sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Mutasi corona Eek terdeteksi, WNI diimbau tunda pulang ke Indonesia

Varian baru corona E484K dinilai lebih menular.

Achmad Al Fiqri
Achmad Al Fiqri Kamis, 08 Apr 2021 20:01 WIB
Mutasi corona Eek terdeteksi, WNI diimbau tunda pulang ke Indonesia
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 1.341.314
Dirawat 153.074
Meninggal 36.325
Sembuh 1.151.915

Juru Bicara Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19, Wiku Adisasmito, mengaku tengah mengetatkan pengawasan menyusul terdeteksinya mutasi varian virus corona E484K. Varian ini, kata Wiku, lebih menular dibanding varian virus Corona lainnya. Varian ini lahir dari mutasi virus B117 asal Inggris.

Menurut Wiku, munculnya varian yang dikenal dengan istlah Eek ini terjadi pada protein spike yang sama seperti ditemukan pada varian Afrika Selatan dan Brasil. "Serta dinilai lebih mudah menular," kata Wiku, dalam konferensi pers yang disiarkan virtial, Kamis (8/4).

Kendati begitu, dia meminta masyarakat tidak panik dan tetap mematuhi protokol kesehatan dalam menjalankan setiap aktivitasnya. Pasalnya, protokol kesehatan merupakan pertahanan utama dalam mencegah penularan Covid-19.

Di samping melakukan pengawasan, kata Wiku, pemerintah bakal meningkatkan fungsi pemantauan dengan memperbanyak tes whole genome sequencing (WGS) guna memetakan berbagai mutasi dan varian Covid-19 di dalam negeri.

Sponsored

Bahkan, lanjutnya, pintu masuk Indonesia bagi warga negara asing (WNA) dan warga negara Indonesia (WNI) juga akan diperketat, terutama pada momen Lebaran.

"Khusus untuk WNI yang akan pulang ke Indonesia atau repatriasi, apabila tidak ada keperluan yang sangat mendesak diimbau menunda sementara kepulangannya di periode ini. Dengan harapan mencegah imported case varian mutasinya," pungkas Wiku.

Sebelumnya, Kementerian Kesehatan melalui Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tular Vektor dan Zoonotik, Siti Nadia Tarmizi, mengonfirmasi temuan varian Corona Eek atau E484K di wilayah DKI Jakarta. Pemeriksaan spesimen E484K itu dilakukan oleh otoritas terkait di Indonesia sejak Februari 2021.

Setelah mereka meniup peluit...

Setelah mereka meniup peluit...

Kamis, 22 Apr 2021 16:48 WIB
Memutus belenggu generasi sandwich

Memutus belenggu generasi sandwich

Kamis, 22 Apr 2021 14:25 WIB
Burma dan saga biksu-biksu revolusi

Burma dan saga biksu-biksu revolusi

Rabu, 21 Apr 2021 17:33 WIB
Berita Lainnya