ketua Umum PAN Hatta Rajasa, Achmad Hafiz Thohir, dan PNS Dinas Bina Marga Lampung Tengah Andri Kadarisman, untuk tersangka Amin Santono.

"Dalam penyidikan ini, KPK menelusuri adanya petunjuk atau bukti awal bahwa praktik pengurusan anggaran, diduga juga terkait dengan Yaya Purnomo di sejumlah daerah," jelas Febri (20/8).

Nama Aunur Rafiq menambah deretan panjang Kepala Daerah yang dipanggil KPK akibat kasus dana perimbangan daerah ini. Hingga saat ini, setidaknya telah ada 12 Kepala Daerah dan Pejabat daerah yang telah dipanggil untuk menjadi saksi dalam kasus ini.

Kepala daerah yang telah dipanggail KPK adalah Zulkifli, Walikota Dumai; Rudy Erawan, Bupati Halmahera Timur; Abdul Mukti Keliobas, Bupati Seram Bagian Timur; Budi Budiman, Walikota Tasikmalaya; Ni Putu Eka Wiryastuti, Bupati Tabanan; Khaerudinsyah Sitorus, Bupati Labuhan Batu Utara; Mustofa, Bupati Lampung Tengah; dan Walikota Balikpapan, Rizal Effendi.

Sementara pejabat dan PNS dari sejumah daerah yang diperiksa KPK berasal dari Kabupaten Kampar, Kota Balikpapan, Kota Tasikmalaya, Kabupaten Pegunungan Arfak, dan Kabupaten Way Kanan.

Selain itu ada sejumlah anggota legislatif pusat dan daerah, serta pengurus partai yang juga dipanggil sebagai saksi, yaitu Deden Hardian Narayanto, Anggota DPRD Kabupaten Majalengka; Puji Suhartono, Wakil Bendahara Umum PPP; Sukiman, Anggota DPR RI; dan Irgan Chairul Mahfiz, Anggota DPR RI.

Sponsored

Dalam kasus ini KPK menduga sejak awal ada relasi antara pejabat di Kementrian Keuangan dengan anggota DPR dan pejabat di daerah terkait proses perumusan dana perimbangan daerah. "Meskipun memang kami belum bisa menyampaikan apakah semua daerah yang diperiksa, di sana sekaligus ada aliran dana terkait tersangka, itu yang belum bisa kami sampaikan," imbuh Febri.

Penyidik KPK awalnya sedang menyelidiki dugaan penerimaan suap wakil rakyat dari pengusaha di Kabupaten Sumedang, Desember 2017 lalu. Ada dua rencana proyek di Kabupaten Sumedang yang  bersumber dari Dana Alokasi Khusus (DAK) dan Dana Alokasi Umum (DAU) APBN Perubahan 2018.

Proyek pertama, berada di Dinas Perumahan, Kawasan Permukiman dan Pertanahan di Kabupaten Sumedang senilai Rp4 miliar. Sementara proyek kedua, berada di Dinas Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat di Kabupaten Sumedang senilai Rp21,850 miliar. Total nilai kedua proyek sebesar Rp25 miliar.

Supaya dua proyek tersebut berjalan, Ahmad Ghiast dari pihak swasta, menjadi pengepul untuk mengumpulkan uang dari para kontraktor di Sumedang.

Uang tersebut nantinya digunakan menyuap anggota DPR RI dan pejabat di Kementerian Keuangan. Tujuannya, agar dua proyek itu masuk ke dalam RAPBN Perubahan 2018 yang baru akan dibahas pada pertengahan 2018.

KPK kemudian menangkap mantan anggota komisi XI DPR RI Amin Santono, di sebuah restoran di Bandar Udara Halim Perdana Kusuma pada Jumat, 4 Mei 2018 lalu. Ia ditangkap bersama dua kontraktor, Eka Kamaluddin dan Ahmad Ghiast. 

Selain itu, KPK juga menangkap pejabat Kementerian Keuangan, Yaya Purnomo. Yaya adalah Kepala Seksi Pengembangan dan Pendanaan Kawasan Perumahan dan Pemukiman pada Direktorat Jenderal Perimbangan Keuangan Kementerian Keuangan.

Dalam kasus ini, Amin diduga meminta komisi sebesar 7% dari proyek senilai Rp25 miliar kepada Ahmad Ghiast. Nilai 7% dari Rp25 miliar tersebut adalah sebesar Rp1,7 miliar. Dalam kasus ini, Eka Kamaluddin menjadi perantara antara Amin dan Ahmad.

Sumber dana tersebut diduga berasal dari para kontraktor di lingkungan Pemkab Sumedang. Ahmad Ghiast berperan sebagai pengepul dana untuk memenuhi permintaan Amin Santono.

Amin Santono, Eka Kamaluddin, dan Yaya Purnomo, disangkakan melanggar Pasal 12 huruf a atau huruf b atau Pasal 11 Undang-Undang Nomor 20 tahun 2001 juncto Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP.

Sementara itu Ahmad Ghiast disangkakan melanggar Pasal 5 ayat (1) huruf a atau huruf b atau Pasal 13 Undang-Undang Nomor 31 Tahun 1999 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi, sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 20 tahun 2001.

Caleg Pilihan
Berita Lainnya
×
tekid