sun
moon
logo alinea.id logo alinea.id

KPK sudah ringkus 119 kepala daerah, 47 lewat OTT

Sejak awal berdiri, KPK telah menangkap 119 kepala daerah dengan 47 orang di antaranya melalui operasi tangkap tangan (OTT).

Achmad Al Fiqri
Achmad Al Fiqri Selasa, 08 Okt 2019 19:19 WIB
KPK sudah ringkus 119 kepala daerah, 47 lewat OTT

Bupati Lampung Utara Agung Ilmu Mangkunegara menambah daftar panjang kepala daerah yang terjerat praktik rasuah yang ditangani oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Berdasarkan data KPK, Agung merupakan kepala daerah ke-119 yang diproses oleh KPK sejak lembaga antirasuah itu berdiri.

Juru Bicara KPK Febri Diansyah menerangkan, dari 119 kepala daerah yang diproses hukum oleh KPK, hanya 47 yang ditangani berawal dari giat operasi senyap. Jika dipersentasekan, hanya 39,4% kepala daerah yang terjerat dari operasi tangkap tangan (OTT).

"Sehingga tidak sepenuhnya benar jika seluruh kepala daerah diproses melalui OTT," kata Febri, di kantornya, Jalan Kuningan Persada, Jakarta Selatan, Selasa (8/10).

Meski demikian, terdapat tujuh kepala daerah yang diproses KPK berawal dari giat operasi senyap. Ketujuh kepala daerah itu yakni mantan Bupati Kabupaten Mesuji Khamami yang diringkus KPK pada 23 Januari 2019, mantan Bupati Kepulauan Talaud Sri Wahyumi Maria Manalip terjaring OTT pada 30 April 2019.

Kemudian, mantan Gubernur Kepulauan Riau Nurdin Basirun terjerat oleh KPK pada 10 Juli 2019, mantan Bupati Kudus Muhammad Tamzil terjaring OTT pada 26 Juli 2019, Bupati Kabupaten Muara Enim Ahmad Yani tertangkap tangan pada 2 September 2019, mantan Bupati Kabupaten Bengkayang Suryadman Gidot terjerat KPK pada 3 September 2019, teranyar Bupati Lampung Utara Agung Ilmu Mangkunegara terjaring OTT pada 6 Oktober 2019.

Jika melihat skala lebih luas dari 119 kepala daerah yang diproses KPK, setidaknya terdapat 25 provinsi kepala daerah terlibat melakukan praktik rasuah. Rinciannya, Aceh empat tersangka, Bengkulu tiga tersangka, Jawa Barat 14 tersangka, Banten 4 tersangka, Jawa Tengah sepuluh tersangka, Jawa Timur 14 tersangka.

Kemudian, Kalimantan Selatan satu tersangka, Kalimantan Tengah dua tersangka, Kalimantan Timur lima tersangka, Kalimantan Barat satu tersangka, Maluku Utara tiga tersangka, NTB tiga tersangka, NTT dua tersangka, Papua lima tersangka, Riau enam tersangka, Kepulauan Riau empat tersangka, Sulawesi Selatan dua tersangka, Sulawesi Tengah satu tersangka, Sulawesi Tenggara enam tersangka.

Selanjutnya, Sulawesi Utara empat tersangka, Sumatera Selatan tujuh tersangka, Sumatera Utara 12 tersangka, Jambi satu tersangka, Lampung empat tersangka, dan Sumatera Barat satu tersangka. Dapat diartikan, hanya sembilan dari 34 provinsi di Indonesia kepala daerah yang tidak terjerat praktik rasuah.

Sponsored

Wakil Ketua KPK Basaria Pandjaitan menyatakan, pihaknya tak akan lelah untuk mengingatkan dapat menjalankan tugas baik pengadaan barang dan jasa atau pekerjaan proyek dapat dilakukan sesuai prosedur dan berintegritas. Baginya, kepala daerah tak perlu takut jika tidak melakukan korupsi.

"KPK pasti akan bisa memilah dengan tepat sesuai aturan hukum dan bukti yang ada antara mana yang melakukan korupsi dan mana yang berkomitmen untuk menyelenggarakan pemerintahan yang bersih," terang Basaria dalam konfrensi pers di Gedung Merah Putih KPK, Jakarta Selatan, Senin (8/10).