sun
moon
logo alinea.id logo alinea.id

Kronologi pengeroyokan anggota TNI di Ciracas berdasarkan rekonstruksi

Terdapat 20 adegan yang diperagakan dalam rekonstruksi pengeroyakan anggota TNI di Ciracas.

Kudus Purnomo Wahidin
Kudus Purnomo Wahidin Senin, 17 Des 2018 19:27 WIB
Kronologi pengeroyokan anggota TNI di Ciracas berdasarkan rekonstruksi
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 2273
Dirawat 1911
Meninggal 198
Sembuh 164

Jajaran Subdit Resmob Polda Metro Jaya melakukan rekonstruksi pengeroyokan dua anggota TNI di Pertokoan Arundina, Cibubur, Jakarta Timur, yang terjadi pada Senin (10/12) lalu. Rekonstruksi dilakukan di halaman parkir Resmob Mapolda Metro Jaya.

Dalam rekonstruksi yang berjalan dengan pengawalan petugas Kepolisian tersebut, diperagakan 20 adegan sesuai kronologi kejadian. Rekonstruksi dilakukan guna menguji kesesuaian keterangan para saksi dan tersangka, terkait hal ihwal pengeroyokan.

"Adapun rekonstruksi ini dilakukan untuk melihat kesesuaian keterangan para saksi dan tersangka. Ada 20 adegan yang dilaksanakan," kata Kanit 1 Resmob Polda Metro Jaya, Kompol Malvino Sitohang di lokasi, Senin (17/12).

Dalam rekonstruksi yang berjalan 30 menit, terungkap kejadian bermula saat tersangka Herianto Panjaitan menghampiri motor milik korban seorang anggota TNI AL, Kapten Komarudin, yang baru saja diparkirkan. Herianto langsung menggeser motor tersebut tanpa sepengetahuan Komarudin.

Melihat hal tersebut, Kapten Komarudin menegur tersangka  Herianto Panjaitan atas sikap yang dilakukannya. Tersangka lain, yakni Depi, langsung mengadu kepada Iwan Hutapea, bahwa Herianto tengah ditegur oleh aparat TNI.

Iwan dan Depy langsung menghampiri Herianto, dan terjadilah pertikaian dengan Komarudin.

Melihat adanya pertikaian, anggota TNI AD, Pratu Rivonanda, yang tengah melintas di depan Pertokoan Arundina langsung memakirkan motornya. Ia kemudian membantu rekannya yang sama-sama anggota TNI, dengan memukul Iwan dari belakang hingga tersungkur.

Hal ini membuat tersangka lain, yaitu Agus Priyatna, Depi, dan Suci Ramdani, turut membantu tersangka Iwan. Suci, Depi, dan Agus menarik Komarudin, sementara Herianto mendorong Pratu Rivonanda.

Sponsored

Tak terima dipukul Rivonanda, setelah berdiri, Iwan membalas Rivonanda dengan memukulnya di area kepala.

Karena melihat banyak orang yang membantu Iwan, Rivonanda pun menjauh dari kerumunan. Kondisi ini membuat aksi pengeroyokan berpindah pada Komarudin.

"Setelah itu saat tersangka, Suci Ramdhani, Agus Priyantara, dan Depi memegangi korban Kapten Komarudin, tersangka Iwan Hutapea mendatangi dan langsung memukul ke arah kepala dan badan berkali-kali," kata Malvino menerangkan. 

Hingga akhirnya Kapten Komarudin pun memilih  mengamankan diri dengan anaknya.

Menurut Malvino, polisi tak akan berhenti di rekonstruksi. Dia mengatakan, penyidik masih akan melakukan pengembangan, terutama soal jumlah pukulan yang dilontarkan para tersangka pada korban. 

Berita Lainnya